Followers

Monday, December 10

Mencari Hingga Terhenti

Posted by Abdullah Imrran As-Sabar on 2:11 PM 0 comments


BAGI mereka yang masih mencari pasangan, jangan terlalu menyukarkan diri meletakkan piawaian tertentu seperti mahu menunggu insan yang ideal atau sempurna.

Meletakkan ‘sasaran’ untuk bertemu dengan pasangan soleh dan solehah termasuk beriman, mempunyai tujuan hidup, pengetahuan agama yang baik selain memiliki rupa paras menarik tidak salah malah digalakkan Islam.

Cuma, jangan terlalu menyempitkan usaha itu sehingga akhirnya menyerah kalah atau mengambil keputusan enggan berkahwin apabila menemui kegagalan.


Memang kita tidak boleh mengambil remeh usaha mendapatkan insan terbaik kerana mereka yang akan menemani kita sepanjang hayat.


Pokok pangkalnya, bersederhana kerana tahap soleh dan solehah yang diimpikan itu memerlukan proses didikan serta penghayatan berpanjangan.



Lebih baik setiap orang meletakkan sandaran lebih tinggi buat diri mereka berbanding pasangan.

Dalam soal mencari suami menurut kaedah Islam, pastinya setiap wanita amat mengharapkan pasangannya seorang suami yang bertanggung jawab. 

Namun, ia tidak akan berjaya jika hanya sebelah pihak saja. Suami isteri perlu bekerjasama erat dalam membangunkan rumah tangga mereka.

Siapa yang mahukan pasangan hidup yang baik, perlu berusaha menjadi lebih baik.
Apakah kriteria yang selayaknya bagi seorang lelaki itu dipilih untuk dijadikan suami?

Banyak ciri yang digariskan, antaranya sejauh mana mereka bersedia memikul tanggungjawab memimpin keluarganya. 

Allah berfirman yang bermaksud: “Lelaki itu adalah pemimpin bagi perempuan, sebab Allah melebihkan setengah mereka dari yang lain dan kerana mereka (lelaki) memberi belanja dari hartanya (untuk perempuan). (Surah an-Nisa’ 4: 34)

Itu bagi menjamin kebahagiaan dan pengurusan keluarga yang baik. Bagi memiliki daya kepimpinan yang baik, suami perlu memiliki ilmu.

Allah berfirman yang bermaksud: “Wahai orang-orang yang beriman! Peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya Malaikat-malaikat yang kasar dan keras, yang tidak derhaka kepada Allah terhadap apa yang Dia perintahkan kepada mereka dan mereka selalu mengerjakan apa yang diperintahkan.” (Surah At-Tahrim ayat 6)

Manusia tidak memiliki kekuatan begitu juga dengan soal jodoh. Semuanya atas keizinan dan pertolongan Allah. Sebab itu sesiapa yang mahu mendapat jodoh perlu sentiasa berdoa kepada Allah. Dalam Surah al-Furqan ayat 74 yang bermaksud: “Mereka yang berdoa dengan berkata, “Wahai Tuhan kami, beri kami beroleh isteri-isteri zuriat keturunan kami perkara-perkara yang menyukakan hatinya melihatnya dan jadikan kami imam ikutan bagi orang yang mahu bertakwa.”

Setiap perubahan ke arah lebih baik tidak bermula dari orang yang kita inginkan mereka berubah sebaliknya diri kita dulu perlu melakukan perubahan.


Itu adalah jalan terbaik bagi memastikan matlamat yang diidamkan daripada ikatan itu tercapai dengan sempurna.

Tidak dinafikan, pilihan sendiri mungkin dibuat atas dasar mengenali hati budi tetapi ada ketikanya kriteria pemilihan bukan berdasarkan pemikiran yang matang.

Pilihan orang tua pula mungkin baik pada mata mereka tetapi pandangan anak mengenai orang yang boleh menyokong hala tuju kehidupan mereka mungkin berbeza dengan ibu bapa.

Oleh itu, andai kedua-dua aspek itu boleh digabungkan, sudah tentu dapat melahirkan ikatan yang membuahkan kasih sayang kukuh di antara semua pihak.

Keegoan dalam menentukan hak membuat keputusan boleh merencatkan hubungan kekeluargaan yang sepatutnya seperti ‘air yang dicincang tidak akan putus.

Allah memberikan tanggungjawab Qiwamah (memimpin) kepada lelaki.

Ramai yang menganggap ia satu penghormatan namun realitinya satu tanggungjawab yang besar. Kedua-dua pihak perlu faham peranan suami sebagai pemimpin rumah tangga bukanlah dalam bentuk hubungan majikan dengan pekerja atau tuan dengan hamba.

Kepimpinan dan ketaatan dalam ruang lingkup rumah tangga adalah bersendikan kasih sayang (mawaddah dan rahmah). Itu adalah matlamat ikatan perkahwinan.

Sebab itu, kasih sayang menjadi elemen paling penting yang perlu dipupuk dalam rumah tangga. Jika suami memimpin dengan kasih sayang dan isteri pula mentaati dengan kasih sayang, rumah tangga menjadi “rumahku syurgaku.

Wanita perlu memilih lelaki terbaik untuk menjadi pasangan hidup mereka kerana kehidupan masa depan akan ditentukan oleh lelaki yang dipilihnya itu.

Kita sering mendengar saranan Islam kepada lelaki mengenai kriteria pemilihan calon isteri, namun jangan kita lupa kriteria itu juga perlu menjadi piawaian bagi wanita memilih calon suami mereka.

Walaupun wali mempunyai hak memutuskan calon suami bagi seseorang anak dara, Islam tidak menolak suara mereka sebelum keputusan dibuat untuk menerima pinangan seseorang lelaki.

Bahkan ulama amat menggalakkan serta mengatakan ia adalah sunat. Tidak salah untuk ‘perigi mencari timba’ asalkan melalui proses yang selari dengan kehendak syarak dan tidak canggung dari segi adat seperti dilakukan Saidatina Khadijah.

Pada pandangan Islam, apa yang Saidatina Khadijah lakukan itu bukan saja membabitkan kehidupan di dunia semata-mata tetapi juga akhirat.

Penentuan jodoh adalah termasuk dalam qada dan qadar Allah.

Dalam beriman dengan qada dan qadar Allah, kita diajar sunnatullah iaitu konsep sebab dan akibat atau usaha dan hasil.

Sama juga halnya dengan bab jodoh, segala ketetapan hanya Allah yang menentukan. Sebagai hamba kita perlu berusaha mencari yang terbaik.






Jangan Lupa Dengan Memohon Bantuan Allah


Dalam proses mencari atau memilih jodoh terbaik, jangan sekali-kali lupa untuk memohon bantuan daripada Allah seperti berdoa, solat hajat dan solat istikharah.

Jika cepatnya perkahwinan itu tidak semestinya membawa kebahagiaan manakala lambat juga tidak semestinya membawa penderitaan. Ada ketikanya, kelewatan itu membuka ruang untuk bertemu dengan calon yang lebih baik.

Manakala perkahwinan awal memberi ruang waktu yang panjang untuk saling memperbaiki kelemahan diri demi persefahaman dan kebahagiaan bersama.

Yang penting, dalam hal ini ialah kesungguhan untuk menjaga diri daripada terjebak dalam perbuatan yang keji dan maksiat.

Memilih calon suami bukan seperti memilih pakaian untuk dipakai.

Pakaian yang cantik dan memuaskan hati, boleh terus dipakai manakala pakaian buruk dan menampakkan kita hodoh, boleh dibuang tanpa meninggalkan apa-apa kesan kepada kita.

Kita mungkin rugi dari segi kewangan, namun, memilih calon suami sangat berbeza kerana jika mendapat yang terbaik berbahagialah seorang wanita itu.

Sebaliknya, jika salah membuat pilihan, ia meninggalkan kesan terhadap fizikal, emosi, harta benda, bahkan zuriat jika memilikinya.

Suami tidak boleh ditukar ganti seperti mana kita menukar ganti pakaian.
Justeru, proses memilih suami perlulah melalui langkah yang sangat teliti dan berhati-hati supaya tidak tersalah pilih.

Gunalah apa saja ruang yang ada selagi tidak bertentangan dengan syarak untuk mengenali ciri sebenar lelaki yang bakal dijadikan ketua keluarga kita.




Continue...


Thursday, November 1

Antara Telefon Rosak dan Hati Rosak

Posted by Abdullah Imrran As-Sabar on 3:31 PM 0 comments


KALAU telefon bimbit kita rosak, secepat kilat kita pergi baiki. Maklumlah penting sangat untuk berkomunikasi. Kalau rosak siang tak tunggu malam, kalau rosaknya waktu malam tak sempat siang cuba hendak baiki juga.

Dalam banyak perkara penting, kita lupa perkara yang tersangat penting dalam hidup kita iaitu hati. Kita lupa nak jaga dan pimpin hati. Hati di sini ialah hati rohani, iaitu ‘al-qalb’. Hati qalbu iaitu hati nurani tempat letaknya iman dan Islam. 
“Jagalah hati jangan kau kotori, jagalah hati lentera hidup kamu”. Itu antara lagu berkaitan hati. Salah satu penyakit yang merosakkan kehidupan beriman kita ialah sifat takbur.

Wajib kita jaga hati supaya jangan sampai takbur merosakkan kita. Di sini penulis ingin berkongsi bahaya dan cara merawat penyakit takbur.

Sifat takbur (sombong) adalah mazmumah yang wajib sangat dikikis segera. Kalau tidak ia akan menutup semua jalan kebaikan yang mungkin dilakukan seseorang.

Hampir semua manusia ada sifat ego atau sombong. Untuk membuangnya, amat susah sekali. Imam Ghazali berkata, bahawa sifat ego itu hampir mustahil dapat dibuang semuanya dari jiwa manusia.

Bagaimanapun, kita perlu berusaha mengurangkannya. Kita mesti cuba merendah diri dengan memaksa hati merasa dan mengakui kelemahan dan kekurangan kita sebagai manusia biasa.

Dalam perselisihan pendapat atau pergaduhan kita dengan orang lain misalnya, cuba rasakan kesilapan itu di pihak kita. Atau paling tidak, akuilah bahawa kita juga turut bersalah.

Bukankah ada pepatah mengatakan, “Bertepuk sebelah tangan masakan berbunyi.”
Kalau kita mampu dan berani mengakui kesalahan, mampulah kita meminta maaf.

Hanya dengan meminta maaf sahaja dosa kita sesama manusia akan terhapus. Oleh itu, kita perlu melatih diri melawan sifat sombong atau takbur itu. Latihan yang lebih berkesan lagi ialah biasakan diri tinggal bersama dengan orang yang dipandang rendah oleh masyarakat.

Orang susah, peminta sedekah, orang cacat dan siapa sahaja yang setaraf, kita dampingi dan gauli. Duduk, bercakap, minum dan tidur baring bersama mereka hingga kita rasa sama seperti mereka.

Waktu itu jiwa ego kita akan berasa kesal, terhina dan terseksa sekali kerana kita merasakan orang lain semua mengejek dan merendah-rendahkan kita.

Biarkan. Bisikkan di hati, “Memang awak ini asalnya miskin dan hina. Berasal dari tanah dan akan menjadi tanah. Datang ke dunia dulu tanpa seurat benang dan sesen wang.”

Kalaulah amalan itu dibiasakan, Insya-Allah sifat ego sedikit demi sedikit dapat kita buang. Alah bisa tegal biasa dan yakinlah ular menyusur akar tidak akan hilang bisanya.

Dan ingatlah selalu firman Allah: “Dan janganlah kamu memalingkan mukamu dari manusia (kerana sombong) dan janganlah kamu berjalan di muka bumi dengan angkuh. Sesungguhnya Allah tidak suka seseorang yang sombong lagi membangga diri.” (Surah Luqman ayat 18).

Allah berfirman lagi: “Hai orang-orang yang beriman, janganlah satu golongan menghina golongan yang lain kerana boleh jadi mereka yang dihina lebih baik dari mereka yang menghina. Dan jangan pula wanita (menghina) wanita-wanita lain kerana boleh jadi wanita yang dihina lebih baik dari wanita yang menghina.”
(Surah Al Hujurat ayat 11).

Janganlah kita berjalan di muka bumi dengan sombong kerana kekayaan kita.
Kekuatan kita tentu tidak dapat membelah bumi dan ketinggian kita tetap tidak dapat menyamai bukit.

Imam Syafie pernah berkata, “Tidak akan mulia orang yang mengangkat diri dan tidak akan hina orang yang merendah diri.” Sifat berkasih sayang sesama manusia adalah sifat terpuji yang dituntut Allah.

Ia adalah lawan kepada sifat sombong, hasad dengki dan berdendam sesama manusia. Untuk mendapatkannya, kita kena melakukan latihan. Untuk menyayangi orang yang kita sayang itu mudah. Itu bukan latihan namanya. Untuk sayang ayah dan ibu kita, ia tidak perlukan latihan. Memang fitrah semula jadi kita sayang kepada ibu dan ayah.

Tetapi yang memerlukan latihan ialah untuk berbuat baik kepada orang yang tidak pernah berbuat baik kepada kita atau berbuat baik kepada orang yang berbuat jahat kepada kita.

Latihan itu sangat susah hendak dilakukan kerana ia sangat bertentangan dengan nafsu. Tetapi kita diminta juga untuk mengusahakannya.

Sebab itu Rasulullah bersabda: “Hendaklah buat baik kepada orang yang buat jahat kepada kamu.” Biasanya kita hanya boleh berbuat baik dengan orang yang berbuat baik kepada kita sahaja.

Kalau ada kawan yang menyinggung kita, kita tidak sanggup berbuat baik kepadanya. Sebab itulah kita kena latih melawan kemahuan jahat itu.

Caranya, orang yang kita tidak suka itu, kita ajak makan bersama, ajak berbual, ajak bermesra, ajak berjalan dan lain-lain lagi. Hal ini memanglah boleh membuatkan hati susah sedikit.

Tidak mungkin sekali dua kita usahakan, kita terus mendapat hasilnya. Kita kena lakukan latihan itu sepanjang masa. Bila ada peluang melakukannya, teruslah bertindak.

Sanggupkah kita membuat latihan seperti yang disebutkan tadi? Kalau kita mampu berbuat, kitalah rijal. Kitalah wira kerana sanggup memerangi nafsu. Ertinya sanggup memerangi diri sendiri. Namun, ia bukannya perkara mudah.

Amat susah sekali, terseksa kita dibuatnya. Adakalanya hendak berbuat baik kepada orang yang pernah berbuat baik kepada kita pun amat susah.

Betapa pula hendak berbuat baik kepada orang yang pernah berbuat jahat kepada kita. Tentu lebih sulit lagi. Namun, melalui latihan yang bersungguh-sungguh, Insya-Allah ia akan dipermudahkan Allah.

Allah berfirman yang bermaksud: “Mereka yang berjuang di jalan Kami nescaya Kami tunjukkan jalan-jalan Kami. Sesungguhnya Allah berserta orang yang berbuat baik.” (Surah Al Ankabut ayat 69).


Continue...


Thursday, October 25

Romantik : Impian Dan Kegagalan

Posted by Abdullah Imrran As-Sabar on 7:50 PM 0 comments



Cinta adalah suatu ungkapan yang cukup mudah disebut. Hari ini, mana ada bumi yang dipijak tanpa didengar kalimah cinta. Itulah anugerah Allah kepada manusia, sebagai anugerah yang paling istimewa. Tunjang kepada erti sebuah kehidupan.
Namun untuk bercinta, itu tidak semudah mengungkap kalimahnya. Untuk menyemarakkan cinta, itu tidak seringkas menyebut namanya. Kalau dikhabarkan kepada orang bahawa cinta itu susah dipraktikkan, tentu ramai orang yang tidak akan percaya.
Apatah lagi bila kita memperjuangkan ‘ cinta selepas nikah’ sebagai Cinta Hakikat, bukan Cinta Plastik semata-mata.
KOMUNIKASI
Apabila saya menyebut bahawa ramai lelaki tidak romantik, sebenarnya ia bukanlah semata-mata telahan saya. Sebaliknya ia adalah rumusan dari beberapa kajian sedia ada. Lelaki yang tidak romantik dan tidak pandai untuk menjadi romantik memang wujud dalam dunia kita hari ini.
Dan apabila saya memilih untuk bercakap tentang tajuk ini, hakikatnya saya sedang membuka perbincangan dan meluaskan sudut pandang kita tentang isu komunikasi, terutamanya komunikasi alam rumahtangga.
Penyatuan jiwa antara dua insan ditentukan kebahagiaannya oleh faktor komunikasi. Bagaimana kedua insan tersebut berhubung. Bagaimana lelaki memahami wanita dan menggabungkan hidupnya dengan wanita tersebut serta bagaimana wanita memahami lelaki dan menggabungkan hidupnya dengan lelaki tersebut.
Romantik adalah salah satu dari isu komunikasi. Lelaki yang tidak romantik atau tidak pandai bersikap romantik, sebenarnya adalah lelaki yang gagal dalam komunikasi mereka dengan wanita.

ROMANTIK ITU BAGAIMANA
Sukar mendefinisikan romantik kerana ianya sangat subjektif. Namun ia sering dikaitkan dengan soal kejiwaan dan dipraktikkan pula secara meluas oleh anak muda yang sedang asyik meneroka erti cinta. Pokoknya, romantik adalah soal bagaimana seorang lelaki menghidupkan komunikasi cemerlang dengan pasangannya, menghidupkan tautan jiwa sepanjang masa dan merancakkan proses menyulam cinta antara mereka.
Ini dicontohkan oleh idola agung kita, iaitu Nabi Muhammad s.a.w.
Di dalam banyak hadith, diriwayatkan betapa hebatnya komunikasi Baginda s.a.w dengan para isteri. Ada hadith yang menceritakan tentang ringannya tulang Baginda membantu para isteri. Ada hadith menceritakan tentang lunaknya Baginda dalam memanggil nama isteri, bahkan dengan panggilan yang cukup istimewa. Ada juga hadith menceritakan romantiknya Baginda yang mandi bersama dan minum pula dari bekas yang sama dengan isteri.
Barat ternyata lebih bijak mencedok qudwah tersebut, meskipun akhirnya diterjemahkan dalam layar jahiliah.
Kita sering melihat bagaimana barat menggambarkan romantik dalam filem-filem mereka. Ada babak lelaki bangun dan menarik kerusi untuk teman wanitanya. Ada babak lelaki dan wanita yang sedang bercinta minum dalam gelas yang sama dengan satu straw. Ada babak lelaki menggenggam tangan teman wanitanya dan memandang tepat ke anak mata ketika berbicara. Semua ini dipotretkan kepada kita sebagai bentuk-bentuk perilaku romantik yang seharusnya dibuat oleh seorang lelaki kepada kekasihnya.
Hakikatnya, sumber yang diambil tetap sama iaitu kehidupan bercinta Baginda s.a.w. Cuma diselewengkan dari sudut praktikalnya sahaja. Bukankah kita melihat dalam hadith di mana Nabi s.a.w meminum dari gelas yang sama dengan isterinya, bahkan dari bekas bibir yang sama? Itu sebenarnya suatu perilaku paling romantik dari seorang lelaki kepada wanita.

BEBERAPA KESILAPAN
Malangnya, umat Islam sangat samar dalam meneliti qudwah yang ditunjukkan oleh Baginda s.a.w dalam hal seperti ini. Tidak kurang juga ramai yang menganggapnya sebagai remeh. Mereka hanya bersemangat mengikut contoh Nabi s.a.w dalam perihal solat dan puasa, namun sangat terkebelakang dalam mengikut contoh Nabi s.a.w bersabit perihal komunikasi dan muamalat.
Ada juga segelintir lelaki Muslim yang gagal membezakan antara konsep islamiah dengan karat jahiliah.
Sebagai contoh, dalam soal berlaku romantik. Perilaku romantik itu sendiri dek kerana banyak dibaca dan ditonton dari kacamata barat, maka kesemuanya ditolak atas nama ‘cinta yang tidak syar’ie’. Kelunakan seorang lelaki dengan teman wanitanya dipandang sebagai dosa. Kehalusan seorang lelaki dalam membuai jiwa teman wanitanya dipandang sebagai maksiat. Apa yang ditanam dalam kepala hanya satu ; mengejar cinta bersyariat iaitu cinta selepas nikah. Bagaimana rupa cinta, apa itu cinta, kaedah dalam bercinta, komunikasi sebuah cinta dan seribu satu hal berkait cinta sebolehnya tidak mahu didengar melainkan selepas kahwin semata-mata.
Say NO to couple. Say NO to cinta sebelum nikah.
Kebaikannya ada, namun dari satu sudut mereka buta dalam membeza sekaligus menjadikan mereka mengambil sikap ‘pukul sama rata’. Walhal, Ibn Qayyim seorang ulamak yang hebat pernah menyebut : Di mana sahaja kamu menemui kebaikan ( kemaslahatan, kecantikan, keindahan ) maka itulah syariat Allah.
Seorang lelaki yang menzahirkan perhatian, cinta serta kasih sayang sebegitu rupa kepada seorang wanita, sehingga wanita tersebut merasa dihargai, disayangi dan dilindungi, maka itu hakikatnya adalah salah satu kelopak dari bunga Islam. Cuma, barat menggabungkan keindahan tersebut dengan budaya berpasangan secara bebas tanpa nikah, yang mana itu adalah praktikaliti yang salah. Adapun konsep romantik yang ditunjukkan, maka sewajarnya diambil sebaik mungkin untuk dimanfaatkan dalam rumahtangga.
Kita sedih apabila ramai lelaki Muslim tidak menganggap romantik itu suatu perkara penting dalam bercinta sebaliknya memandang ia sebagai hal remeh temeh semata-mata. Fikiran seperti ini biasanya muncul kerana budaya malas membaca, malas menimba pengalaman dan bersikap ‘bodoh sombong’ dalam kehidupan berumahtangga.

ROMANTIK IMPIAN YANG BUKAN MUDAH
Sebab itu di awal entri ini saya menyebut, mempraktikkan cinta itu bukan suatu hal yang mudah. Ini kerana di sana ada golongan yang memperjuangkan ‘ cinta selepas kahwin ‘ tetapi langsung tidak tahu bagaimana untuk bercinta selepas kahwin. Akibatnya, lahirlah ramai pasangan yang berjaya berkahwin tanpa cinta tetapi gagal bercinta selepas kahwin.
Menjadi lelaki yang romantik bukan mudah. Sebab itulah ia bernilai IBADAH.
Ada orang hairan, mengapa pasangan yang suka bercouple kelihatan lebih romantik berbanding pasangan yang berkahwin secara sah. Mereka hairan mengapa bercinta sebelum kahwin lebih romantik daripada bercinta selepas kahwin.
Ada banyak sebab, antara sebab utamanya adalah peranan Syaitan. Makhluk terlaknat ini hanya akan mengusahakan dua benda. Pertama, jika pasangan ini bercinta sebelum kahwin maka akan dicampakkan kemanisan ‘cinta’ kepada mereka sehingga berzina. Kedua, jika pasangan ini mahu bercinta selepas kahwin maka akan dicampakkan kejemuan untuk bercinta kepada mereka sehingga terasa bosan dan tawar untuk bercinta.
Ini diakui oleh Allah ta’ala dalam firmanNya :
” Dan Syaitan menghiasi amal perbuatan mereka sehingga mereka tersimpang dari jalan kebenaran dan mereka tidak diberi petunjuk ”
Di tengah-tengah impian besar seorang wanita untuk mendapat seorang suami yang romantik, betapa ramai daripada mereka terpaksa ‘pasrah’ apabila suami mereka tidak pandai menjadi seperti itu. Bila bergurau terasa kaku. Bila bercakap terasa sehala. Bila berdua terasa keseorangan jua.
Ramai lelaki Muslim tidak tahu bahawa menjadi romantik bukan perkara teknikal, seumpama memberikan nafkah atau belanjawan setiap bulan. Sebaliknya ia adalah perkara kejiwaan yang sangat dititikberatkan oleh Islam. Bahkan, betapa ramai yang masih memandang frasa ‘nafkah batin’ sebagai hubungan seksual semata-mata?
Sedangkan Allah ta’ala berfirman :
” Dan bergaullah ( berkomunikasilah ) dengan mereka menggunakan cara ( method ) yang paling baik “.
Para ulamak menyebut tentang nafkah batin bahawa ianya bukanlah soal melempiaskan nafsu seksual semata-mata, bahkan bersifat pergaulan yang baik, komunikasi yang cemerlang, pandai mengambil hati, memujuk dan memanjakan serta memberikan tarbiyah agama secukupnya kepada mereka.
Ini disokong pula oleh kajian para ahli psikologi yang menyebut beberapa fakta tentang komunikasi suami isteri, antaranya : ” Wanita atau isteri mahu dirinya dipeluk oleh suami tidak kurang dari lapan kali sehari, iaitu pelukan yang bukan bersifat rangsangan seksual.”
Nah. Dengan sedemikian banyak dalil dan hujah pun, rupanya masih ramai lelaki yang egoistik serta tidak menganggap ‘kejahilan’ mereka dalam bersikap romantik sebagai satu masalah. Bukankah ini suatu perkara yang malang pada mereka dan kasihan pada si wanita?

KESIMPULAN
Romantik itu sunnah. Itu perkara pertama yang harus kita ingat. Teliti kembali sirah dan hadith, kerana teladan yang ditinggalkan Nabi s.a.w sebenarnya ada faedah yang sangat besar untuk dipraktikkan dan bukannya sekadar ‘bed story‘.
Romantik itu susah. Memandang anak mata isteri ketika bercakap, memanggilnya dengan panggilan istimewa lagi lunak, mengucup dahinya saat dia penat atau memuji usahanya dengan kata-kata indah, kesemua ini hakikatnya cukup susah dipraktikkan pada pasangan ‘halal’ berbanding yang ‘haram’ di sisi syarak.
Romantik itu ibadah. Jangan jadikan wanita sebagai nombor dua dalam rumahtangga, sebaliknya jadikan dirinya bersama dengan kita di nombor pertama meskipun peranan berbeza. Biasakan diri menghargai wanita dan jangan ‘dibisukan’ mereka atau ‘dimatikan’ personaliti mereka atas nama ‘patuh dan taat’ semata-mata. Bertolak ansur dan berlemah lembut serta menyemarakkan cinta dalam perlakuan saban hari, itu sebenarnya adalah IBADAH.
Meskipun artikel saya tentang romantik ini tidak mampu mensegala-galakannya, namun setidak-tidaknya biarlah ia menjadi bacaan berguna kepada kita. Meskipun teori dan praktikal jarang-jarang sama, namun sekurang-kurangnya mengajak kita berubah atau bersedia dalam proses membina bahagia.
Kerana di akhirnya saya tetap percaya, maksud sebenar artikel ini hanya akan difahami setelah anda berumahtangga.

Continue...


Monday, October 22

Jauhi Cinta Palsu

Posted by Abdullah Imrran As-Sabar on 8:19 PM 0 comments


USIA remaja adalah musim cinta berbunga. JadI salah satu fenomena remaja adalah menjadi pencari cinta dan mahu dicintai.
Rata-rata kita dapati remaja bercinta, ada yang selamat menaiki bahtera rumah tangga malah ada juga yang karam, tenggelam dan hanyut ditelan arus cinta ganas. 
Cinta sebenarnya satu fitrah yang ada di dalam hati setiap manusia. Ia juga makhluk tidak bernyawa dan tidak berjisim, tidak berjirim, tidak punya rupa dan fizikal.

Tetapi ia ajaib dan berkuasa. Ia menjalar dalam jiwa dan menggetarkan rasa.
Cinta adalah biasan daripada Penciptanya Yang Maha Pencinta. Ia dibiaskan kepada segala ciptaan-Nya supaya mereka dapat hidup dalam cinta, kasih sayang dan aman bahagia. 
Cinta dan permasalahannya menjadi perkara serius yang dihadapi umat Islam hari ini. Pertembungan antara cinta hakiki dengan cinta palsu menyebabkan golongan remaja menghadapi dilema perasaan yang kronik.

Krisis cinta palsu menyebabkan remaja memusnahkan etika spiritual membunuh solidariti dan menodai sosial hingga ada yang sanggup membunuh serta membunuh diri akibat tekanan perasaan yang sukar dikawal.

Menguruskan cinta satu perkara yang amat sulit, apatah lagi kalau cinta yang didambakan itu bersalut dengan cinta nafsu, sekadar cinta monyet atau cinta sekadar untuk berseronok saja.

Apa lagi kalau cinta yang tidak ada ‘pakej’ ketuhanan dan keredaan Yang Maha Pencinta. Cinta sejati adalah seperti cinta Allah kepada hamba-Nya dan cinta Rasulullah kepada umatnya hingga yang diinginkan Allah daripada hamba-Nya hanyalah kebaikan, kesempurnaan, kemuliaan dengan membenci segala kemungkaran serta kejahatan.

Seorang Muslim tidak mengenal cinta monyet, cinta buta, cinta dusta, cinta palsu dan cinta bodoh. Ia hanya mengenal cinta suci mulia yang penuh kearifan dan kesedaran yang melahirkan cinta kepada Allah serta Rasul-Nya.

Satu ketika, seorang Arab Badwi menghadap Nabi dan bertanyakan perihal datangnya kiamat, lalu beliau balik bertanya: “Apa yang kau persiapkan?” Ia menjawab: “Cinta kepada Allah dan Rasul-Nya.” Beliau menyahut: “Engkau bersama siapa yang kau cintai” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim).

Cinta kerana Allah dan benci kerana Allah menjadi ‘penyaring’ berkenaan baik buruk, sekali gus ukuran dalam mencintai sesuatu. Dengan demikian, cinta yang tulus kerana Allah yang boleh bertahan sementara cinta bermotif lain pasti cepat berubah, bersifat sementara dan membuahkan penyesalan.

Sedikit panduan kepada mereka yang ingin dan tengah meredah samudera cinta supaya lebih berhati-hati supaya mendapat cinta yang diredhai Allah:
  • Jaga jangan sampai berkhalwat dan berdua-duaan kerana sabda Rasulullah: “Setiap kali seorang lelaki bersendirian dengan seorang wanita, syaitan menjadi orang ketiga. Perlu juga diketahui bahawa khalwat itu bukan pada fizikal saja, tetapi juga pada hati, malah khalwat hati itu lebih terdahulu bermula kerana setiap perbuatan dan perkataan adalah hasil dari ilham hati. Khalwat jasadi (badan) hadir setelah khalwat qalbi (hati).

  • Jangan saling mengurat dan menggoda dengan bertentang mata nafsu. Bukan tak boleh tengok pasangan tapi merenung yang diikuti dengan nafsu bakal diiringi panahan syaitan.

    Seperti sabda nabi: “Pandangan itu adalah panahan beracun Iblis. Siapa yang meninggalkannya kerana takutkan Aku nescaya akan Aku gantikan ia dengan iman dan dia akan memperoleh kemanisan dalam hatinya” (Hadis riwayat at-Tabrani dan al-Hakim).

  • Jaga jangan sampai bersentuhan, tangan dan badan bergesel-gesel nanti menaikkan nafsu syahwat. Besarnya dosa bersentuhan seperti sabda Rasulullah:
    “Jika kepala kamu ditikam dengan besi, itu lebih baik daripada kamu menyentuh wanita yang tidak halal untuk kamu” (Hadis riwayat at Tabrani dan al Baihaqi).

  • Tidak terlalu bebas hingga menjadi pendorong kepada perbuatan zina. Surah al-Israk ayat 32 menyatakan: “Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji. Dan suatu jalan yang buruk.”

    Berusaha menutup aurat dan menyembunyikan perhiasan serta dan kecantikan.
    Malah, bertunang juga bukan tiket untuk menghalalkan segalanya dalam perhubungan.
  • Continue...


    Tuesday, August 28

    Pertunangan Itu Satu Hentian Rawat

    Posted by Abdullah Imrran As-Sabar on 1:51 AM 0 comments




    “Ya Allah, kami memohon cintaMu, cinta kepada orang-orang yang mencintaiMu, dan apa sahaja yang mendekatkan kami kepada CintaMu.. dan jadikanlah Engkau lebih kami cintai air yang dingin..”

    Katakanlah: “Jika bapa-bapak, anak-anak , saudara-saudara, isteri-isteri, kaum keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khawatiri kerugiannya, dan tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai dari Allah dan Rasul-Nya dan dari berjihad di jalan-Nya, Maka tunggulah sampai Allah mendatangkan Keputusan-Nya. dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik.” Surah At-taubah :24

    Sebelum saya memulakan artikel ini, saya ingin mengucapkan selamat bertunang kepada seorang sahabat saya di bangku persekolahan. Yang seusia dengan saya. Yang sejalan dengan saya.

    Memang agak terperanjat bila dengar khabar berita gembira yang dia sudah bertunang, siapa yang tidak terperanjat, orang yang senyap dengan cinta terus bertunang setelah sebulan mengenali bakal isterinya. Alhamdulillah, sungguh berani dan yakin. Itulah sifat seorang pejuang muda.

    Setahun yang di berikan bagi saya amat pendek. Dan amat singkat untuk kita bersedia menjadi seorang pendidik. Bukan sahaja sebagai seorang pendidik diri sendiri, malahan untuk mendidik isteri dan anak-anak yang makin membesar. Dari satu segi mungkin yang kita nampak hanya persediaan dari segi fizikal dan kewangan. Sama juga saya tanya dengan sahabat saya. Empat jam saya dengan dia berbincang mengenai hal perkahwinan.

    “Kau dah sedia?” saya bertanya.

    “ Sedia apa?”

    “Persediaan jiwa dan fizikal?”

    “ InsyaAllah, kalau kau tanya bab persediaan aku baru berapa percent. Aku nak kumpul dana nak buat majlis. Aku pun nak cari duit tepi.” Sahabat saya membalas jawapan saya.

    “ Dari segi rohani? Kau dah sedia menjadi seorang suami?”

    “ Dari segi rohani? Emmm, yang tu aku belum sedia. Macam mana nak jadi baik?”

    “Setahun tu bagi aku tempoh yang cukup pendek. Sebab kita kahwin bukan untuk setahun dua, kita kahwin untuk tempoh yang panjang. Persediaan sebelum berkahwin, persediaan lima tahun lepas perkahwinan. Semuanya kita perlu hadapi.”

    “ Tapi macam mana?”

    Nak Jadi Baik, Nak Berubah Menjadi Baik

    Inilah antara pertanyaan atau luahan dari pelbagai manusia sama ada yang dikenali ataupun tidak, namun satu kesimpulan yang dapat diutarakan di sini ialah, mereka mahu berubah. Tapi… hah, itulah masalahnya, ada perkataan “TAPI”. Yang akhirnya menjadi ALASAN kenapa perubahan itu tidak mampu untuk dilakukan. 

    Dalam Chemical Engineering Fluid Mechanics, kita akan belajar mengenai konsep peralihan (transfer) atau pengaliran (flow). Di mana, jika satu peralihan atau pengaliran itu mahu berlaku, dia mesti kena ada satu benda yang kita panggil sebagai driving force. Contohnya, udara bertekanan tinggi akan ‘mengalir’ ke kawasan udara bertekanan rendah. Jadi, driving force nya di sini ialah, pressure gradient. Sama juga untuk pengaliran haba. Haba akan mengalir dari satu tempat yang panas kepada tempat yang sejuk. Driving force nya ialah heat gradient. Jika tiada driving forces, fluid atau bendalir itu akan digelar statik. Tidak berubah, tidak bergerak. 


    Maka, jika kita mahu melakukan satu perubahan, mestilah kena ada driving force. Tidak kisahlah mahu berubah ke arah yang lebih baik dan menjadi yang terbaik atau berubah menjadi lebih buruk dan terus menuju ke dasar neraka yang paling dalam. Itu terpulang, kerana Allah sudah mengilhamkan kepada setiap daripada kita ini dua jalan. Pilih ikut suka kita yang mana kita rasabest

    “Demi jiwa serta penyempurnaan (ciptaannya). Maka Dia mengilhamkan kepadanya (jalan) kejahatan dan ketakwaannya. Sungguh beruntung orang yang mensucikannya. Dan sungguh rugi orang yang mengotorinya.” 
    [QS asy-Syams, 91:7-10]

    Mudah. Jalan syurga atau jalan neraka. Mahu yang mana? Dan kalau sudah ada jawapannya itu, janganlah hanya lekat dimulut, tapi tidak lekat di hati. Kalau setakat cakap saja.. 

    “Syurga!!!” 

    Baik tanya pada budak sekolah yang tak mampu nak berfikir jauh lagi atau orang bukan Islam. Mereka pun saya percaya kalau kita tanya, nak masuk syurga atau neraka, mereka akan jawab syurga juga. Tapi, untuk orang-orang yang beriman, mereka bukan hanya sekadar seronok bercakap, melaungkan itu dan ini sahaja. Tetapi mereka akan berbuat untuk apa yang mereka katakan! Sebab Allah melarang mereka melakukan perbuatan, ‘cakap, tapi tak buat’, dan untuk mereka yang beriman pasti yakin dengan janji Allah. 

    “Wahai orang-orang yang beriman! Mengapa kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan? (Itu) sangatlah amat besar kebencian di sisi Allah jika kamu mengatakan apa yang tidak kamu kerjakan.” 
    [QS As-Saff, 61:2-3] 

    Jadi, jika kita mahu melakukan perubahan, perkara yang pertama mesti kena ada ialah kemahuan. MAHU atau TIDAK MAHU. Itu sahaja. Dia bukannya 'mampu' atau 'tidak mampu' dan macam-macamlah benda lain. MAHU atau TIDAK MAHU, itu sahaja. Kalau kita mahu, cakaplah apa sekalipun, lautan api sanggup diredah. Macam kalau kita mahukan seorang perempuan, cakaplah apa sekalipun, buruk mana atau jahat mana sekalipun, tapi bila kita sudah kata “MAHU”, maka tidak ada lagi penghalang ke arahnya. Tapi kalau kita kata kita “TAK MAHU”, maka sebaliknya lah yang akan berlaku. 

    Itu merupakan satu contoh keinginan atau kemahuan seorang manusia yang cenderung ke arah untuk membakar diri sendiri. Belum lagi cerita tentang games, movie, tengok bola sampai tak solat dan lain-lain. Tapi, macam mana pula keinginan kita dalam hal-hal kebaikan? Hal-hal yang membuatkan hidup kita lebih tenang, lebih tenteram dan lebih bermakna? 

    “Dijadikan terasa indah dalam pandangan manusia cinta terhadap apa yang diinginkan, berupa perempuan-perempuan, anak-anak, harta benda yang bertumpuk dalam bentuk emas dan perak, kuda pilihan, haiwan ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik.” 
    [QS Ali ‘Imran, 3:14] 

    Wanita, harta, lepak, dan macam-macam lagi itu memang fitrah kita sebagai manusia. Tapi, kalau fitrah yang akhirnya membawa kita ke arah semakin jauh dari Allah itu bukanlah alasan untuk kita ‘halal’ bermaksiat kepada Allah. 

    “Alah, standard lah couple, lumrah manusia untuk merasakan diri dicintai dan mencintai..” 

    Haah. Betullah tu. Mencintai dan dicintai. Hidup bahagia di dunia sama-sama, pastu terjun dalam neraka sama-sama jugak Memang sehidup semati. 

    Sama juga untuk kes yang lain macam tengok movie, tengok bola sampai lambatkan solat atau tidak solat langsung, kemudian buang duit bagi kat FAM dan RTM. Kononnya mahu dapatkan ketenangan atau release tension, tapi akhirnya semakin jauh dari Allah SWT. Inikah yang kita mahukan? Atau sebenarnya ada cadangan lain daripada Allah..


    +++ 

    Kadang-kadang, kita akan menemui satu endpoint atau titik mati dalam kehidupan kita yang memaksa kita untuk memilih. Memilih untuk sama ada kita mahu menjadi lebih baik dan menuju yang terbaik, atau sebaliknya sebagai corak masa depan kita. 

    Seperti Mus’ab bin Umair yang akhirnya memeluk Islam setelah merasakan kekayaan, wanita dan kemasyhuran itu seolah tiada nilai, dan dia kembali kepada Islam kerana Islamlah yang membuatkan dia bukan sahaja hidup tenang dengannya, bahkan dia syahid atau mati kerana Islam. Begitu juga dengan Hanzhalah anak kepada ketua munafikin pada zaman Rasulullah, dia syahid hanya kerana keinginan dia untuk menjadi lebih baik. Dan juga Ikrimah bin Abu Jahal, hanya kerana merasakan diri dia telah berdosa, bahkan pernah menduduki carta orang yang wajib dibunuh, tapi akhirnya dia tahu dia kena berubah, dan destinasi akhir dalam hidupnya adalah syahid. Masya-Allah! Itulah mereka. 

    Tapi kita di mana? Hidup kita ini untuk apa? Dan jika kita mati nanti untuk apa? 

    Pertunangan Adalah Hentian Rawat dan Rehat

    Kenapa pertunangan adalah hentian rawat dan rehat? Padahal saya kata di atas tadi bahawa pertunangan adalah masa yang amat singkat untuk kita catchup segalanya. Sebab di sini aspek yang utama saya nak ceritakan.

    Aspek pengisian rohani dan jasmani diri. Kita acapkali alpa dengan pengisian dan persediaan rohani. Kadang-kadang sampai kita kelu lidah untuk berkata. Aku dah bersedia untuk menjadi suami dan seorang ayah.

    Saya amat menekankan pengisian dan pendekatan rohani. Kerana sebagai seorang suami, kita wajib mengetahui ilmu agama untuk bekalan.

    Kita kahwin bukan untuk setahun dua kita berkahwin, malahan, kita hendak berkahwin dengan pasangan seumur hidup.

    Ada Allah telah menjelaskan dalam al-quran:

    “(Iaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingat Allah hati menjadi tenteram.” 
    [QS ar-Ra’d, 13:28] 

    Kalau semakin kita mendengar nama Allah, semakin sesak nafas kita untuk lari, jiwa terasa semakin panas. Dengar pasal solat, berat hati kita untuk mengerjakannya. Dengar ada majlis ilmu atau halaqoh, mula dah berfikir-fikir alasan untuk lari daripadanya. Maka wahai yang sedang membaca, lebih baik kita buka mati, hati dan jiwa kita semula untuk berfikir. Inikah yang kita mahu persembahkan kepada Allah di akhirat kelak, atau ada benda lebih baik yang kita idamkan. 

    Inilah soal rohani kita untuk pengisian yang kontang. Kita kadang-kadang kontang dengan ilmu, tetapi kita sombong untuk mengisikan dengan ilmu. Kita isikan dengan dunia. kita isikan dengan kelalaian dunia semata.

    Kita kata nak lahirkan seorang generasi soleh?

    Bagaimana kita mahu melahirkan generasi sleh andai kondisi soleh tiada dalam diri kita?

    Kita nak anak-anak bangun malam tahajjud, tapi diri kita tidak memulakan?

    Kata orang, “ Paku dulang paku serpih. Kata orang dia yang lebih”

    Penutup: Orang Selalu Lebihkan Material Berbanding Rohani

    Nak menjadikan anak soleh pada usia 13 tahun, harus bermula dari generasi sekarang, bukan generasi yang terbaharu.

    Lihat sahaja contoh bagaimana Al-Fateh yang cemerlang di lahirkan. Bukan pada generasi Al-Fateh di lahirkan. Tetapi adalah dari zaman para sahabat yang ingin melahirkan Al-Fateh.

    Lihat sahaja pada Ikhwanul Muslimin yang di tubuhkan Hassan Al-Banna. Bukan sehari dua Ikhwanul Muslimin terus menang. Tetapi berpuluh tahun.

    Takkan kita nak anak yang soleh terus sahaja kita dapat anak yang soleh tanpa kita merubah peratusan dalam diri?

    Renungkan.

    Dari insan yang belum mempunyai ikatan.


    Continue...


    Tuesday, August 21

    Mak Apa Sebenarnya Kehidupan?

    Posted by Abdullah Imrran As-Sabar on 5:30 PM 0 comments


    Mak ayah,

    Aku menulis khas buat mak ayah yang disayangi. Banyak persoalan yang terbuku dihati. Untuk berterus terang, aku tak punya kekuatan. Untuk berbicara, lidahku kelu dengan kata-kata. Untuk bersemuka, berat untuk ku aturkan sebuah langkah. Yang mampu aku lakukan hanyalah menulis sebuah coretan yang ku hadiahkan khas buat mak ayah tersayang.

    Mak ayah,

    Aku tertanya-tanya. Daripada masa kecilku, seringkali ku dimarahi. Terkadang bukan atas silapku sendiri. Kesilapan adik-adik, aku yang dipersalahkan. Aku yang dihukum. Aku yang dipukul dengan rotan itu. Rotan yang sama. Dengan alasan aku yang paling sulung. Sedangkan ketika itu aku hanyalah berusia 8 tahun. Masih anak kecil yang membutuhkan perhatian. Apakah silapku menjadi anak pertama? Yang akhirnya jiwa kecilku memberontak. Dari sehari ke sehari aku berkata pada diriku sendiri. Aku ingin menutup telingaku daripada mendengar kata-kata mak ayah. Oleh sebab mak ayah sendiri tak pernah mendengar kata-kataku walaupun yang benar. Jadilah aku seorang anak yang degil.

    Mak ayah,

    Pada usiaku menginjak 13 tahun, aku dihantar ke sekolah berasrama penuh. Di situ, kami disuruh untuk solat berjemaah pada setiap waktu. Mulanya aku liat. Terasa amat payah lebih-lebih lagi pada waktu Subuh. Di rumah, tak pernah pula aku diajak untuk solat berjemaah pada setiap waktu. Mak ayah sekadar bertanya sama ada aku sudah solat atau belum. Di sini untuk minggu pertama, selalu aku terlambat untuk memulakan solat berjemaah bersama. Jadi, bila jemaah sudah masuk ke rakaat kedua, ketiga, keempat, aku tinggal terpinga-pinga. Bagaimana aku mahu masuk solat jemaah? Kerana mak ayah tak pernahpun mengajarku berkenaan “makmun masbuk”. Sehinggalah aku perlu belajar sendiri di sekolah.

    Mak ayah,

    Setelah tamat pelajaran di sekolah menengah, aku berjaya masuk ke universiti tempatan. Aku mula bergaul dengan teman-teman yang datang daripada berlainan latar belakang. Di sini aku sudah tidak di”paksa” untuk solat berjemaah lagi. Semua orang hidup dengan cara tersendiri. Pada awalnya aku masih rajin untuk pergi ke surau kolej kediaman. Tapi, lama kelamaan aku sangat sibuk dengan assignments yang bertimbunan. Solat pun makin aku lambat-lambatkan. Terkadang aku cepat-cepat solat untuk mengejar waktu menghadiri kuliah. Bila menelefon mak ayah, mak ayah tak pernah bertanyakan tentang solatku. Jadi tinggallah aku untuk menentukan cara hidupku sendiri. Solatku tetap tak pernah ku tinggalkan, namun hatiku sedikitpun tak terasa bertaut dengan ibadahku. Aku lakukan hanya sekadar untuk melengkapkan rutin harian.

    Mak ayah,

    Makin lama aku terasa diriku makin kosong. Aku seperti hilang arah tujuan. Aku penat dengan studyku. Aku penat dengan kehidupanku. Aku tiba-tiba bertanya kepada diriku sendiri. Sebenarnya, untuk apa aku hidup di dunia ini? Adakah semata-mata untuk study? Adakah semata-mata untuk mengumpul kekayaan? Adakah semata-mata untuk bekerja? Adakah semata-mata untuk berkahwin, mempunyai anak? Dan selepas tu??

    Mak ayah,

    Pada suatu hari, aku bertanya kepada seorang kakak yang rapat denganku kerana aku bingung tentang apa makna sebuah kehidupan. Dia yang tersenyum mesra terus menyebut bait-bait ayat Al-Quran yang selalu aku baca, tapi tak pernah sedikitpun aku tahu maksudnya,
    “Dan tidak aku ciptakan jin dan manusia melainkan untuk beribadah kepadaKu” (Adz-Zariyat:56)

    “Dan tidaklah Kami ciptakan langit dan bumi serta apa yang berada di antara keduanya kecuali dengan Haq” (Al-Hijr:85)

    “Bukankah Aku telah mengambil perjanjian (perintahkan) kamu wahai anak-anak Adam, supaya kamu jangan menyembah Syaitan? Sesungguhnya ia musuh yang nyata terhadap kamu! Dan (Aku perintahkan): hendaklah kamu menyembahKu; inilah jalan yang lurus“ (Yasin:60-61)

    “Maka apakah kamu mengira bahawa Kami menciptakan kamu main-main (tanpa ada maksud) dan bahawa kamu tidak akan dikembalikan kepada Kami?” (Al-Mu’minun:115)

    Mak ayah,

    Di usiaku yang sudah menginjak 23 tahun, barulah aku tahu apa tujuan aku diciptakan oleh Allah. Kenapa sebelum ini mak dan ayah tak pernahpun memberitahu aku tentang hal ini? Betul, aku diajar solat, diajar mengaji, disuruh puasa, tapi tak sedikitpun aku diterangkan dengan apa maksud yang sebenar-benarnya tentang setiap ibadah yang aku lakukan melainkan hanya mengikut apa yang dibuat mak dan ayah. Perjalanan kehidupanku yang dibiarkan bebas sendirian.

    Mak ayah,

    Aku kan anakmu. Aku kan adalah amanah Allah untukmu. Tapi adakah kalian telah melaksanakan sepenuhnya tanggungjawab yang telah diamanahkan kepadamu. Di mana janjimu pada Allah tika mana Dia menganugerahkan aku pada kalian berdua? Di mana janjimu pada Allah untuk menunjukkan kepadaku jalan mana yang sepatutnya aku ikuti? Jalan yang akan mendekatkan aku dengan Yang Maha Esa. Aku dibiarkan hanyut dalam gelombang kehidupan, ibadah yang diringan-ringankan, pergaulan lelaki dan perempuan yang tiada batasan, pakaianku yang membalut aurat dibiarkan, cukuplah selagi aku masih bertudung. Adakah sehelai tudung cukup untuk mendefinasikan kehidupan sebenar seorang Muslimah?

    Mak ayah,

    Aku tak tahu. Tolong, ajarilah aku apa makna sebenar sebuah kehidupan. Dalam neraca Islam.

    Salam sayang,

    Anakmu.
    “Setiap bayi dilahirkan dalam keadaan fitrah (bertauhid), maka kedua ibu bapanyalah yang menjadikannya Yahudi, Nasrani atau Majusi.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

    Anak adalah anugerah Allah. Yang dilahirkan suci bersih ibarat kain putih. Ibubapalah yang mempunyai tanggungjawab yang besar untuk mencorakkannya.
    Nota yang ditulis di atas adalah sekadar satu rekaan. Tapi jika kita perhatikan secara realitinya, tidak mustahil untuk ada dikalangan anak-anak yang mungkin ingin meluahkan hal yang sama dengan tulisan di atas. Anak-anak yang tertanya-tanya, adakah ibubapa sudah melaksanakan sepenuhnya tanggungjawab yang telah diamanahkan Allah kepada mereka. Tanggungjawab untuk mengajarkan anak-anak tentang ilmu agama yang secukupnya, tentang Islam yang sebenar-benarnya, tentang matlamat kita hidup di dunia.
    Dan jika soalan ini tidak ditanyakan di sini, mungkin bakal dipersoalkan di akhirat nanti.
    Cukupkah sekadar menyuruh solat lima waktu? Cukupkah sekadar mengajar bagaimana membaca Al-Quran? Cukupkah sekadar mengajak puasa bersama-sama? Cukupkah sekadar menghantar anak-anak menghadiri kelas-kelas agama? Tanpa kita sendiri yang menunjukkan tauladan yang sebenarnya kepada anak-anak. Tanpa diberikan penjelasan yang mendalam tentang Islam, tanpa memberikan kefahaman sejelas-jelasnya kepada anak-anak bahawa Islam itu bukan sekadar sebuah agama semata-mata. Sedangkan Islam yang sebenar-benarnya adalah satu cara hidup. Islam is the way of life.

    Saya teringat pertanyaan seorang kakak kepada saya pada awal tahun ini. Persoalannya tentang apakah yang membezakan kita seorang manusia sebagai ibu kepada seorang anak jika hendak dibandingkan dengan seekor buaya yang merupakan ibu kepada anaknya.
    Kelu untuk memberikan jawapan selain daripada perbezaan manusia dan seekor buaya, kakak itu tersenyum sambil berkata bahawa perbezaannya adalah di mana seekor ibu buaya hanya mengajar anaknya cara untuksurvive di dunia. Cara untuk mencari bekalan untuk hidup supaya tidak mati kelaparan dan juga cara bagaimana untuk melarikan diri daripada pemangsa dan pemburu untuk meneruskan kehidupan.
    Berbeza dengan seorang manusia sebagai ibu. Seorang manusia bukan hanya mengajar anaknya bagaimana mencari bekalan untuk meneruskan hidup di dunia, tapi juga bagaimana caranya untuk mencari bekalan yang cukup untuk dibawa ke akhirat sana.
    Ini mungkin hanyalah sekadar sebuah perumpamaan untuk membuatkan kita benar-benar berfikir. Untuk kita imbas kembali perjalanan sebuah kehidupan.
    Bagi yang sudah mempunyai anak, sebanyak mana sudah ilmu agama telah kita ajarkan kepada anak-anak. Adakah benar cara kita membesarkan anak-anak sudah selari dengan apa yang dituntut Islam?
    Bagi yang belum mempunyai anak, sebanyak mana pula persiapan yang ada pada diri sendiri untuk mengajarkan tentang Islam kepada anak-anak yang bakal dilahirkan. Sebanyak mana guidelines yang mampu kita berikan kepada anak-anak untuk menuntun diri mereka dalam misi mencari bekalan secukupnya sebelum pulang ke kediaman yang abadi di akhirat nanti.

    Jangan kita menyamakan diri sendiri dengan ibu buaya, menunjukkan anak-anak jalan untuk mendapatkan bekalan sekadar cukup untuk hidup di dunia saja.

    Benar, jika terdapat kekurangan di mana-mana, kesalahan bukanlah terletak sepenuhnya ke atas ibubapa yang mungkin masih belum menyedari hakikat kehidupan yang sebenar. Namun, bagi kita yang sudah disapa hidayah kesedaran, yang tahu makna sebenar sebuah kehidupan, biarlah kita yang meletakkan diri sebagai peneraju untuk menjadi ibubapa contoh dalam membina generasi harapan seterusnya. Biar si kecil itu tahu apa matlamat hidupnya di dunia. Biar si kecil itu sedar apa agenda yang perlu dia bawa sepanjang hidupnya.
    Jadi, dengan waktu yang masih tersisa, mari kita sama-sama memperbaiki diri sendiri untuk memimpin cahaya mata penyejuk hati. Moga mampu kita tersenyum bangga di kemudian hari sambil berkata, “Itulah anak kami.” Satu kata yang bakal dirindui untuk disebut di syurga nanti.
    Hak seorang anak adalah kamu hendaklah menyedari bahawa dia berasal daripada kamu. Jika dia baik atau jahat, semuanya berkait dengan kamu. Kamu bertanggungjawab untuk membesarkan, mendidik dan membimbingnya ke jalan Allah serta membantunya menjadi anak-anak yang taat. Kamu wajib melakukan sedemikian sehingga jika kamu berbuat baik kepadanya, kamu yakin kamu akan mendapat ganjaran dan jika kamu berbuat tidak baik kepadanya, kamu akan mendapat seksaan…” (Imam As-Sajjad ibn Hussain ibn Ali ibn Abi Talib)


    Continue...