Followers

Saturday, November 26

Posted by Abdullah Imrran As-Sabar on 12:18 PM 0 comments

Perkongsian: Rehatkan Hati

Sungguh, akhir-akhir ini hati saya sering di uji dengan ujian yang Allah berikan. Dari segi bab rasa sayang, dari segi bab rasa rindu dan juga boleh jadi dari segi kesihatan. Semuanya Allah tengah uji diri saya. Memang saya sendiri tengah mencari balik di mana kekuatan diri saya. Saya sendiri masih lagi terkial-kial mnacari mujahdah untuk menjadi yang terbaik untuk diri sendiri. Bila sering mimpikan dia bila lepas solat malam, hati saya sering terusik. Saya tak mahu hati saya sering rosak dengan cinta sementara. Saya sendiri gusar. Samada saya mampu tahan melawan hati atau tidak. Melawan rindu atau tidak. Orang kata jangan cari sekampung. Tapi, dah tersurat. Semuanya terjadi.

Kekadang saya tidak dapat memberi jawapan yang baru. Ini tentu menjemukan, kerana sahabat-sahabat perlukan pembaharuan pada jawapan. Apa yang mampu saya luahkan? Selain, mengulang-ulang apa yang pernah dipesankan oleh generasi salafussoleh terdahulu. Juga mengulang-ulang kata-kata yang pernah membujuk hati ketika saya sendiri diuji. 

Wahai sahabat dan diriku, janganlah kau mudah mengalah dengan sesuatu… jangan lah pula kau cepat mengalah akan sesuatu.. patahnya sayap, akan patah jua akhirnya.. jika terjatuh, jangan biar ia terhenyak menghempas bumi.. andai ia terhenyak, jangan biarkan ia menghempas bumi.. lalu hilang bertaburan di tanah menjadi sebati dengan tanah.. Marilah kita berpegang pada janji bahawa kita akan selamanya bersatu dalam munajat dan nasihat. Kerana apa yang kita harap daripada seorang manusia hanyalah dua… munajatnya dan nasihatnya!

 MasyaAllah, kita sering kalah. Namun, buat sekian kalinya kita berbaiah, kita sekali-kali tidak akan mengalah! Lalu, diketika saat-saat dirimu dan diriku diuji, sudi apalah kiranya kita REHATKAN HATI...

          Mengapa setelah berzikir, solat atau berdoa  hati belum tenang? Sedangkan Allah telah menetapkan dalam Al Quran bahawa dengan mengingati Allah hati akan menjadi tenang? Khususnya ketika menghadapi ujian rumah tangga mengapa hati kita masih resah, kacau dan galau walaupun sudah berbuih mulut meluahkan kalimah-kalimah zikir? Justeru, ramai isteri atau suami mengadu, mengapa hati mereka tidak tenang walaupun telah berzikir ketika menghadapi krisis, ujian dan kesusahan dalam hidup berumah tangga?
Mengapa kita belum mendapat ketenangan sepertimana yang dimiliki oleh pasangan Sayidina Ali dan Siti Fatimah walaupun kita telah berzikir dengan kalimah subhanallah, alhamdulillah dan Allah hu Akbar, sama seperti yang pernah diamalkan oleh mereka? Apa yang tidak kena dengan zikir kita? Bukankah kalimahnya sama? Bukankah jumlah atau bilangannya sama?
Tidak syak lagi kita tidak dapat menghayati maksud tersirat daripada kalimah-kalimah zikir itu. Berzikir tanpa menghayati falsafah dan makna tersirat di sebaliknya, umpama burung kakak yang pandai bertutur. Untuk menghayati makna zikir sehingga meresap ke dalam hati perlukan ilmu, amalan dan latihan. Marilah kita sama-sama kita fahami apakah kesan atau rasa-rasa yang perlu dirasai oleh hati apabila kita mengingati Allah (berzikir).  Antara rasa-rasa itu ialah:
1.      Rasa kehambaan.
Rasa kehambaan ialah rasa miskin, jahil, lemah, bersalah, hina dan lain-lain sifat kekurangan seorang manusia apabila berdepan dengan ujian daripada Tuhannya. Apabila diuji dengan karenah pasangan, kekurangan harta, anak-anak sakit dan sebagainya, seorang suami atau isteri yang memiliki rasa kehambaan akan sedar bahawa semua itu hakikatnya datang daripada Allah. Firman Allah:
“Tidak sekali-kali akan menimpa Kami sesuatu pun melainkan apa yang telah ditetapkan Allah bagi kami. Dialah Pelindung kami, dan (dengan kepercayaan itu) maka kepada Allah jualah hendaknya orang yang beriman bertawakal. (Surah al-Taubah 9: 51).”

Bila menyedari hakikat itu, seseorang akan pasrah dan merasakan bahawa dia wajar diuji. Hatinya berbisik, “bukankah aku seorang hamba? Aku sewajarnya akur dengan apa yang berlaku dan tidak mempersoalkan mengapa aku diuji begini. “ Hatinya tidak akan berkata, “kenapa aku, bukan orang lain?” Menerima hakikat bahawa kita layak diuji akan menyebabkan hati menjadi tenang. Sebaliknya jika kita ‘memberontak’, hati akan bertambah kacau. Let go, let God – maksudnya lepaskan dan pasrahlah kepada Allah.
Apakah tanda-tanda kita memberontak apabila diuji? Kata Imam Ghazali rahimahullah, “cukuplah seseorang hamba dikatakan sudah ‘memberontak’ kepada Tuhannya apabila dia menukar kebiasaan-kebiasaan dalam hidupnya apabila diuji Allah dengan sesuatu yang tidak disukainya!” Misalnya, seseorang suami atau isteri itu tidak mahu lagi untuk makan dan minum secara teratur, tidak menyisir rambut, tidak berpakaian kemas, tidak mengemaskan rumah atau menjaga anak-anaknya lagi.
Marilah sama-sama kita ingat, apabila ditimpa ujian, kita diajar untuk mengucapkan kalimah istirja’, “Inna lillah wa inna ilaihi raji’un.” Firman Allah:

“Iaitu orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka berkata sesungguhnya kami milik Allah dan kepada-Nya kami kembali. (Surah al-Baqarah 2:156).”

Kalimah ini mengingatkan kita agar kembali merasakan erti kehambaan. Bahawa kita adalah milik Allah dan kepada-Nya kita akan dikembalikan. Kita layak, patut dan mesti diuji kerana kita hamba, bukan tuan apalagi Tuhan dalam hidup ini. Dengan ini kita akan dapat menurunkan rasa marah kepada pasangan, anak-anak, mertua atau sesiapa sahaja anggota keluarga kita. Ya, mereka berbuat demikian atas izin Allah jua!
2. Rasa bertuhan.

Rasa kehambaan yang serba lemah, itu mesti diimbangi oleh rasa bertuhan. Apabila kita rasa lemah, timbul pergantungan kepada yang Maha kuat. Apabila kita rasa kurang, timbul pengharapan kepada yang Maha sempurna. Apabila kita dihimpit kesedihan semakin kuat rasa pergantungan, pengharapan, permintaan kita kepada Allah. Mungkin selama ini kita terlalu bergantung kepada suami, isteri atau anak-anak.
Jika rasa kehambaan menyebabkan kita takut, hina dan lemah. Sebaliknya rasa bertuhan akan menimbulkan rasa sabar, tenang dan berani menghadapi apa jua masalah dalam rumah tangga. Seorang suami yang paling kuat menghadapi ujian dalam hidup ialah suami yang merasa lemah di sisi Allah. Ketika itu ujian walau bagaimana berat sekalipun akan mampu dihadapi kerana merasakan Allah akan membantunya. Firman Allah:“Janganlah engkau berdukacita, sesungguhnya Allah bersama kita. (Surah Taubah 9:40)”

Rasa bertuhan inilah yang menyebabkan para nabi dan rasul sanggup berdepan dengan karenah isteri mereka. Nabi Luth, Nabi Ayub, Nabi Nuh misalnya, mampu menghadapi ujian yang paling kritikal dalam rumah tangga mereka. Doa adalah senjata mereka manakala solat dan sabar menjadi wasilah mendapat pertolongan Allah. Firman Allah: “Dan pintalah pertolongan dengan sabar dan mengerjakan solat. (Surah al-Baqarah 2: 45)”

Dalam apa jua keadaan – positif mahupun negatif, hati suami atau isteri tetap tenang. Firman Allah:  “Dialah Tuhan yang menurunkan ketenangan ke dalam hati orang yang beriman, supaya keimanan mereka makin bertambah daripada keimanan yang telah ada. Kepunyaan Allah tentang langit dan bumi, dan Allah itu Maha Tahu dan Bijaksana. (Surah al-Fath 48:4)”

Apabila hati tenang, berlakulah keadaan yang dijelaskan oleh Rasulullah SAW melalui sabdanya yang dilaporkan oleh Sa’ad bin Abi Waqqas: “Aku hairan dengan orang beriman, sekiranya dia mendapat kebaikan, maka dia akan memuji Allah dan bersyukur, dan sekiranya dia mendapat musibah dia akan memuji Allah dan bersabar. Dan setiap mukmin diganjari dalam setiap urusannya sehingalah diberi pahala pada setiap suapan makan yang diangkat ke mulut isterinya.”

3.      Memahami maksud takdir Allah

Mana mungkin kita dapat mengelakkan daripada diuji kerana itu adalah takdir Allah SWT. Yang mampu kita buat hanyalah meningkatkan tahap kebergantungan kita kepada Allah di samping berusaha sedaya upaya menyelesaikan masalah itu. Ungkapan yang terkenal: We can’t direct the wind but we can adjust our sail – kita tidak mampu mengawal arah tiupan angin, kita hanya mampu mengawal kemudi pelayaran kita.

Kemudi dalam bahtera rumah tangga kita ialah hati. Hati yang bersifat berbolak-balik (terutamanya apabila diuji) hanya akan tenang apabila kita meyakini sifat kasih sayang, keampunan dan sifat pemurah-Nya tetap bersama kita sewaktu diuji. Dalam apa jua takdir yang ditimpakan-Nya ke atas kita adalah bermaksud baik sekalipun kelihatan buruk. Walaupun kekadang kita belum nampak kebaikannya, percayalah kebaikannya pasti ada.
Tidak salah untuk kita menyelesaikan masalah yang menimpa (bahkan kita dituntut untuk berbuat demikian), namun jika masalah itu tidak juga dapat diselesaikan, bersangka baiklah kepada Allah, berdasarkan firman-Nya:  “Boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang Mengetahui sedang kamu tidak mengetahuinya. (Surah Al Baqarah 2: 216)”

Siapa tidak inginkan keharmonian, kasih sayang dan kemakmuran dalam berumah tangga. Namun jika setelah berusaha sedaya upaya, krisis masih berlaku jua, maka bersangka baiklah dengan Tuhan. Mungkin itu caranya untuk kita mendapat pahala sabar. Begitu juga kalau kita ditakdirkan kita kesempitan belanja, maka berusahalah untuk menambah pendapatan, kerana itulah maksud Allah mentakdirkan begitu.  Ya, dalam apa jua takdir Allah, hati kita dipimpin untuk memahami apa maksud Allah di sebalik takdir itu.
Dengan ini kita tidak akan merungut, stres dan tertekan. Hayatilah kata-apa yang ditulis oleh Ibnu Atoillah ini:“Untuk meringankan kepedihan bala yang menimpa, hendak dikenal bahawa Allah-lah yang menurunkan bala itu. Dan yakinlah bahawa keputusan (takdir) Allah itu akan memberikan yang terbaik.”

Jagalah rumah tangga kita dengan sebaik-baiknya. Carilah jalan damai sehabis daya.  Namun ingatlah jika badai terus melanda, ingatlah itu sudah maktub (tertulis). Jangan rosakkan hati kita dengan kalimah “kalau” atau “jika”. Hayati sabda Rasulullah saw ini: “Oleh itu, hendaklah engkau bersungguh-sungguh berusaha memperoleh apa yang memberi manfaat kepadamu, serta hendaklah meminta pertolongan kepada Allah dan janganlah engkau bersikap segan dan malas. Dan jika engkau ditimpa sesuatu, maka janganlah engkau berkata: “Kalau aku lakukan anu anu, tentulah akan terjadi anu anu, tetapi katalah: “Allah telah takdirkan dan apa yang dikehendaki oleh kebijaksanaan-Nya Ia lakukan,’ kerana perkataan ‘kalau’ itu membuka jalan kepada hasutan syaitan.” (Hadis riwayat Muslim)

4.      Mendapat hikmah apabila diuji.

Hikmah adalah suatu kebijaksanaan mendapat kebaikan di sebalik satu keburukan. Hikmah dikurniakan sebagai hadiah paling besar dengan satu ujian. Hikmah hanya dapat ditempa oleh mehnah – didikan langsung daripada Allah melalui ujian-ujian-Nya. Daripada Abd al-Rahman bin Azhar bahawa Ra­sul­ullah SAW bersabda:“Perumpamaan orang yang beriman apabila ditimpa sakit atau demam, bagai besi yang dimasukkan ke dalam api, lalu hilanglah karatnya (tahi besi) dan tinggallah yang baik sahaja.”

Jika tidak diuji, bagaimana hamba yang taat itu hendak mendapat pahala sabar, syukur, reda, pemaaf, qanaah daripada Tuhan? Maka dengan ujian bentuk inilah para suami atau isteri meraih sebanyak-banyaknya pahala dan keredhaan Allah. Rumah tangga adalah medan ‘perjuangan’ melawan nafsu marah, putus asa, buruk sangka, dendam dan lain-lain sifat mazmumah yang mungkin timbul hasil interaksi dan komunikasi antara suami isteri, ibu-bapa dengan anak-anak, mertua dengan menantu.
Pendek kata, bagi orang beriman, ujian bukanlah sesuatu yang negatif kerana Allah sentiasa mempunyai maksud-maksud yang baik di sebaliknya. Justeru, hayatilah kata-kata hikmah ini: “Allah melapangkan bagimu supaya engkau tidak selalu dalam kesempitan, dan Allah menyempitkan bagimu supaya engkau tidak hanyut dalam kelapangan, dan Allah melepaskan engkau dari keduanya supaya engkau tidak bergantung kepada sesuatu selain Allah.”

Ya, inilah empat rasa yang sewajarnya ada ketika kita berzikir sewaktu mengharungi ujian dalam berumah tangga. Bawalah hati kita berehat… dan rehat sebenar ada di dalam zikir. Dan zikir yang paling besar adalah solat. Oleh kerana itulah Rasulullah saw sering menyuruh Bilal supaya azan dengan katanya yang membujuk, “rehatkan kami dengan solat wahai Bilal!”

Continue...


Saturday, November 12

Sederhana Itu Satu kesenian.

Posted by Abdullah Imrran As-Sabar on 9:37 PM 0 comments


Sederhana. Ya, kali ini kita bertemu dengan tajuk. Kesederhanaan dalam kehidupan. Sebab kesederhanaan itu sendiri satu keseniaan yang indah andai kita hayati setiap sederhana. Bila kit abaca pada tajuk, kesederhanaan dalam kehidupan, cuba kita refleksi diri kita. Adakah kita seperti sahabat-sahabat Rasulullah? Bersederhana dalam kehidupan. Seperti Abdurrahman Al-Auf, yang merupakan seorang yang hartawan, tetapi dia begitu merendah diri. Seperti Saidina Abu Bakr As- Siddiq yang merupakan seorang hartawan tetapi beliau juga bersederhana dalam kehidupannya. Bukan untuk menunjuk-nunjuk. Tapi, itulah yang di tuntut dalam Islam.

Andai ada orang tanya saya, apa yang saya cari lagi di dalam dunia ini selain amal soleh? Pasti akan saya menjawab. Saya nak pupuk sifat qanaah dalam diri.

Apa itu qanaah?

Qanaah biarlah saya huraikan dengan membawa maksud bersederhana.

Kenapa?

Sebab saya melihat keindahan dalam setiap kesederhaan itu sendiri. Seni yang hebat dalam perjalanan dan pentas persekolahn manusia yang cukup luas.

Pada dasarnya, manusia melihat sederhana itu dalam aspek harta sahaja. Tapi, bagi saya sendiri, kesederhaan itu sendiri ada dalam setiap aspek juzu’ kita sebagai manusia.
Bukan mudah untuk kita memupuk sifat kesederhanaan dalam diri. Sederhana dalam penampilan, sederhana dalam pandangan, sederhana dalam pergerakan mahupun banyak lagi sederhana yang boleh kita terapkan dalam diri kita.

Hal ini kerna kesederhanaan itu sendiri adalah satu garisan berlebih-lebihan dan berkurang-kurangan.

Membuatkan manusia yang mampu bersederhana itu, seperti sedang melagukan satu music yang terindah untuk di nyanyikan dalam jiwa dan diri kita. Hingga kadang kala membuatkan orang lain terpesona melihat keindahannya.

Namun itu juga adalah satu bukti bahawa sederhana bukanlah satu perkara yang mudah di capaioleh manusia. Kerana garisan sederhana itu adalah amat tipis dan mudah putus.

Yang Menghilangkan Apa Itu Sederhana

Apakah yang menghilangkan sifat sederhana dalam diri manusia? Saya boleh bagi dua contoh.
1)    Ego
2)   Inferiority

Ego akan membawa diri kita lebh kea rah berlebih-lebih dalam segala aspek kehidupan. Samada dari segi pemakaian. Manakala inferiority adalah satu aspe yang membawa kita kea rah kekurangan. Tapi, jarang kita melihat orang terkeluar dari segi berkurang-kurangan.

Dengan rasa terlalu layak, rasa bagus, rasa terlalu hebat, semua itu membawa diri kita kepada satu peribadi yang keras seperti bongkak, takbur dan mungkin eksterim!
Rasa terlalu kurang, rasa bahawa diri ini terlalu lemah, rasa bahawa diri ini tidak layak untuk itu dan utnuk ini akan membawa diri kita kepada peribadi yang lembik, lemah, bodoh, mudah di pergunakan dan mungkin mudah di perkotak-katikkan. Ya, walaupun kita tidak merasakan sedemikian, tetapi kehidupan kita akan terhanyut kea rah itu lama kemudian.
Tetapi sesiapa yang mampu mengawal egonya dan menghapuskan inferioritinya maka dia adalah manusia yang berjaya dalam bersederhana.

Sederhana Memerlukan Pengorbanan

Saya kira itulah sebabnya yang paling sukar untuk berkorban. Sebab dengan menjadi bersederhana kita kena mengorbankan sifat ego yang membara dalam jiwa.
Ada orang yang suka mengikuti egonya, kerana merasakan bahawa dia akan menjadi yang tertinggi dengannya. Ada orang suka dengan sifat inferioritinya kerana dia merasakan mudah dan tidak rasa terbeban dengan perasaan dan lari dari sifat tanggungjawab.

Penutup: Orang yang bersederhana itu indah dengan cahaya.

Orang berperasaan seperti itu adalah indah. Mereka tidak sakit dengan dunia. membuatkan mereka tersenyum dengan riang.

Saya cemburu dengan mereka. Dan terus menjadikan sederhana dalam maltlamat hidup saya.

Abdullah Imran
-      Saya bukanlah seorang yang bersederhana. Sebab itu saya sekarang sedang mengejarnya.-
16 Zulhijjah 1432
Continue...


Tuesday, November 8

Kita Merancang Dia Maha Merancang

Posted by Abdullah Imrran As-Sabar on 12:21 AM 1 comments





Apa tujuan kita untuk berada di kem ini?’ saya bertanya kepada semua peserta yang rata-rata remaja macam saya sendiri.

Untuk membina sahsiah diri dan disiplin dalam diri.’ Semua peserta menjawab dengan serentak. Saya tersenyum gembira melihat perubahan dan semangat mereka yang membara.

Hari ini merupakan hari terakhir saya bersama mereka sebagai salah seorang motivator dalam menjalani program Kem Bina Insan Sekolah Menengah Tanjung Adang.

baiklah, hari ini saya nak ajak kamu semua menulis karangan.’

ala, karangan mesti panjangkan Ustaz.’ Dengar rungutan peserta-peserta kem.

tidak, saya nak kamu buat satu perenggan saja. Tajuknya, ‘ kalau saya adalah satu benda, saya ingin jadi apa’ tuliskan sekali sebab-sebab kenapa kamu nak jadi apa yang kamu inginkan. Pilih apa yang kamu inginkan, lepas itu lakarkan, dan tunjuk kat saya. Dan akhir sekali, atas tajuk tadi tulis bab tauhid. Faham semua? Kalau tidak faham saya tunjukkan contoh untuk kamu semua.’

Faham Ustaz.’ Jawab mereka serentak.

Sesi penulisan karangan pun bermula. Ada yang bermain-main pen memikirkan apa yang dia ingin jadi. Macam-macam ragam dan gaya yang saya lihat di mata kepala sendiri. Yang paling ramai adalah yang tersenyum sendirian, apa yang di senyumkan, saya pun tidak tahu.

Saya Ingin Menjadi

Masing-masing sibuk angkat tangan untuk membacakan hasil karangan mereka pada saya, tapi saya mulakan di bahagian depan.

Kalau saya satu benda saya nak jadi makanan yang halal lagi baik, sebab dengan makanan manusia boleh beribadah dengan tenangnkan ustaz? Dia mesti tidak lapar lagi perutnya.’

Saya beralih pula kepada pelajar lain, Izzati, Azizah, Anis, Hakimah, dan ramai lagi peserta yang mengikuti seminar. Ada yang nak jadi telefon bimbit, ada yang nak jadi komputer, ada yang nak jadi robot yang bersifat seperti manusia pun ada!

Tiba pula giliran pelajar lelaki membacakan jawapan, saya tersenyum mendengar jawapan mereka. Ada yang nak jadi menara bekembar petronas, nak jadi komuter laju, nak jadi Al-quran. Pelajar seterusnya nak jadi pintu dan buku. Masing-masing memberikan hujah dan kekuatan yang menarik. Sampai ramai yang tersenyum-senyum malu bila mendengar hujah dan kepetahan rakan. Yang paling saya ingat adalah, seorang pelajar ini nak jadi pistol.

Wah, pistol? Terkehadapan dia ni.

ya saya nak jadi pistol. Kenapa saya nak jadi pistol? Sebab bila kita jadi pistol, kita boleh tembak orang sesuka hati, macam cerita James Bond. Tak pun macam Gaddafi yang di laporkan membunuh rakyatnya dengan pistol.’

Saya pun terkejut. Sungguh teruk propaganda kaum Kuffar Laknatullah untuk menjatuhkan imej Islam di mata masyrakat Islam sendiri. Saya pun membetulkan kembali niat asalnya, biarlah menjadi pistol yang baik. Untuk kegunaan yang baik. Yang mempertahankan diri dari musuh-musuh.

Kita Berusaha Allah Pula Yang Tentukan.

Baiklah, semua jawapan beserta sebab yang bagus dan menarik telah di berikan oleh kamu. Tentu kamu tertanya-tanya kenapa di ruangan interapsi diri ini saya suruh kamu semua menulis apa yang kamu ingin jadi?”

Masing-masing menggelengkan kepala.

‘ Sebenarnya ustaz nak sentuh bab tauhid. Bab kekuasaan Allah. Sebagai Tuhan, Allah telah menentukan segalanya. Kita merancang sesuatu, tetapi Dia lagi Merancang sesuatu untuk kita. Yang kita sendiri pun tidak tahu kadang-kadang. Dalam rukun iman, ia di sebut sebagai beriman dengan qada dan qadar Allah.’

Pada saya tidak perlu di huraikan dengan panjang lebar akan maksud qada dan qadar, cukuplah mereka sekadar mengerti dan boleh mencerna di akal. Cukup hanya dengan contoh ringkas berserta aktiviti yang menarik perhatian sebagaimana permulaan yang saya mulakan baru tadi.

‘ Cuma satu perkara yang ustaz nak pesan pada semua. Tidak semua yang kita impikan itu menjadi kenyataan. Tidak semua yang kita inginkan itu menjadi. Sebagai contoh, tadi kamu nak jadi macam-macam, tapi Allah dah tetapkan kamu sebagai manusia. Sebagai manusia wajib beriman pada qada dan qadar Allah. Jangan tak percaya pula tau. Sebagaimana yang kita telah ketahui, Allah mempunyai perancangan yang cukup luas dan maha Hebat akan perancanganNya.’

Seterusnya saya menceritakan ibrah dua pokok yang hidup menyendiri jauh dari pohon-pohon yang lain.

Kisah Dua Batang Pokok

Ada sebuah kisah menarik yang pernah say abaca dan saya ingin kongsi pada semua. Pengajaran yang saya rasa amat baik untuk di kongsi bersama.

Suatu ketika ada dua batang pokok yang membesar bersama. Kedua-duanya membesar di dalam hutan yang dalam. Satu hari, kedua-duanya saling berbicara antara satu sama lain tentang impian dan cita-cita mereka.

‘ Aku berharap satu hari nanti aku di tebang dan di jadikan bekas simpanan untuk emas, berlian dan intan. Semua barangan kemas itu bergemerlapan di dalam badan aku. badanku akan di ukir dengan ukiran yang indah.’ Kata pohon pertama memasang angan-angan.

‘aku pula mengimpikan menjadi sebuah kapal yang besar dan teguh. Aku akan membawa raja dan pembesar negara belayar merentas lautan sehingga ke hujung dunia. mereka yang berada di atasku akan berasa selamat kerna keampuhan dan keteguhan diriku.’ Pohon kedua pula menceritakan perihal cita-citanya.

Selang beberapa tahun, datang sekumpulan pembalak. Setelah di tinjau, kedua-dua ppohon itu di tebang untuk di jadikan kayu.

Takdirnya Begitu

Sebaik tiba di tempat tukang kayu, pohon pertama di potong dan di gergaji untuk di jadikan sebuah kotak kayu, dan di gunakan sebagai bekas simpanan makanan haiwan. Ia di letakkan di dalam bangsal ternakan. Pohon kedua pula di bawa ke limbungan kapal. Di sana dia di jadikan sebuah sampan kecil untuk nelayan menangkap ikan. Maka musnahlah impian kedua-duannya.

Bertahun-tahun berlalu, kedua-dua pohon itu melupakan impiannya.
Pada satu hari, ada sepasang suami isteri datang ke bangsal ternakan haiwan. Si isteri hendak bersalin. Lalu bersalinlah dia di dalam bangsal. Si suami mencari-cari bekas yang boleh di gunakan bagi meletakkan bayi mereka. Lalu terjumpa dengan si kotak kayu pohon pertama tadi.

Pohon pertama turut merasai betapa pentingnya dia di saat ini. Kini baru dia menyedari bahawa dirinya amat berguna sekarang, lebih berguna kepada bekas simpanan permata dan barangan kemas.

Kenapa Semua Bersebab?

Ada sebab Allah perlakukan begitu. Allah beri kita semua keupayaan untuk beriktihar dan berusaha sebaik mungkin. Kita ada akal untuk berfikir, ada tenaga untuk bekerja. Apabila sudah berusaha sehabis daya, namun hasil yang kita dapat tidak seperti apa yang kita inginkan. Itulah dugaan yang Allah datangkan supaya kita melipat gandakan usaha kita.

Bukan dengan berserah semata-mata atau menyalahkan setiap takdir yang berlaku pada diri kita. Allah berikan pelbagai ujian itu sebagai penguat keimanan untuk diri kita. Allah mahu melihat sejauh mana hubungan kita dengan Allah yang di katakan kita ini adalah hamba Nya yang taat dan patuh akan perintah Allah.

Allah jua mahu melihat sejauh mana usaha kita dalam menghadapi ujian yang telah Allah berikan pada diri kita. Adakah masih patuh dan taat mengkut syariat yang telah Allah tetapkan pada diri kita atau kita teruskan dengan melakukan apa yang Allah Ta’ala benci? Sebab itu Rasullullah s.a.w telah mengajar kita akan erti beriman. Bagaimana orangyang beriman, apabila datang waktu sukar, dia bersabar. Apabila datangnya waktu kesenangan dia mengucapkan kesyukuran.

Penutup: Dia Penentu Segalanya

Sememangnya perjalan hidup tidak selalunya indah seperti yang kita harapkan. Tiada manusia yang inginkan keburukan menghingapi diri kita yang hidup hanya sementara sahaja lagi. Bahkan apa yang kita mahukan dalam kehidupan dan diri kita adalah semuanya mulus, comel dan baik-baik sahaja.

Akan tetapi, hidup di dunia merupakan satu ujian yang besar bagi orang yang mahu beriman dan bertaqwa kepada Allah. Ia datang bersilih ganti. Umpama putaran siang dan malam. Semua kesulitan itu datang menerjah dalam apa jua keadaan sekalipun yang membuatkan hati kita tersentak dengan keperihan uijan yang Allah berikan pada kita. Sampai kadang-kadang kita mengeluh. ‘ Oh, kenapa aku yang di beri ujian begini? Kuatkah aku menggapai ujian yang Allah berikan pada diri aku ini?’

Tapi kalau kita sedari, nak menggapai syurga Allah yang kita idam-idamkan, bukan semudah dengan lafaz dan perkataan, aku nak masuk syurga. Tanpa pengorbanan yang kita lakukan manakan kita dapat mencium bauan syurgawi? Tapi, mengertilah. Setiap perngorbanan yang kita lakukan ada ‘rupa’ yang indah. Yang kita sendiri pun tidak ketahui. Untuk menyaring umat manusia, yang benar-benar beriman dan bertaqwa kepada Allah dan RasulNya untuk berjihad dan berjuang di jalan Allah.

Allah berfirman yang bermaksud :

Dan sesungguhnya Kami ( Allah) benar-benar akan menguji kamu agar Kami mengetahui orang yang berjihad dan bersabar diantara kamu dan agar Kami menyatakan (baik buruknya) hal ehwalmu.’ ( surah Muhammad 47: 31)

Jadi, kadang-kadang Allah pertemukan kita dengan orang yang salah untuk kita perbetulkan balik, dan dekatkan diri dengan Allah. Selalu berkhalwat dengan berkata ‘ Ya Allah, berikanlah daku kekuatan Nabi Mu, Para sahabat kepada diri ku untuk menempuh jalan Mu ini.’

Kalau rajin refer link ini, link yang membawa maksud yang sama

Abdullah Imran.
5/11/2011
  • Aku idamkan, sesuatu yang kau sendiri tidak jangkakan. Tapi, ini adalah hanya hajat di hati ku. Namun, aku tahu, rencana Allah maha meliputi sekalian Alam. Aku hamba hanya perlu mengikuti gerak tarian seorang hamba-
Seberang Takir, Terengganu.
Hamba Allah yang merintis mencari redha.

Continue...


Kita Merancang Dia Maha Merancang

Posted by Abdullah Imrran As-Sabar on 12:18 AM 0 comments




Apa tujuan kita untuk berada di kem ini?’ saya bertanya kepada semua peserta yang rata-rata remaja macam saya sendiri.

Untuk membina sahsiah diri dan disiplin dalam diri.’ Semua peserta menjawab dengan serentak. Saya tersenyum gembira melihat perubahan dan semangat mereka yang membara.

Hari ini merupakan hari terakhir saya bersama mereka sebagai salah seorang motivator dalam menjalani program Kem Bina Insan Sekolah Menengah Tanjung Adang.

baiklah, hari ini saya nak ajak kamu semua menulis karangan.’

ala, karangan mesti panjangkan Ustaz.’ Dengar rungutan peserta-peserta kem.

tidak, saya nak kamu buat satu perenggan saja. Tajuknya, ‘ kalau saya adalah satu benda, saya ingin jadi apa’ tuliskan sekali sebab-sebab kenapa kamu nak jadi apa yang kamu inginkan. Pilih apa yang kamu inginkan, lepas itu lakarkan, dan tunjuk kat saya. Dan akhir sekali, atas tajuk tadi tulis bab tauhid. Faham semua? Kalau tidak faham saya tunjukkan contoh untuk kamu semua.’

Faham Ustaz.’ Jawab mereka serentak.

Sesi penulisan karangan pun bermula. Ada yang bermain-main pen memikirkan apa yang dia ingin jadi. Macam-macam ragam dan gaya yang saya lihat di mata kepala sendiri. Yang paling ramai adalah yang tersenyum sendirian, apa yang di senyumkan, saya pun tidak tahu.

Saya Ingin Menjadi

Masing-masing sibuk angkat tangan untuk membacakan hasil karangan mereka pada saya, tapi saya mulakan di bahagian depan.

Kalau saya satu benda saya nak jadi makanan yang halal lagi baik, sebab dengan makanan manusia boleh beribadah dengan tenangnkan ustaz? Dia mesti tidak lapar lagi perutnya.’

Saya beralih pula kepada pelajar lain, Izzati, Azizah, Anis, Hakimah, dan ramai lagi peserta yang mengikuti seminar. Ada yang nak jadi telefon bimbit, ada yang nak jadi komputer, ada yang nak jadi robot yang bersifat seperti manusia pun ada!

Tiba pula giliran pelajar lelaki membacakan jawapan, saya tersenyum mendengar jawapan mereka. Ada yang nak jadi menara bekembar petronas, nak jadi komuter laju, nak jadi Al-quran. Pelajar seterusnya nak jadi pintu dan buku. Masing-masing memberikan hujah dan kekuatan yang menarik. Sampai ramai yang tersenyum-senyum malu bila mendengar hujah dan kepetahan rakan. Yang paling saya ingat adalah, seorang pelajar ini nak jadi pistol.

Wah, pistol? Terkehadapan dia ni.

ya saya nak jadi pistol. Kenapa saya nak jadi pistol? Sebab bila kita jadi pistol, kita boleh tembak orang sesuka hati, macam cerita James Bond. Tak pun macam Gaddafi yang di laporkan membunuh rakyatnya dengan pistol.’

Saya pun terkejut. Sungguh teruk propaganda kaum Kuffar Laknatullah untuk menjatuhkan imej Islam di mata masyrakat Islam sendiri. Saya pun membetulkan kembali niat asalnya, biarlah menjadi pistol yang baik. Untuk kegunaan yang baik. Yang mempertahankan diri dari musuh-musuh.

Kita Berusaha Allah Pula Yang Tentukan.

Baiklah, semua jawapan beserta sebab yang bagus dan menarik telah di berikan oleh kamu. Tentu kamu tertanya-tanya kenapa di ruangan interapsi diri ini saya suruh kamu semua menulis apa yang kamu ingin jadi?”

Masing-masing menggelengkan kepala.

‘ Sebenarnya ustaz nak sentuh bab tauhid. Bab kekuasaan Allah. Sebagai Tuhan, Allah telah menentukan segalanya. Kita merancang sesuatu, tetapi Dia lagi Merancang sesuatu untuk kita. Yang kita sendiri pun tidak tahu kadang-kadang. Dalam rukun iman, ia di sebut sebagai beriman dengan qada dan qadar Allah.’

Pada saya tidak perlu di huraikan dengan panjang lebar akan maksud qada dan qadar, cukuplah mereka sekadar mengerti dan boleh mencerna di akal. Cukup hanya dengan contoh ringkas berserta aktiviti yang menarik perhatian sebagaimana permulaan yang saya mulakan baru tadi.

‘ Cuma satu perkara yang ustaz nak pesan pada semua. Tidak semua yang kita impikan itu menjadi kenyataan. Tidak semua yang kita inginkan itu menjadi. Sebagai contoh, tadi kamu nak jadi macam-macam, tapi Allah dah tetapkan kamu sebagai manusia. Sebagai manusia wajib beriman pada qada dan qadar Allah. Jangan tak percaya pula tau. Sebagaimana yang kita telah ketahui, Allah mempunyai perancangan yang cukup luas dan maha Hebat akan perancanganNya.’

Seterusnya saya menceritakan ibrah dua pokok yang hidup menyendiri jauh dari pohon-pohon yang lain.

Kisah Dua Batang Pokok

Ada sebuah kisah menarik yang pernah say abaca dan saya ingin kongsi pada semua. Pengajaran yang saya rasa amat baik untuk di kongsi bersama.

Suatu ketika ada dua batang pokok yang membesar bersama. Kedua-duanya membesar di dalam hutan yang dalam. Satu hari, kedua-duanya saling berbicara antara satu sama lain tentang impian dan cita-cita mereka.

‘ Aku berharap satu hari nanti aku di tebang dan di jadikan bekas simpanan untuk emas, berlian dan intan. Semua barangan kemas itu bergemerlapan di dalam badan aku. badanku akan di ukir dengan ukiran yang indah.’ Kata pohon pertama memasang angan-angan.

‘aku pula mengimpikan menjadi sebuah kapal yang besar dan teguh. Aku akan membawa raja dan pembesar negara belayar merentas lautan sehingga ke hujung dunia. mereka yang berada di atasku akan berasa selamat kerna keampuhan dan keteguhan diriku.’ Pohon kedua pula menceritakan perihal cita-citanya.

Selang beberapa tahun, datang sekumpulan pembalak. Setelah di tinjau, kedua-dua ppohon itu di tebang untuk di jadikan kayu.

Takdirnya Begitu

Sebaik tiba di tempat tukang kayu, pohon pertama di potong dan di gergaji untuk di jadikan sebuah kotak kayu, dan di gunakan sebagai bekas simpanan makanan haiwan. Ia di letakkan di dalam bangsal ternakan. Pohon kedua pula di bawa ke limbungan kapal. Di sana dia di jadikan sebuah sampan kecil untuk nelayan menangkap ikan. Maka musnahlah impian kedua-duannya.

Bertahun-tahun berlalu, kedua-dua pohon itu melupakan impiannya.
Pada satu hari, ada sepasang suami isteri datang ke bangsal ternakan haiwan. Si isteri hendak bersalin. Lalu bersalinlah dia di dalam bangsal. Si suami mencari-cari bekas yang boleh di gunakan bagi meletakkan bayi mereka. Lalu terjumpa dengan si kotak kayu pohon pertama tadi.

Pohon pertama turut merasai betapa pentingnya dia di saat ini. Kini baru dia menyedari bahawa dirinya amat berguna sekarang, lebih berguna kepada bekas simpanan permata dan barangan kemas.

Kenapa Semua Bersebab?

Ada sebab Allah perlakukan begitu. Allah beri kita semua keupayaan untuk beriktihar dan berusaha sebaik mungkin. Kita ada akal untuk berfikir, ada tenaga untuk bekerja. Apabila sudah berusaha sehabis daya, namun hasil yang kita dapat tidak seperti apa yang kita inginkan. Itulah dugaan yang Allah datangkan supaya kita melipat gandakan usaha kita.

Bukan dengan berserah semata-mata atau menyalahkan setiap takdir yang berlaku pada diri kita. Allah berikan pelbagai ujian itu sebagai penguat keimanan untuk diri kita. Allah mahu melihat sejauh mana hubungan kita dengan Allah yang di katakan kita ini adalah hamba Nya yang taat dan patuh akan perintah Allah.

Allah jua mahu melihat sejauh mana usaha kita dalam menghadapi ujian yang telah Allah berikan pada diri kita. Adakah masih patuh dan taat mengkut syariat yang telah Allah tetapkan pada diri kita atau kita teruskan dengan melakukan apa yang Allah Ta’ala benci? Sebab itu Rasullullah s.a.w telah mengajar kita akan erti beriman. Bagaimana orangyang beriman, apabila datang waktu sukar, dia bersabar. Apabila datangnya waktu kesenangan dia mengucapkan kesyukuran.

Penutup: Dia Penentu Segalanya

Sememangnya perjalan hidup tidak selalunya indah seperti yang kita harapkan. Tiada manusia yang inginkan keburukan menghingapi diri kita yang hidup hanya sementara sahaja lagi. Bahkan apa yang kita mahukan dalam kehidupan dan diri kita adalah semuanya mulus, comel dan baik-baik sahaja.

Akan tetapi, hidup di dunia merupakan satu ujian yang besar bagi orang yang mahu beriman dan bertaqwa kepada Allah. Ia datang bersilih ganti. Umpama putaran siang dan malam. Semua kesulitan itu datang menerjah dalam apa jua keadaan sekalipun yang membuatkan hati kita tersentak dengan keperihan uijan yang Allah berikan pada kita. Sampai kadang-kadang kita mengeluh. ‘ Oh, kenapa aku yang di beri ujian begini? Kuatkah aku menggapai ujian yang Allah berikan pada diri aku ini?’

Tapi kalau kita sedari, nak menggapai syurga Allah yang kita idam-idamkan, bukan semudah dengan lafaz dan perkataan, aku nak masuk syurga. Tanpa pengorbanan yang kita lakukan manakan kita dapat mencium bauan syurgawi? Tapi, mengertilah. Setiap perngorbanan yang kita lakukan ada ‘rupa’ yang indah. Yang kita sendiri pun tidak ketahui. Untuk menyaring umat manusia, yang benar-benar beriman dan bertaqwa kepada Allah dan RasulNya untuk berjihad dan berjuang di jalan Allah.

Allah berfirman yang bermaksud :

Dan sesungguhnya Kami ( Allah) benar-benar akan menguji kamu agar Kami mengetahui orang yang berjihad dan bersabar diantara kamu dan agar Kami menyatakan (baik buruknya) hal ehwalmu.’ ( surah Muhammad 47: 31)

Jadi, kadang-kadang Allah pertemukan kita dengan orang yang salah untuk kita perbetulkan balik, dan dekatkan diri dengan Allah. Selalu berkhalwat dengan berkata ‘ Ya Allah, berikanlah daku kekuatan Nabi Mu, Para sahabat kepada diri ku untuk menempuh jalan Mu ini.’

Kalau rajin refer link ini, link yang membawa maksud yang sama

Abdullah Imran.
5/11/2011
  • Aku idamkan, sesuatu yang kau sendiri tidak jangkakan. Tapi, ini adalah hanya hajat di hati ku. Namun, aku tahu, rencana Allah maha meliputi sekalian Alam. Aku hamba hanya perlu mengikuti gerak tarian seorang hamba-
Seberang Takir, Terengganu.
Hamba Allah yang merintis mencari redha.
Continue...