Followers

Saturday, March 31

Cinta Oh Cinta

Posted by Abdullah Imrran As-Sabar on 2:17 AM 0 comments

Kita merancang dengan kata-kata dan pena, tapi Allah merancang dengan kasih sayang-Nya

CINTA itu adalah anugerah daripada Allah kepada semua makhluk ciptaannya. Allah menciptakan segala sesuatu itu secara berpasangan-pasangan iaitu lelaki dengan perempuan dengan tujuan agar mereka saling mengisi kekurangan dan kelebihan di antara mereka yang pada akhirnya akan tumbuh cinta dalam hati mereka.

Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaannya dan rahmatNya, bahawa Ia menciptakan untuk kamu (wahai kaum lelaki), isteri-isteri dari jenis kamu sendiri, supaya kamu bersenang hati dan hidup mesra dengannya, dan dijadikanNya di antara kamu (suami isteri) perasaan kasih sayang dan belas kasihan. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan (yang menimbulkan kesedaran) bagi orang-orang yang berfikir. (Surah Ar-rum ayat 21)

Cinta dapat membawa keberkatan jika kita boleh mengarahkannya ke jalan yang diredai oleh Allah s.w.t, tetapi cinta juga boleh membawa kepada petaka, malah menjerumuskan kita ke lembah kemaksiatan dan jauh daripada norma Islam. 
Bercinta janganlah mengiku nafsu semata, tetapi ia perlu berasas kepada agama dan batas Islam. Cinta nafsu adalah cinta yang tidak mengikuti aturan Islam. Ia bebas berbuat apa saja. 

Ada beberapa kerosakan akibat cinta nafsu ini. Pertama, lupa mengingati Allah kerana mereka lebih sibuk mengingati makhluk-Nya yakni orang yang dicintainya.
Contohnya jika dia lebih kuat mengingati Allah, insya-Allah mengingati makhluk pasti terkendali. Tapi jika lebih kuat mengingat makhluk-Nya maka mengingati Allah akan dikalahkan. 
Kedua, melupakan agama. Tiada orang yang paling mensia-siakan agama dan dunia melebihi orang yang sedang dirundung cinta nafsu. 

Ia mensia-siakan maslahat agamanya kerana hatinya lalai untuk beribadah kepada Allah s.w.t. 

Ketiga, mengundang bahaya. Bahaya dunia dan akhirat lebih cepat menimpa kepada orang yang dirundung cinta nafsu melebihi kecepatan api membakar kayu kering. 

Ketika hati berdekatan dengan orang yang dicintainya secara buta itu, ia akan menjauh dari Allah s.w.t. Jika hati jauh daripada Allah, semua jenis bahaya mengancam dari segenap sudut kerana syaitan sudah menguasai dirinya. 

Jika syaitan sudah menguasai diri, mereka berada dalam keadaan bahaya. 

Cukuplah dengan fakta masalah perzinaan dan penularan penyakit seksual berlaku dalam dunia hari ini. Begitu juga dengan gejala buang bayi yang tidak berdosa amat menggerunkan. 

Keempat, syaitan akan menguasai. Jika kekuatan syaitan menguasai seseorang, ia akan merosakkan akalnya dan memberikan rasa was-was. 

Akal kadang-kadang sudah tidak terkendali ibarat seperti meletakkannya di kepala lutut. Padahal yang paling berharga bagi manusia adalah akalnya yang membezakannya manusia dan haiwan. 

Jadi jangan hairan jika ramai yang terjerumus melakukan maksiat kerana fikiran mereka menjadi singkat. Apa yang sentiasa mereka fikirkan adalah hawa nafsunya iaitu mahu sedap dan seronok saja. 

Kelima, kurang kepekaan. Cinta nafsu akan merosak indera atau mengurangi kepekaannya. Apabila diri penuh dengan dosa maka hati akan rosak. Jika hati sudah rosak maka organ lain, seperti mata, lisan, telinga juga turut rosak. 

Ertinya, ia akan melihat yang buruk pada diri orang yang dicintainya secara nafsu itu sebagai sebuah kebaikan atau sebaliknya. 

Imam Ahmad menyebut: “Cintamu kepada sesuatu membutakanmu dan membuatmu tuli.” 

Ibnu Abbas pernah mendengar berita ada seorang lelaki yang sangat kurus sehingga yang tinggal hanya kulit dan tulang. 

Ibnu Abbas berkata, “Kenapa ia? “Ia terkena jatuh cinta, isyq (cinta buta),” jawab seseorang. 

Kemudian Ibnu Abbas berdoa dan berlindung kepada Allah s.w.t sepanjang hari daripada penyakit isyq. Kita perlu berfikir secara lebih dewasa dalam apa jua tindakan akan kita akan lakukan. Jangan main-main dalam menangani masalah serius itu. 

Jangan sampai terbius oleh gemerlap kehidupan yang menawarkan kenikmatan sementara. Jika kita belum mampu untuk berkahwin maka janganlah berkahwin lagi kerana perkahwinan bukan urusan main-main. 

Kita mesti rela untuk membuang fikiran murahan mengenai pertunangan adalah segala-galanya. Sebab, bercinta adalah salah satu bahagian ekspresi cinta nafsu. 

Wahai remaja, mulai sekarang tumbuhkan dahulu kecintaan kita kepada ilmu agama sehingga kita memahaminya serta mengamalkannya dalam kehidupan kita seharian. Semoga pula kita tidak tergoda dengan cinta nafsu semata.



Continue...


Tuesday, March 27

Sandera Cinta

Posted by Abdullah Imrran As-Sabar on 10:03 PM 0 comments

Sandera Cinta



Cinta dan memiliki itu sesuatu kosa kata yang berbeza. Jangan silap antara keduanya. Ramai pasangan suami isteri yang terkorban rasa cintanya kerana gagal membeszakan antara mencintai dengan memiliki.
Bila kita mencintai seseorang, kita akan sentiasa mengingatinya, bukan diri kita. Kepentingan sendiri tidak di hiraukan, bahagia kekasih itulah yang akan di utamakan dalam prinsip hidup. Ungkapan ini menggambarkan cinta yang sejati antara kita. Sebaliknya jika perasaan diri di utamakan, perasaan jiwa dan rasa kekasih di abaikan, maka itu bukan cinta, itu adalah peralatkan cinta namanya.

Sangkar tetap untuk mengurung, sekalipun itu adalah sangkar emas. Kilauan sangkar emas, suara berlagu merdu bukanlah kebahagian terkukur yang terkurung, tetapi adalah buat tuannya yang mengurung.
Mencintai itu bermakna membebaskan, manakala memiliki itu bereti mengurung, mengikat, membelenggu dan juga mengawal.

Ini Burung Kesayanganku

Queen atau king control adalah hasil daripada produk cinta yang palsu. Cinta yang di lipti kepentingan diri. Kulitnya cinta, tetap isinya adalah keegoaan. Seperti seorang pmilik burung terkukur. Burung di beri makan, di beri air, di beri tempat tinggal, tetapi tidak di beri kebebasn untuk terbang melata.

Sangkar tetap untuk mengurung, sekalipun itu adalah sangkar emas. Kilauan sangkar emas, suara berlagu merdu bukanlah kebahagian terkukur yang terkurung, tetapi adalah buat tuannya yang mengurung.

Ah, cinta kita kekadang begitu. Kita ingin memberikan kebaikan yang kita rasakan ia adalah baik untuk diri kita. Tapi bukan untuk diri orang lain. Apa gunanya makanan yang mewah, sankar yang mewah pada terkukur yang berlagu?

Kalaulah terkukur boleh berbicara sudah tentu ia akan berbicara.

‘Jika benar tuan sayangkan aku, bebaskanlah aku.’

Walaupun terkukur tidak mungkn berbicara, tetapi tuannya pasti tahu akan hakikat setiap hidupan inginkan kebebasan.

Tidak sukar untuk memahami dan merasai jika kita benar-benar ada rasa mencintai. Bukankah kekasih sejati itu bertindak memahami kemudian baru di fahami?

Kata-kata yang saya selalu pegang. Memahami berbeza dengan di fahami.

Beri Peluang Pada Pasangan.

Belajarlah membebaskan, bukan mengikat sewaktu bercinta. Khususnya bagi pasangan yang telah lama mendirikan rumah tangga. Prinsip membeaskan bukan mengikat haruslah di fahami sedalamnya. Ketika pernikahan menginjak ke usia pertengahan, tiada lagi cinta berapi berasaskan keinginan bilolgi dan fisiologi. Tetapi yang tinggal adalah cinta yang melepaskan bukan cinta yang mengikat.

Sudikah diri kita memberikan peluang untuk pasangan buat kali kedua, ketiga dan entah keberapa kali peluang yang akan di berikan untuk dia berubah? Untuk memperbaiki diri?

Jika sudi, benar kita masih lagi cinta. Namun, jika jemu, jika bosan ia adalah petanda kurangnya cinta dalam diri.

Ingatlah, jika pasangan kita ada kerenahnya, apa kurangnya kita? Jangan kesabaran kita sahaja yang di perkatakan. Tetapi katakan juga kesabaran pasangan hidup.

Suami adalah cermin bagi isteri dan begitulah sebaliknya.

Jadi jangan cepat menyalahkan atau mengalah, sebaliknya banyakkan muhasabah diri. Sedarlah bahawa kelemahan diri ataupun keburukan yang ada pada pasangan diri kita itu sebenarnya bukan sahaja tidak di ingini oleh diri kita. Mereka juga pada hakikat sedang berhempas pulas memperbaiki kelemahan yang ada pada diri.

Barang Yang Hilang Fungsinya

Kata orang habis manis, sepah di buang. Padahal, selalulah tilik balik kenapa, suami muram, kenapa isteri menjeruk rasa. Mungkin akibat tekanan kerjanya di pejabat. Mungkin juga kesan daripada perangai anak-anak di rumah yang baru nak naik ke alam remaja. Alam yang paling di takuti oleh ibu bapa.

Kita selalu akan membuang barang yang sudah rosak atau menggantikannya dengan barangan yang lagi baru. 
Kita tidak selalu untuk mencuba nasib membetulkan barang yang telah rosak. Barang yang sudah yang hilang bukan bertujuan untuk menggantikan dengan barang yang baru. Tetapi adalah untuk di perbaiki. Mana tahu barang yang masa mula rosak, di perbaiki lebih baik dari barang yang baru? Kita sendiri tidak mengetahui. Yang tahu hanya Allah semata yang tahu.

Namun tiada yang ikhlas mencintai melainkan ALLAH semata yang ikhlas mencintai. Allah yang Maha Kuasa itu tidak memerlukan sedebu pun manfaat dari hambaNya. Dia Al-Qawwi, Dia Al-Ghani… maha perkasa.

Justeru, untuk bebas dari memperalatkan cinta dan di peralatkan oleh cinta.. jadikanlah cinta Allah sebagai landasan, asas dan dia atas segala cinta. Jangan jadi sandera cinta walaupun kepada isteri atau suamimu.


Continue...


Saturday, March 24

SUATU PERJALANAN

Posted by Abdullah Imrran As-Sabar on 4:11 PM 0 comments

Jalan Menuju Cinta-Nya

“Tanggungjawab suami selain memberi nafkah dan mencari rezeki, jangan lupa bimbing anak dan isteri.. Kalau suatu hari berlaku selisih faham, jangan cepat menuding jari. Duduk berbincang dan cari kata sepakat. Tiada bumi tak ditimpa hujan.

Teringat pesan ayah di suatu petang...

“Ayah dulu bila arwah mak mula bising bersuara, ayah tak balas dengan kata-kata. Ayah keluar hidupkan motor, pergi ke Behrang cari mee goreng mamak. Bila sampai saja di rumah, ayah hulur pada arwah Mak, muka yang tadi masam terus tersenyum riang. Suami kena tahu kesukaan isteri, supaya mudah memujuk hati,” ayah menambah berkongsi pengalaman selama 41 tahun bersama arwah Mak. 

Persefahaman antara suami dan isteri bukan boleh dicapai sehari dua. Ia merupakan satu perjalanan sepanjang usia perkahwinan. Cabaran dan dugaan pastinya tidak sama, di awal, pertengahan dan di hujungnya. Justeru, sikap saling memberi dan menerima sangat perlu dipupuk dan dibaja. Memberi kelebihan diri untuk saling melengkapi. Menerima kekurangan untuk saling menginsafi, suami mahu pun isteri bukanlah manusia sempurna. 


SILAP ISTERI

Kesilapan isteri bermula apabila melupakan kebaikan suami kerana benci dengan sikapnya yang tidak menyenangkan hati. Silap menjadi dosa andai keistimewaan suami orang yang sering dibicara. Keburukan suami dijaja, atas alasan minta nasihat rumahtangga.. Tapi apa maknanya kalau semua orang bercerita. Rasulullah SAW pernah mengingatkan melalui sabdanya yang bermaksud:
  

“Wahai kaum wanita, aku lihat kamu ini lebih banyak di neraka”Seorang wanita lalu bangun bertanya, “Apakah yang menyebabkan yang demikian? Adakah sebab kami ini kufur?”Rasulullah SAW menjawab, “Tidak. Bukan begitu. Tetapi ada dua tabiat kamu yang tidak elok yang boleh menjerumuskan kamu kedalam neraka: 
  
1. Kamu banyak mengutuk atau menyumpah 
2. Kamu kufurkan kebaikan suami.” 

Ada kalanya, isteri merajuk tanpa sepatah kata. Suami yang tak tahu menahu, terus buat biasa. Muka isteri semakin kelat, 
hilang serinya. Menahan ego diri, ingin dipujuk dengan kata cinta, namun tidak berbicara dan bersemuka. Suami tertanya-tanya sendiri, akhirnya terasa hati. Salah siapa agaknya, bila masing-masing memendam rasa. Kasih mula bertukar marah. Marah marak menyala benci. 


YANG LEBIH, YANG KURANG

“Awak beruntung ye, dapat suami yang memahami. Tak seperti saya. Hari-hari menjeruk rasa,” luah seorang teman yang baru beroleh cahaya mata.

“Suami saya juga ada kurangnya. Tapi kelebihannya lebih banyak untuk saya perkatakan. Saya pun isteri yang ada salah dan silap,” jawab saya supaya dia buka mata.

“ Ada suami yang tak pandai urusan rumah tangga, namun dia bijak berjenaka, meriah suasana. Ada suami yang jarang menghadiahkan bunga, tapi selalu membelanja anak dan isteri dengan makanan istimewa. Dan ramai juga suami yang tidak reti memujuk, bermain kata. Tapi mudah bertoleransi bila diminta bantu sini dan sana . Ketepikan kekurangannya dan ambil kelebihan. Pasti awak juga akan rasa bertuah beroleh suami seperti dia.” pujuk saya lagi. Moga-moga dia berubah hati. Kembali ‘memandang tinggi’ kehadiran seorang suami. 

ENGKAU TERBAIK UNTUKKU

“Sedangkan lidah lagi tergigit, apa pula suami isteri, buang yang keruh, ambil yang jernih. Baru teguh peribadi.”

Wahai teman bergelar isteri, mari kita muhasabah diri. Pohon keampunan dari Ilahi agar cinta Nya bersemi kembali. Banyakkan istighfar dan juga sedekah, kerana janji Allah setiap kebaikan menghapus kejahatan.
Susunkan jemari pintalah kemaafan dari lelaki bernama suami. Jangan bertangguh dan jangan lengah. Bimbang maaf tiada serinya lagi.

Pandang wajahnya, lihat matanya. Bisikkan di sanubari, “Terima kasih, suamiku. Engkau terbaik untuk diri ini.”

Mencari dan terus mencari cinta Ilahi.

Continue...


Thursday, March 15

La Tahzan : Jangan Menangis Sayang

Posted by Abdullah Imrran As-Sabar on 11:22 PM 2 comments


La Tahzan : Jangan Menangis Sayang

Apabila ada orang menghinamu, maka bersabarlah duhai hati. Janganlah dikau terlalu mengambil hati, janganlah di kau terlalu memikirkan apa yang di hina dan jangan pula di kau menghadapi mereka dengan cara yang agresif. Kerana apa? Dari sekian orang yang menghina dirimu, mereka tidak mengetahui maksud dari hinaan itu sendiri. Mereka juga lebih senang kalau hinaan itu di tanggapi oleh diri kita sendiri dan dengan kata spontan mereka akan terus menghinanya seperti api yang di sirami bahan bakar.

Sayang….

Usah biarkan dirimu mudah tersinggung kerana ia akan menumpulkanmu dari membuat  sesuatu. Serahkan semuanya hanya kepada Allah. Jangan biarkan dirimu tertekan dengan cercaan dan makian orang kerana orang tidak akan berbuat demikian melainkan engkau telah mendahului mereka dalam sesuatu aspek. Sedangkan mereka tidak memperoleh apa yang di kau peroleh.

Jadilah seperti singa yang tidak menghiraukan gigitan nyamuk terhadap dirinnya, kerana si singa mempunyai rencana yang lebih besar dari si nyamuk.

Ketahuilah sayang ku….

Hari ini akan terus berjalan. Berjalan dan terus berjalan. Setiap jam, setiap minit, setiap saat dan setiap detik… ia terus berlalu meninggalkan kita tanpa tunggu sebentar. Di sebalik sebuah cercaan, ada tersembunyi sebuah rahmat dan kemuliaan yang besar. Ada keampunan, di sebalik dosa. Ada kekenyangan di sebalik kelaparan dan setelah melalui jalan yang bengkok akan melalui jalan yang lurus. Setelah badai melanda, hujan pula membasahi bumi, setelah mendaki gunung yang tinggi akan ada penurunan curam yang jurang. Semuanya akan berjalan mengikut Qada’ Allah.

‘ Telah pasti datangnya ketentuan Allah, maka janganlah kamu meminta di segerakan datangnya…’ ( An-Nahl :1)

Sikap yang terbaik adalah dengan kembali kepada-Nya lantas memohon perlindungan-Nya.

‘…. Dan dari kejahatan orang yang dengki’ ( Al-Falaq :5)

Sayangku, adakah engkau ingat lagi akan pesanan dan nasihat dari Al-Qarni yang mententeramkan hati itu?

‘ Berapa banyak kalian meminta, tapi Dia selalu memberi. Berapa banyak kalian memohon, Dia pun memberikan secara percuma. Berapa banyak kalian melakukan kesalahan, Dia yang meluruskannya. Berapa banyak kalian mengalami kesusahan, Dia kemudian yang akan memudahkannya dan berapa banyak kalian berdoa, Dialah Allah yang akan memakbulkannya.’

Seandainya Allah telah menghinakan seseorang, maka siapakan yang akan memuliakannya? Kalau Allah memuliakannya, maka tiada satu makhluk pun yang akan menghinakannya, walau seluruh makhluk parasit bergabung untuk menghinakan diri mu.
Abu Dzuaib At-Hudzati melantunkan syairnya:

Ku tujukan ketabahan kepada orang-orang yang telah menghinaku,
Bahawa aku tidak pernah gusar terhadap kebimbangan zaman,
Jika kematian telah menjulurkan kukunya,
Semua jimat yang kau pergunakan tidak akan berguna…

Masyarakat pada masa itu telah menghina dan mencerca Abu Dzuaib kerana masalah dan ujian yang telah menimpa ke atas dirinya. Tapi, beliau hanya tetap melantunkan syair beliau.

Akan tetapi, apabila hinaan telah bertalu, dan engkau rasa tidak mampu untuk menampung hinaan dan cercaan, dan engkau juga merasakan beratnya air mata tidak kunjung berhenti tumpah kerananya, akal telah di pengaruhi, hati mulai rapuh, mata mulai gelap menghadapinya, maka jauhkanlah diri daripada mereka.

Wahai sayangku…

Jangan bersedih, kerana kesedihan hanya akan membuatkan airmata yang segar terasa pahit, sekuntum bunga yang indah di nampak sepeti buah labu, taman yang rimbun tampak seperti gurun pasir yang tandus dan kehidupan di dunia menjadi penjara yang gelap. Yang indah jadi tawar, yang manis jadi gelap.

Jangan menangis kerana hinaan. Menangis kerana hinaan hanya akan membuatkan hatimu jatuh berkeping-keping, menyurutkan semangatmu. Jangan pula kau mengangis kerana kehinaan, kerana ia hanya akan menghentikan langkahanmu, merosakkan perjuanganmu, mematikan cita-cita mu, membuatkan orang senang melihatmu dan yang mengerikan adalah membuatmu berputus asa dari rahmat Allah.

Jangan menangis kerana hinaan, kerana Allah akan mengembalikan kemuliaan kepada dirimu, kerana Allah sentiasa bersamamu. Kerana Allah juga masih sayang pada mu. Kerana itu, Dia berikan kau sedikit ibrah ujian kepadamu berbentuk hinaan supaya engkau bertambah mulia dengan hinaan.

Adakah engkau tidak sedar wahai sayang?

Rasulullah di hina tatkala baginda sedang berdakwah?

Baginda di cerca menyebarkan Islam?

Baginda di baling dengan batu tatkala sedang memberikan kebenaran,

Baginda di tuduh sebagai pendusta, pembohong dan pembawa fitnah.

Bukankah kemudian hari baginda di angkat menjadi orang yang paling mulia di kalangan masyarakat waktu itu?

Sedar tidak wahai sayang?

Jangan di kau menangis kerana hinaan, kerana hanya milik Allah segala kemuliaan. Jika engkau berangan-angan semua orang mencitaimu dan tidak ada yang menghinamu, itu sama seperti engkau rindukan bulan di siang hari, ia adalah mustahil. Sama ertinya seperti engkau mahu memasukkan kembali bayi yang baru lahir ke dalam rahim ibunya.

Wahai sayang, aku Cuma mampu memberikan kata-kata pendorong, bukan pemangkin semangat.

Continue...


Tuesday, March 13

Macam Mana Nak Jadi Baik?

Posted by Abdullah Imrran As-Sabar on 5:03 AM 0 comments


Jika ingin membaiki dunia, kita perlu perbaiki manusia. Jika kita ingin perbaiki manusia, hatinya kita perlu perbaiki. Jika kita ingin perbaiki hatinya, solat kena perbaiki. Bermula dengan solat. Kita lihat solatnya adakah sempurna dari wudhu’nya?

Ungkapan itu sebenarnya satu kesimpulan yang terhasil dari sebuah perbincangan yang di ajukan oleh seorang sahabat saya.

‘ Saya nak baiki diri saya. Daripada mana perlu saya mula?’

‘ Mulakan dengan memperbaiki solat,’ saya memberi cadangan.

‘ Mengapa dengan solat?’

‘ Awak nak jadi baik bukan?’

‘ Awak jawab soalan dengan tanya soalan.’ Katanya tersenyum. Kemudian dia mengangguk mengiyakan.

‘ Kalau nak jadi baik perlu solat.’

Dia diam termenung. Berfikir barangkali.

‘ Saya tetap tak faham.’

Saya pun menceritakan kepadanya bagaimana satu ketika yang telah di riwayatkan oleh Abu Hurairah, telah bertanya kepada Rasulullah tentang orang yang mengerjakan solat tapi masih lagi mencuri. Abu Hurairah bertanya bagaimana keadaan orang yang sedemikian? Rasulullah menegaskan, solat orang itu lambat-laun akan menyebabkan dia berhenti mencuri

‘ Tapi kalau orang itu masih lagi jahat juga setelah mengerjakan solat bagaimana?’

‘ Itu yang saya katakan, dia perlu memperbaiki mutu solatnya.’

 Bagaimana Nak Perbaiki Solat?

Bagaimana nak perbaiki solat?

Mulakan dengan mencari ilmu tetang kesempurnaan solat, iaitu software dan 
hardware.

Solat pun ada software?

Hardware solat itu rukun fi’li atau perbuatan fizikalnya seperti berdiri dengan betul, rukuk, sujud.

Bagaimana pula dengan software?

Rukun qauli pada makna bacaannya di lidah dan rukun qalbi yang bacaannya di hati.

Kali ini perbincangan di sampuk oleh si dia.

‘ Kita nak cari ilmu yang macam mana?

Saya teringat ungkapan:

‘Kalau kita bertanya, kita akan kelihatan bodoh 5 minit, tetapi kalau kita tidak bertanya kita akan kekal dalam bodoh.’

Mula-mula sekali kita cari ilmu makna bacaan solat, kita cari ilmu makna fatihah, kita cari ilmu makna doa iftitah. Bukan sahaja setakat kita cari makna dalam solat, tapi juga simbolik dalam solat.

Kita juga perlu menghayati rasa diri ini hina, mengharap pengampunan, malu, takut, kagum kepada Allah dalam sujud kita. Itu yang paling utama.

Teringat saya akan amaran Imam Al-Ghazali,

‘Jika solat di persembahkan kepada Allah tanpa ada sebarang rasa, sama keadaaannya seperti menyerahkan bangkai yang tidak bernyawa.’

Nak Jadi Baik Memang Makan Masa.

Kemudian perbincangan kami berlanjutan sehingga ke bab khusyu.

‘kalau tak khusyu’, kita solat ini macam tiada gunanya. Betul?’

‘ Betul. Nak dapat khusyu’ memang kena solat dulu. Perlahan-lahan kita tingkatkan mutunya. Lagi elok bersolat dari tidak bersolat. Nak tunggu khusyu’ sampai bila nak solat?’

‘lambat la kalau macam tu?”

“ Nak jadi baik. Memang lambat. Membina mengambil masa,meruntuh kebaikan tu sekelip mata.”

Tapi pokoknya macam mana nak jadi baik?

Nak jadi baik. Kita perlu ajak diri kita dengan melakukan ibadah solat. Ibadah wajib dan juga ibadah yang sunat. Bukankah solat itu dapat cegah dari perbuatan yang mungkar?

Tapi pesoalan yang menjadi di kepala kita.

Kenapa manusia tidak mahu bersolat?

Sebab dia sudah rasa diri dia tidak memerlukan Allah dalam kehidupan dia. Dia tidak bersolat pun Allah bagi kemewahan. Dia tidak nampak atau buta hati dalam keagungan dan kekuasaan Allah.

Kenapa jadi macam ni?

Sebab orang yang tidak nampak kebesaran Allah, kerana dia tidak rasa dirinya ini kerdil. Dia merasakan dirinya sama hebat dengan Allah. Dia berasakan hartanya yang lebih besar. Itu yang nanti jadi tamak haloba. Bila dah tamak haloba, bertuhankan harta daripada Allah.

Persoalan yang saya nak kongsi bersama………

Menjadi hamba kepada diri sendiri atau kepada hamba orang lain. Bukan 
hamba ALLAH?

Abdullah Imran,
Sebarkanlah Cinta-Nya,
HALUAN MALAYSIA yang dulu di kenali sebagai pro Cast Consultant 80’an- 2012,



Continue...


Tuesday, March 6

Alim Bukan Tiket Dia Baik.

Posted by Abdullah Imrran As-Sabar on 10:11 AM 0 comments

Alim Bukan Tiket Dia Baik.



Alhamdulillah, bertemu lagi kita untuk edisi bulan tiga. Padahal saya dah tertaip awal perkongsian ni. tajuk kali ni ada sikit kontrovesi. Alim bukan tiket dia ni baik?

Ye ke?

Kalau bukan tiket yang dia baik. Yang baik tu macam mana?

Sebenarnya saya pernah di tanya di email saya. Mengenai makna baik. Makna alim. Saya akan buat dua perkongsian yang berbeza mengenai baik dan alim.
Alim ni sebenarnya adalah bermaksud wara’ dan sentiasa ikut perintah agama dan tuntutan Islam. Yang rata-rata orang melihat orang yang alim ini atau lebih familiar dengan gelaran ‘orang agama’, ada latar belakang keluarga beragama. Kemungkinan, maknya seorang ustazah. Kemungkinan juga ayahnya seorang imam. Boleh jadi ia adalah definisi alim bagi setiap individu.

Kalau tak alim tu tak ikut perintah agamalah? Tak juga.

Adakah Selamat Bersama Dengan Orang Yang Alim

Saya akan selitkan perbualan antara saya dan dia.

‘ Salam, ustaz. Saya ada sikit kemusykilan nak tanya pada ustaz. Saya nak tanya hal alim. Adakah orang yang alim ni dia ni seorang yang penyelamat?’

‘ boleh terangkan dengan lebih jelas? Apa yang saudari mahu kan penjelasan?’

‘ Macam ni ustaz. Kawan saya pernah bertanya pada saya. Orang alim ni tak lihat perempuankan? Orang alim ni tak keluar dengan perempuankan?’

Saya tersenyum baca soalan. Yang menarik perhatian saya orang ‘alim’. Title orang alim di gunakan dalam perbincangan. Dia menyambung lagi soalan.

‘ Itu hari. Mak kawan saya tak bagi kawan saya ni tengok wayang dengan seorang rakan dia. Nama rakan dia ni A. tapi yang saya peliknya dia bagi pula bila si B ajak rakan saya ni keluar tengok wayang. Dan kawan saya ni ada cakap, dalam ramai-ramai rakan lelaki. Mak dia hanya percaya pada si B. dia kata, mak dia  sukakan si B ni sebab si B ni perwatakan alim. Dan mungkin mak dia sudah rasakan yang kawan saya ni dah selamat. Kerana si B ni berlatang belakang sekolah agama. Ada agama. Pandai hormat orang tua. Dan adakah alim ni tiket untuk kita keluar dengan perempuan? Dan adakah alim ni sudah merasakan dia ni dapat menyelamatkan orang?’

Saya tertarik dengan perkataan penyelamat dan tiket. Benarkah selamat jika pasangan kita berpendidikan agama? insyaAllah. Jika dia amalkan apa yang dia pelajari dia akan selamat…. Bukan dia sahaja yang selamat. Bahkan pasangan dia juga selamat. Tak kirala, pasangan dia lelaki atau perempuan. InsyaALLAH selamat jika amalkan apa yang dia pelajari. Sebab itu ilmu untuk di pelajari dan di gunakan, bukan ilmu untuk di pelajari dan di jadikan perhiasan di tubuh 
sahaja.

Alim pun bukan satu tiket untuk kita keluar berdua-duaan. Bukan juga tiket untuk kita pergi main bowling bersama. Memang bowling tu elok untuk kesihatan. Tapi, cara kita nak main bowling tu. Kena tak caranya? Malahan, alim juga bukan tiket untuk kita pergi tengok wayang. Tu bukan alim namanya. Kalau tengok wayang pun berdua. Tu sama saja macam orang biasa. Yang tak tahu hukum agama.

Orang alim tidak melihat perempuan? Isyk.. sapa cakap macam tu orang alim tidak melihat perempuan? Alangkan wali Allah pada zaman Rabiah melihat dan berguru dengan Rabiah sendiri. Seperti Hassan Al-Basri.Cuma orang alim menjaga batas pandangan antara lelaki dan perempuan. Tetapi, Rabiah menutup wajahnya dari di lihat dari pandangan bukan ajnabi. Menjaga batas syariat antara lelaki dan perempuan. Bukan main redah banjir.

Untungnya Lelaki Yang Bergelar ‘Orang Agama’

Kalaulah boleh di nilai dari latar belakang lelaki. Sudah tentu, orang yang berstatus ‘orang agama’ ni beruntung. habis orang lelaki yang biasa-biasa? 
Yang hanya tahu secebis dua hal agama tapi dia amalkan? Macam mana pula persepsi dan pandangan orang ramai pada dia?

Saya bukan nak hentam sesiapa di sini. Bukan nak bermadah indah kali ini. Cuma kalau tidak di perbetulkan persepsi orang ramai mengenai alim dan baik ini. Nama orang alim ini akan busuk. Macam tong sampah yang majlis tak angkat sebulan. Bayangkan baunya macam mana?

Cuma kali ini saya nak cerita sesuatu fenomena yang cukup luar biasa di facebook. Iaitu post ayat alim. Patutlah bila saya lihat, orang yang post ayat Islamik lebih di gilai wanita. Dengan adanya janggut sejemput. Dan ayat yang Islamik. Akan menjadi pujaan kaum wanita.

Teringin pula saya ingin menjadi seperti si B yang mengajak seorang wanita keluar. Tak tonton wayang. Keluar makan. Pun jadilah. Sekadar berbasa-basi. Tak keluar makan, sekadar bertukar-tukar gambar pun ok. Ini kan semuanya titik tolak permulaan kita melakukan perkenalan? Bukankah orang pun panggil saya dengan gelaran ustaz?

Teringat saya pada satu hadis sahih Bukhari ada menceritakan:
Ketika Rasulullah masuk ke dalam rumahnya, rakan-rakan Aisyah ra segera menutup aurat mereka dari pandangan Rasulullah. Begitu juga di mana ketika mana Aisyah mempunyai budak kecil wanita. Apabila Rasulullah pulang dan masuk ke dalam rumah. Budak kecil wanita itu segera keluar. Apabila Rasulullah keluar ke rumah. Budak kecil itu segera masuk ke dalam rumah. –sahih bukhari dalam adab menjaga pandangan-

Terfikir saya sewaktu mengetahui hadis ini. Mengapa mereka menutup aurat dan ada yang bersembunyi dari Rasulullah? Bukankah Rasulullah adalah manusia yang mampu menjaga pandangannya? Bukankah dia lelaki yang paling sempurna akhlaknya dalam mengawal syahwatnya? Bahkan dia adalah manusia yang paling mulia di atas muka bumi dan seluruh alam. Sudah pasti Rasulullah lebih alim dari si B?

Malah Ummu Kalthum anak kepada Saidina Ali ra yang masih kanak-kanak pernah berkata, ‘Jika Umar Al-Khatab bukan Amirul Mukminin, nescaya ia akan mencungkil biji mata Umar’.

Peristiwa ini berlaku ketika mana Umar ra terlihat betis Ummu Kalthum ketika ingin meminangnya. Bukankah Umar ra lebih jujur berlatar belakangkan agama lebih daripada jejaka pada zaman ini?

Orang Agama Bukan Tiket Menghasilkan Perhubungan.

Memanglah tidak di nafikan. Fitrah manusia adalah memilih orang yang ada latar belakang agama yang kuat berbanding latar belakang agama yang lemah. Ini penyebabnya adalah. Agama merupakan benteng pertahanan buat diri kita dari melakukan kemaksiatan. Kenapa? Bila kita dah melakukan kemaksiatan. Kita sendiri akan menzalimi diri sendiri. Kenapa? Kita sendiri yang akan di seksa. Kita ni ada ‘appoiment’ dengan kematian? Boleh tunda-tunda kematian?
Tapi. Status orang agama ini bukan satu jaminan untuk menghalalkan sesuatu hubungan.

Saya sebagai lelaki. Saya sebagai seorang muslimin berpesan kepada muslimat sendiri. Berhati-hatilah kepada saya. Sebab apa? Takut saya hanya bertopengkan meseg dan penulisan Islamik di blog. Dan hati-hatilah dengan meseg Islamik dari sang Arjuna. Belum tentu Islamik katanya, maka tiada nafsunya. Belum tentu jernih wajahnya, ia bebas dari sebarang dosa. Belum tentu senyuman manis di bibir, ia bebas dari niat yang bermacam-macam.
Ingatlah bahawa tatkala berduan dengan siapa pun dia. Syaitan pasti akan menyelit. Teringat kisah seorang wali Allah yang bertahun sujud kepada Allah yang beribu-ribu muridnya, yang bermacam-macam karamah yang Allah berikan akhirnya sujud kepada Iblis. Kerana dengan berzina. Akhirnya dia sujud di kaki Iblis.

Maka tidak mustahil. Setinggi mana kopiah yang dia pakai. Nak pakai songkok macam orang Turki yang panjang ke atas pun, akan tumpas juga andai perintah Allah ‘jangan menghampiri zina’ itu di langgar.

Di sini juga akan saya selitkan perbezaan antara PERBEZAAN AL'ALIM BILLAH DAN AL'ARIF BILLAH

AL'ALIM BILLAH - mempercayai Allah atas dasar hujjah ilmu dan aqal...
Atas dasar ilmu dan keyakinan, akalnya tidak dapat menolak kewujudan 
dan kekuasaan Allah
 
 
AL'ARIF BILLAH - 
mengenal Allah dengan makrifat yang mendalam
Selain ilmu, perasaannya dikuatkan oleh hati yang menghayati
dan merasa jiwa kehambaan kepada Tuhan
 
 
AL'ALIM BILLAH - 
suka berbahas, berforum, bermujadalah..namun
ilmu  yang dibincangkan tidakpun dihayati oleh hati dan jiwanya
- bercakap atas dasar ilmu pengetahuan
 
 
AL'ARIF BILLAH - 
cinta dan takut Allah amat mendalam
Perasaan itu payah diungkaikan 
- bercakap atas dasar pengalaman
 
 
AL'ALIM BILLAH - 

sifat2 riyak, megah, suka pujian dan glamour
Ingin dipuji dan dikenang jasanya
tidak sabar dengan ujian dan kejian
 
 
AL'ARIF BILLAH - 
sanjungan dan pujian tidak disukainya
Itulah yg dibenci dan menyeksa hatinya...
Ujian dan kejian dianggap hiburan dan ubat penyubur jiwa...

Orang alim ialah dia ikut perintah Allah. Orang baik? Nantikan edisi seterusnya dari saya.

Abdullah Imran,
Founder Tautan Hati,
3 Febuari 2012.
Sebarkanlah Cinta-Nya Ke Seluruh Alam.
Continue...