Followers

Tuesday, January 25

Kenapa Macam Ni?

Posted by Abdullah Imrran As-Sabar on 12:01 AM 2 comments


“Aku macam ni la,kalau kau sudi terima ku,dan kalau kau mahukan aku sebagai pembimbing mu,terimalah aku apa adanya.



Tentunya kalimat di atas bukan sebuah kalimat yang asing lagi di telinga kita?Jika direnungi lebih dalam, ternyata satu kalimat yang cukup familiar di kalangan sejoli yang sedang apa orang cakap mesra? ini, memiliki makna yang mana cukumendalam sangat
Buat mereka yang mana ayat ni belum di bisikkan kat telinga korangkan,bila dah bisik kalimah ni kat telinga korang, bahaya yang amat sangat akan menanti. Dan di sini ada renungan yang cukup bagus untuk anda.
“Aku macam ni la,kalau kau sudi terima ku,dan kalau kau mahukan aku sebagai pemibimbing mu,terimalah aku apa adanya. Ayat ni? Kalau korang piker balik tak macam tergantung ker?
Dalam diri manusia itu terdapat dua unsur, yaitu “baik dan buruk”. Di dalam dua unsur itu kemudian di bagi lagi menjadi dua, iaitu “Yang boleh di ubah  dan Yang tidak dapat di ubah
contoh: penyakit bawaan yang tidak dapat disembuhkan)”. Penyakit ini yang harus di waspadai kerana ini adalah keburukan yang masih dapat dirubah. Misalnya, klo si dia memiliki sifat yang mana ada di nyatatakan : pemabuk,pencuri, penipu, kaki judi, mata keranjang, playboy, pemalas, dan segudang perangai pelik lainnya, adakah korang masih tetap nak terima meraka apa adanya?? Kalau “yer”, bererti kamu lebih best membiarkan orang yang kamu sayangi dalam keadaan teruk iaini jahil, membiarkannya terendam dalam lumpur kenistaan
sebab tu la jangan nak senang cakap “ye” dulu! Sebab apa, meskipun sekilas nampak sempurna,tapi sedikit demi sedikit pasti akan timbul keburukannya masing-masing. Ketika timbul keburukan itulah, ada baiknya saling berinteraksi, saling menerima, dan saling merubah menuju arah yang lebih baik.
Dengan begitu, CINTA akan jadi lebih berguna, bukan sekedar kata (Hiks!). Namun, ketika menemukan keburukan yang memang sudah ditakdirkan untuk tidak bisa dirubah…pengertian dan saling menerima adalah jalan yang terbaik.
Renungkan dulu apa-apa yang akan kamu ucapkan, dan renungkan pula jawapan yang akan kamu berikan. Jangan kerana kesalahan sendiri, dapat menenggelamkan anda dan orang yang anda sayangi ke lembah yang lagi hina. Apa-apa pun cinta kan Allah lagi utama dan besar ganjarannya!
Tapi… setujukah?


2 Responses so far:

Anonymous said...

emm...kalau memberikan jawapan ye,,haruslah dengan memberi syarat agar si dia mengubah perangai yang buruk kepada yang lebih baik..bukan mengubah kepada apa yang kita inginkan..kerana nanti kita hanya akan melihat bayangan diri kita sahaja..tapi kadang kala manusia mempunyai perangai semula jadi yang tidak boleh diubah...kekurangan dan kelebihan seseorang yang membutkan mereka berbeza setiap seorang dalam dunia ini...

mohd saad mubarok bin ahmad said...

perangai semula jadi yang tidak boleh di ubah tu,,memang tidak perlu di ubah,,cuma yang perlu di ubah adalah sifat dan sikap dia..bertepatan dengan dalil dalam al-quran yang mana Allah telah berfirman, Aku tidak akan mengubah nasib kaum itu kecuali kaum itu yang mengubahnya..cube kita renungkan dan fikirkan kembali kenapa Allah cakap macam tu