Followers

Wednesday, September 28

Mengapa Sukar Mencintai-Nya?

Posted by Abdullah Imrran As-Sabar on 12:30 PM 0 comments


Mengapa begitu sukar mencintai Allah? Ya, benar. Memang sukar mencintai Allah. Walaupun kita tahu bahawa Dialah yang sewajarnya kita cintai. Budi-Nya, kasih-sayang-Nya, nikmat-Nya terlalu banyak untuk dimungkiri. Segala kebaikan Allah yang dilimpahkan-Nya ke atas kita melebihi kebaikan manusia. Sekalipun manusia itulah yang paling baik dengan kita.
Hatta kasih ibu yang sejati itupun hanya ‘sekelumit’ jika hendak dibandingkan dengan kasih Allah yang melangit. Ya, sekali lagi kita bertanya kepada hati kita… kenapa sukar benar mencintai-Nya? Walaupun fikiran kita mengiyakannya, iaitu lojik dan patut kita mencintai Allah. Tetapi hati kita masih berat, masih sukar merasainya.
Mengapa hati sedegil itu? Untuk mengetahui kenapa, mari kita bandingkan hati kita dengan fizikal kita. Dalam keadaan badan sihat, kita boleh makan dengan berselera sekali. Hadapkan ayam goreng, asam pedas, tomyam atau apa sahaja masakan yang enak-enak, tentu mulut kita dapat menikmatinya dengan lazat.
Tetapi apa kata kalau badan kita tiba-tiba jatuh sakit? Demam selsema menimpa. Tekak kita jadi pahit, selera kita jadi sempit. Ketika itu, hidangkanlah makanan selazat manapun, insya-Allah mulut kita akan menolaknya. Yang manis terasa pahit. Segala-galanya bertukar menjadi hambar, kelat dan meloyakan.
Kenapa jadi begitu? Apakah makanan itu yang berubah rasa atau mulut kita yang berubah selera? Tidak, makanan tetap sedap. Tetapi bila badan kita sakit, selera kita akan pahit. Begitulah hati kita apabila tidak mahu mencintai Allah. Bukan kerana cinta Allah itu tidak agung, tidak hebat, tidak indah tetapi hati kita yang sakit.
Hati yang sakit tidak akan dapat menikmati keindahan cinta Allah seperti badan yang sakit tidak dapat menikmati kelazatan makanan. Jika perbandingan ini dapat diterima, maka kita boleh mengukur tahap ‘kesihatan’ hati kita.
Rupa-rupanya dalam kehidupan ini ramai manusia (termasuk kita) yang ‘sakit’ hati. Bila kita tidak dapat merasai cinta Allah, sebaliknya lebih cinta selain Allah, maka itulah tandanya hati kita sedang menderita kesakitan. Malah ‘sakit’ hati ini lebih buruk akibatnya daripada sakit fizikal.
Jika sakit fizikal akan menyebabkan kita menderita di dunia, sakit hati akibat gagal mencintai Allah akan menyebabkan kita menderita di dunia dan menderita di akhirat. Jika sakit fizikal berakhir dengan kematian, tetapi ‘sakit’ hati akibat lebih parah. Kita akan menderita selama-lamanya di akhirat. 
Mengapa hati kita sakit?
Hingga dengan itu hati tidak bergetar lagi dengan cinta Allah? Bukankah cinta Allah itu fitrah? Ertinya, cinta Allah itu adalah ‘makanan’ atau ‘penawar’ kepada hati manusia. Sebelum menjawabnya izinkan saya membawa satu analogi. Katalah, ada seorang anak yang sejak kecilnya lagi sudah dipisahkan daripada ibunya yang sejati. Oleh kerana ada masalah yang tidak dapat dielakkan, anak itu dipelihara oleh ibu angkat. Masa berlalu bertahun-tahun. Hinggalah anak itu mencapai usia dua puluhan.
Tiba-tiba, si anak mengetahui rahsia yang dia sebenarnya cuma anak angkat sahaja kepada ‘ibunya’ sekarang. Dia pun mencari ibunya yang sejati. Ibu yang telah mengandungkan dan melahirkannya. Maka di hari pertemuan bersejarah itu (masih ingat program Jejak Kasih?), sianak pun bertemu dengan ibu sejatinya ditemani oleh ibu angkatnya.
Saya ingin bertanya, dan anda boleh menjawabnya… pada ketika itu, siapakah yang lebih dikasihi oleh sianak? Ibu sejati yang telah terpisah sekian lama itukah atau ibu angkatnya yang telah memelihara selama ini?
Anda pasti setuju kalau saya katakan, hati sianak akan lebih mengasihi ibu angkat yang telah memeliharanya selama dua puluh tahun berbanding ibu sejati yang baru dikenalinya pada hari pertemuan itu. Walaupun pada lojik dan dari segi rasionalnya, ibu sejati perlu dikasihi berbanding ibu angkat, tetapi dari segi perasaan sianak tidaklah begitu. Sayang bukan paksaan. Sayang bukan pemikiran. Tetapi ia soal rasa. Ia datang dengan sendirinya. Kenapa sayang dan cinta sianak tak mahu bertandang walaupun dia patut merasa begitu?
Kenal Allah Dari Alam Roh
Maka begitulah halnya dengan hati kita. Sebenarnya, sejak di alam roh lagi kita sudah kenal Allah dan mengakui Dialah Tuhan kita. Firman Allah:

“Bukankah Aku ini Tuhanmu? Maka semua (roh manusia) menjawab, ‘Benar (Engkaulah Tuhan kami), kami menjadi saksi.”
Al-A’raf : 172
Di alam roh lagi kita telah mengenal Allah. Bahkan telah mengakuinya sebagai Rob (Tuhan kita). Mengenal Allah ertinya mencintai Allah. Kerana siapa sahaja yang kenal Allah, pasti akan mencintai-Nya. Namun perlu diingat, mengenal dan mengetahui itu berbeza. Mengenal dengan hati, mengetahui dengan akal. Sebenarnya, hati kitalah yang telah mengenal Allah di alam arwah dahulu bukan akal kita. Tegasnya, cinta sejati sejak diri bermula ialah cinta Allah.
Malangnya, ramai manusia dipisahkan daripada cinta sejati itu sebaik sahaja mereka lahir ke dunia. Kita mula dipisahkan daripada cinta Allah seperti seorang anak yang dipisahkan daripada ibu sejatinya. Sejak itu tempat cinta sejati di hati kita telah diambil oleh ‘cinta angkat’. Kita telah terpisah dari Allah. Siapa yang memisahkan kita daripada cinta Allah? Sedih, yang memisahkan manusia daripada cinta Allah kerap-kalinya ialah ibu-bapa mereka sendiri. Ibu-bapa tidak mengenalkannya kepada Allah.
Akibat Benih Cinta Allah Terbiar
Konsep didikan yang bertitik-tolakkan ‘Awaludin makrifatullah’ – awal agama mengenal Allah’ tidak diberikan. Benih cinta Allah yang sudah ada dalam diri terbiar. Tidak dibajai dan diairi. Akibatnya, kita kenal ‘selain Allah’. Maka cinta kita pun beralih arah. Hakikat ini ditegaskan oleh sabda Nabi saw:
“Tiada seorang bayi pun yang lahir melainkan dia dilahirkan di atas fitrah. Lalu kedua orang tuanyalah yang menjadikannya Yahudi, atau Majusi atau Nasrani, seperti haiwan itu melahirkan haiwan yang sama secara utuh. Adakah kamu menemukan adanya kecacatan?”
Riwayat Bukhari
Bermula dari situ perpisahan dengan cinta Allah pun bermula. Makin bertambah usia semakin jauh jarak perpisahan itu. Kekadang oleh corak pendidikan yang diterima. Begitu juga media massa yang didengar dan lihat. Apa lagu yang didengarnya? Apa filem yang ditontonnya? Cinta siapa yang lebih kerap dilihat dan didengarinya? Malang sekali, bukan cinta Allah tetapi cinta selain-Nya.
Puluhan tahun si anak dibuai oleh cinta makhluk seperti seorang anak yang dipelihara oleh ibu angkatnya. Hati, pemikiran, perasaan bahkan jiwa telah diserah seluruh dan sepenuhnya kepada ‘cinta angkat’ itu. ‘Cinta angkat’ itulah yang mendodoikannya sejak dia dalam kandungan ibu, di dalam buaian, di rumah, di sekolah, di dalam masyarakat dan di seluruh persekitarannya. Pancaindera kita sepenuhnya berinteraksi dan berkomunikasi dengan cinta itu sahaja. Dan pada ketika itu manusia yakin sepenuhnya bahawa ‘cinta angkat’ itulah cinta sejati kita.
Mencari Cinta Sejati
Ada orang yang bernasib baik, tiba-tiba arus kesedaran melanda. Cahaya ilmu menerpa dengan tiba-tiba. Lalu tersentaklah dia bahawa cinta itu bukan cinta yang sejati. Ada cinta yang lebih hakiki. Itulah cinta Allah. Dia mencari cinta itu, seperti anak angkat yang mencari ibunya yang sejati. Lalu dia menemuinya.
Menerusi pengajian, melalui pembacaan, menerusi lidah para daie, melalui tarbiah para ulama tahulah dia bahawa Allah-lah cinta yang sejati. Namun… semuanya masih di daerah ilmu, bukan di alam rasa. Dia tahu Allah wajib dicintai, tetapi hatinya tidak merasai. Aduh, malangnya… akal tahu, hati tak mahu!
Apa yang perlu dibuat bila hati telah sakit? Tidak ada lain, kita mesti mengubat dan merawatnya. Samalah seperti fizikal yang sakit, ia perlukan ubat dan rawatan. Oleh kerana fizikal kita berasal dari tanah, maka buatnya pun mesti berasal dari tanah. Feram, Natrium, Magnesiam dan lain-lain unsur semuanya dari tanah. Herba juga demikian.
Ubat sakit fizikal yang berasal dari tanah juga berasal dari tanah. Namun hati adalah soal rohani, ia bukan berasal dari tanah. Jadi ubat dan penawarnya bukan dari tanah. Tetapi ubat bagi hati ialah kembali kepada asalnya, yakni kembali dekat kepada Allah.
Hati yang dekat kepada Allah akan tenang dan sihat semula. Ia telah kembali kepada fitrahnya. Itulah ubat hati. Namun jalan ke situ bukan mudah. Ubat sakit fizikal selalunya pahit. Rawatan sakit fizikal juga perit. Tetapi oleh kerana inginkan badan yang sihat kita rela menelannya. Kita rela berpantang. Menahan daripada makan makanan yang berkolestrol, lemak, manis, masin, berminyak walaupun itu semua kesukaan kita. Kita ikut semua nasihat doktor. Berlari, bersenam dan mengawal stresss… kita ikuti, patuhi walaupun berat kerana inginkan sihat.
Pengubat Hati
Maka begitulah jalan untuk menyihatkan hati. Penawarnya pahit. Ubat jarang yang manis. Namun, semua itu perlu ditempuh jua. Apakah ubat hati?
• Hadiri majlis ilmu iaitu ilmu yg memberi menfaat.
Mula-mula lazimilah menghadiri majlis ilmu. Ilmu adalah cahaya hati. Majlis ilmu adalah ‘taman syurga’ di dunia. Kata ulama, siapa yang tidak menghadiri majlis ilmu selama 40 hari (sesetengahnya mengatakan 7 hari) maka hati seseorang akan keras.
Walaupun berat kaki melangkah, gagahilah juga sepertimana pesakit yang terpaksa menelan ubat yang pahit. Terangi hati yang gelap dengan cahaya ilmu. Dengan ilmu kita dapat mengetahui sifat-sifat Allah yang Maha Sempurna. Nama-Nya yang baik dan mulia.
• Amal ilmu, dirikan solat.

Dari sana, susuli langkah seterusnya. Ilmu imam, amal adalah makmumnya. Mulalah amalkan latihan-latihan asas dan teras untuk merawat hati. Ubat hati ialah zikrullah – ingat Allah. Dan cara mengingati Allah yang paling utama ialah mendirikan solat. Solat juga dikatakan berasal dari ‘silah’ (penghubung) antara hamba dengan Tuhan.
Fahami makna bacaan, hayati erti gerakan dan resapkan rasa-rasa daripada segalanya itu ke dalam hati. Walau susah sungguh, tetapi paksalah diri.
Sedangkan bisa boleh jadi biasa apabila dilazimi, apatah lagi ‘penawar’ tentulah lebih mudah kita biasakan apabila dilazimkan. Ingat solat itu penawar. Walaupun sukar kita merasa kemanisannya di peringkat awal, tetapi kemanisannya pasti datang juga jika kita berterusan mengamalkannya.
Ingat selalu kata-kata, mujahadah itu pahit kerana syurga itu manis. No pain, no gain. Sedangkan merebut cinta makhluk pun susah, apalagi mencari cinta Allah. Tentulah lebih susah. Tidak ada jalan mudah, itulah jalannya… jalan mujahadah.
• Berpantang
Seperti sakit fizikal yang perlu pada pantang larangnya, begitu jugalah ‘sakit hati’ ada juga pantang larangnya. Makan ubat tidak boleh diiringi makan ‘racun’. Apalah ertinya kalau kita rajin makan ubat penyakit darah tinggi, jika kita terus makan daging, garam dan lemak secara berlebihan?
Atau pesakit kencing manis yang rajin menyuntik insulin tetapi rajin juga minum teh tarik yang manisnya keterlaluan? Penyakit tidak akan sembuh, jika melanggar pantang. Bahkan, sesetengah pengamal perubatan menegaskan berpantang lebih baik daripada berubat.
Begitulah halnya dengan usaha penyembuhan ‘sakit hati’, ada pantang larang juga. Perlu ‘berpantang’ daripada perkara-perkara yang boleh menyuburkan nafsu. Misalnya, melihat, mendengar atau terlibat secara langsung dengan perkara-perkara yang diharamkan seperti pergaulan bebas, program hiburan yang merangsang nafsu, filem-filem lucah, dan lain-lain suasana yang boleh menyuburkan hawa nafsu. Sebaik-baiknya carilah kawan yang seiya sekata. Bentuk kumpulan kecil yang mempunyai satu fikiran, satu tujuan dan satu rasa – yakni sama-sama ingin mencari cinta Allah.
• Cari perkumpulan yang baik.
Untuk buat baik, perlu ada kumpulan. Untuk buat jahat, perlu ada ‘geng’. Bila ada perkumpulan (dulu dikampus sering dinamakan study group atau usrah), maka tentu ada program. Program yang baik boleh dibentuk sebagai alternatif kepada program yang negatif. Membaca dan mengkaji buku-buku agama, meningkatkan ilmu fardhu Ain, mendengar kuliah tafsir, mendengar nasyid-nasyid atau lagu-lagu yang baik, program riadah, sukan dan rehlah yang Islamik adalah program-program soleh yang boleh diatur oleh perkumpulan itu.
Ini adalah penebat kepada idea-idea nakal dan jahat yang boleh menggoda kita. Kita ada kawan, ada aktiviti dan akhirnya terbentuklah suasana dan persekitaran yang soleh. Masa lapang kita akan terisi. Ingat, musuh orang muda adalah ‘masa lapang’. Masa lapang ini perlu diisi dengan kesibukan belajar dan memperbaiki diri. Dengan adanya program-program ini pantang larang dalam usaha menyembuhkan hati yang sakit dapat dijaga. Ada kawan mengingatkan. Ada program yang menyibukkan. Ada suasana yang mencorakkan.
Inilah sebahagian langkah untuk mengubat ‘sakit hati’ di kalangan para orang muda masakini. Sebelum berpisah renungilah kata Imam Ghazali rhm:

“Pertama telah kupandang makhluk yang banyak ini. Maka aku saksikanlah bahawa, tiap-tiap mereka mempunyai kekasih dan kecintaan tempat hatinya tertambat. Sebahagian daripada kekasih itu hanya mendampingi sampai ke sakit yang membawa maut dan sebahagian lagi hanya sampai ke tepi liang kubur.
Setelah itu kesemuanya pulang dan meninggalkan terbaring seorang diri. Tak seorang jua pun yang turut masuk ke kubur dan menghiburnya di dalamnya. Yang demikian tak kudapati selain amal yang soleh. Sebab itu maka kuambil ia menjadi kekasihku, supaya kelak ia menjadi pelita di dalam kuburku, menghiburkan dan tidak meninggalkan aku seorang diri.”
Oleh itu, takutlah kepada kemurkaan Allah. Carilah keredhaan Allah ketika di dunia lagi. Di akhirat nanti, bukan tempat untuk berbuat beramal. Alam akhirat ialah tempat kita diperlihatkan kebaikan mahupun kejahatan walau sebesar zarah pun.
Ya Allah, bantulah kami untuk ingat pada Mu, syukur pada Mu dan mengelokkan ibadah kami kepada MU! Bantulah mujahadah kami ya Allah…

Continue...


[ Cepen ] Berjenaka Dalam Dakwah.

Posted by Abdullah Imrran As-Sabar on 12:56 AM 0 comments


Kalau mencari perbezaan
Yang jelas di mata
Adalah kelainan dan berlawanan
Ketaranya bertentangan.

Anggaplah suatu ketidaksaaman itu
Rahmat yang menjadikan kehidupan
Lebih berseri dan bermaya
Merangsang produktiviti untuk diri dan agama
Mencerna ukhwah yang meriah
Diskusi dan muzakarah yang indah
Sebagai medan penyelesaian masalah

Tidak perlu saling menonjolkan diri
Aku sahajalah yang cantik!
Aku sahajalah yang pandai!
Aku sahajalah yang betul!
Semuanya adalah aku!

Hak dia?
Hak mereka?
Di mana di campakkan?
Di tong sampah?
Di sampahkan alasan lalu di bungkus.

Marilah melihat persamaan
Di sebalik perbezaan
Marilah kita selak perbezaan
Apa yang ada dalam perbezaan membawa makna
Bahawa “ setiap muslim itu bersaudara”
Bertuhankan Tuhan yang sama
Berkiblatkan arah yang sama
Bernabikan Nabi yang sama.

Cuma yang membezakan diri kita adalah
Yang menjadikan diri kita ini mulia atau hina adalah
Adalah keimanan dan ketaqwaan daripada-Nya

Aku duduk bersimpuh di atas satu pangkin di bawah pohon rembia. Pohon yang rendang memang menjadi tempat aku beristirehat sekiranya pulang ke rumah Tok Ayah. Lama juga aku berkenalan dengan Tok Ayah. Aku berkira-kira dalam hati. Dari aku kecil. Sampai kini umur aku menginjakkan ke usia belasan tahun. Banyak yang Tok Ayah ajar dan didik pada diri aku.

Dari aku tidak kenal apa itu dunia, apa itu kehidupan. Apa itu belajar dengan alam, kini semuanya aku hampir memahami. Dari jauh kelihatan sesusuk tubuh. Berkerudung biru langit. Aku sudah dapat mengagak dari jauh siapa gerangan punya badan. Cucu kepada Tok Ayah. Seusia dengan diri aku. mungkin, aku sendiri tidak pasti.

“ Assalamualaikum. Jauh Saad termenung? Teringat makwe ke? Lama dah sampai kat rumah tok?”

“ Wa’alaikumusalam. Owh, Syimah. Mana ada termenung. Ni ha ambil angin. Nikan tempat Ad dengan tok. Ad tunggu tok ni. mana tah tok. Emm, dah dua hari Ad sampai. Biasalahkan cuti sekolah. Ad ni bukan ada kampung nak balik.” aku membuat muka sedih. Mahu minta simpati.

“ Ha, bila Syimah sampai? Ada nampak Tok? Tadi ada.”

“ Syimah baru je sampai tadi kat rumah ayah. Tok tadi ada kat depan. Nanti Syimah panggilkan tok. Syimah masuk dulu.”

Cantik. Memang cantik cucu Tok Ayah. Sopan dan ayu. Tapi, aku tidak hanyut dengan cantik yang hanya sementara. Tok Ayah berjalan ke arah aku dengan cucunya Nazatul Hasyimah.

“ Ha, sampai pun tok. Ad fikir tok tak nak duduk sini petang-petang. Semalam tok cakap ada benda nak cakap kat Ad, apa dia tok?”

“ Syimah, tuangkan air untuk Ad ni. nantilah, tok kan baru sampai. Ha, Syimah pun duduk sini sekali. Dengar apa yang selalu Tok Ayah cakap. Sebenarnya tok nak tanya kat Ad semalam. Tapi dah penat bercerita. Ni tok nak tanya, Ad sekarang ada belajar bahasa arabkan?” tanya Tok Ayah sambil menghirup air kopi buatan cucu kesayangan.

“ ada, tapi bukan bahasa arab berat tok, cuma bahasa arab komunikasi je.”

“ tak pelah, asalkan belajar. Belajar betul-betul. Bukan senang nak dapat masuk ke rancangan khas agama tau. Pelajar yang terpilih je boleh dapat.”

“ Baik tok, tapi sebenarnya Tok Ayah bukan nak tanya nikan? Ada benda lain yang Tok Ayah nak tanya.” Aku meneka reaksi Tok Ayah. Riak wajahnya nampak sedikit terkejut.

“ Wah, dah pandai menilik sekarang ni. siapa ajar?”

“ Tok lah ajar. Hehe.” Aku tersenyum nipis.

“ Tok sebenarnya nak tanya kat Ad, satu soalan yang menarik. Tok nak ajak Ad, berfikir.”

Aku makin tidak sabar. Selalu aku di uji dengan kerenah Tok Ayah yang sebegini. “ Apa dia Tok?”

“ soalannya macam ni, tok nak tanya Ad, yang belajar agama. Apakah ada kebarankalian semua yang kita lakukan ini akan berhasil? Akan tertunai? Macam Ad misalnya. Saad belajar agama. Tak mungkin Ad nanti akan jadi seorang jurutera?”

Aku menganguk tanda setuju.

“ apakah semua yang berada di university akan berjaya mendapat segulung ijazah? Dan membawa pulang untuk keluarga di rumah? Dan kalau lulus, adakah mereka pasti mereka akan dapat peluang pekerjaan?”

Aku menggelengkan kepala.

“ apakah yang telah berjaya menamatkan ijazah akan pasti mereka akan berkahwin?” Tok Ayah menambah soalan.

Aku menidakkan dengan menggelengkan kepala.

“ Apakah mereka yang sudah berkahwin akan berhasil mendapat seorang dua anak?”

Aku menggeleng lagi.

“ apakah semua yang beranak sudah pasti akan sempat melihat anak mereka membesar?”

Aku penat menggelengkan kepala. “ kenapa tok tanya?”

“ sabarlah Ad. Kalau Ad, nak tahu. Semua yang kita rancang akan berlaku. Mungkin tidak. Hanya satu sahaja yang pasti terjadi. Kita langsung tidak pedulikannya bila ia akan datang.”

“ Apa dia tok?”

“ kalau tok panggil Ad dengan gelaran wahai bakal jenazah?”

Aku terdiam. Memikirkan. Betul juga apa yang Tok Ayah cakapkan. Ia memberikan satu pukulan maut kepada diriku.

“ Boleh tok, sebab kita tidak mungkin akan mengubah sesuatukan?”

“ Betul Ad, jadi buat apa kita nak panggil dengan gelarang bakal graduan? Bakal Datuk? Tan Sri. Hari itu tok ada buat usrah di surau. Mereka ketawa. Tetapi ad tidak.”

“ Tapi tok ada lagi kisah yang besar nak cerita pada Ad.”

“ Apa dia tok?”

“ Berdakwah sambil berjenaka.”

Lawak dan ceramah

“ saya tidak suka ustaz itu. Dia selalu buat lawak. Sunnah ke lawak itu?” tegas seorang anak muda.

Adakah melawak itu sunnah?

Jika melawak itu melawak yang tidak senonoh, berlebihan tawanya, penuh dengan penghinaan atau berakhir tanpa manfaat maka jelas ia jauh sekali dari ajaran Islam.

Sabda Rasulullah :

“ Janganlah kamu membanyakkan ketawa. Sesungguhnya banyak ketawa akan membuatkan hati kamu mati.” (Riwayat Ahmad dan Ibn Majah)

Banyak ketawa, banyak bermain, banyak bercakap, banyak menangis atau apa sahaja yang keterlaluan pasti akan menjurus kepada kemurkaan Allah. Banyak itu yang perlu di pelejari bagaimana dengan kesesuainnya. Bukan dengan meninggalkan seluruh perbuatan yang harus.

Demikian jugalah dengan banyaknya, melawak, ketawa dan berjenaka.
Abu Hurairah menceritakan dalam satu kisah, bagaimana para sahabat kaget dengan gurauan Rasulullah. Lalu mereka bertanya. “ Ya Rasulullah. Sesungguhnya kamu bergurau denda dengan kami?”

Baginda menjawab:

“ Ya aku juga bergurau tetapi aku tidak berkata melainkan yang benar sahaja” (Riwayat At-Tarmizi dan Ahmad)

Bergurau jenakan adalah seni dalam kehiduan manusia. Bergurau ada jiwa. Sama dengan diri kita. Ada jiwa.

Kebolehan manusia untuk bergelak ketawa adalah satu fitrah dirinya yang memerlukan makanan. Apabila manusia ketawa seluruh jiwanya akan menjadi positif dan ia menjadikan manusia itu senang lagi di senangi.

Tidak menghairankan apabila lawak jenaka, kelucuan dan gurau senda telah wujud seiring dengan peredaran zaman. Termasuk di lingkungan kehidupan di zaman era Nubuwah bersama dengan kehidupan Nabi Muhammad s.a.w

“ jadi macam mana tok? Macam menarik je.” Aku mencelah di sebalik kata-kata Tok Ayah.

Jenaka Di Era Nubuwah

“ wahai utusan Allah, doakanlah buatku agar diriku masuk ke syurga.” Kata seorang wanita tua kepada Rasulullah.

“ wahai ibu fulan bin fulan, orang tua tidak akan masuk ke dalam syurga.”

Wanita tua itu terkejut dengan jawapan Rasulullah lalu menangis dan meninggalkan majlis.

Baginda memberitahu kepada para sahabat .” beritahulah kepadanya bahawa beliau tidak akan masuk ke syurga sebagai orang tua, kerana Allah berfirman: “ sesungguhnya Kami telah menjadikan perempuan-perempuan itu istimewa. Yang Kami jadikan mereka gadis dara semuanya.” ( Al-Waqiah : 35-36)

Kisah ini di riwayatkan oleh Tarmidzi dengan martabat Hasan.

Begitulah watak baginda. Baginda bergurau dengan mekanisme kata-kata ironi, sarcarsm dan permainan perkataan. Baginda menjadikan perbualan, pengajaran dan kehidupan hariannya bersama sahabat.

Kerana itu baginda boleh mengajak isterinya Aishah r.ha berlumba lari.

Islam Itu Indah

“ Tapikan tok, ada satu masa tu. Ad dengan kawan-kawan tengah usrah. Dia buat lawak, tapi naqib Ad marah. Dia cakap macam ni, tak baik gelak-gelak. Tak thiqah. Yang tu macam mana tok? Lepas tu baru semuanya senyap.” aku mengajukan soalan kepada si tua yang banyak ilmu ini.

“ berhati keras, bermasam muka, tidak bergurau, tidak faham gurauan dan miskin senyuman apatah lagi ketawa adalah satu watak yang jauh dengan sifat keperibadian Rasulullah.”

“ Bergurau senda dan ketawa yang berlebihan itu yang tidak kena dengan masa dan suasana itulah yang di cela oleh Rasulullah. Bergurau sendalah kita dengan isteri, suami dan anak-anak. Bergurau sendalah dengan mad’u di dalam dakwah. Bergurau sendalah dalam kehidupan seharian.”

Bersederhanalah!

Kerna dengan bergurau senda ia akan menyegarkan fikiran, merangsang perhatian dan menyemai kasih sayang yang berpanjangan.
Indahnya Islam kerana semuanya tepat pada sebuah kesederhanaan.
Continue...


Tuesday, September 27

MIni Perkongsian : Esok Masih Ada Untuk Kita

Posted by Abdullah Imrran As-Sabar on 5:57 PM 0 comments




Bukan sedikit cabaran yang mendatang, dari kanan, kiri, atas, bawah semua ada. Melintang-lintang cabaran yang kita kena hadapi. Banyak cabaran yang saya dapat akhir-akhir ini.

Semuanya boleh membuatkan diri saya membunuh keyakinan dalam diri saya.
Saya merenung di anjung rumah. Merenung indahnya malam yang Allah ciptakan untuk diri kita. Siapakah saya? Saya hamba Allah yang di ciptakan untuk beribadah dan terus menunaikan kewajipan dari Allah. Untuk hamba-Nya yang merasakan mereka beriman.

Merenung untuk mencari sebuah jalan yang Allah redhai. Di mana? Saya ingin mencari. Dengan mengharapkan sepenuh bantuan dan rahmat dari Allah.
Tapi bila saya teringat kata-kata arwah Tok Ayah.

“ Saad, kau jangan senang-senang nak nangis macam ni. Lembik dah Tok tengok kau. Cuba kau tengok cacing dalam tanah, ada tak dia berputus asa? Duduk dalam tanah. Untung cacing hidup tidak di patuk ayam, rugi cacing menjadi makanan ikan oleh si pemancing.”

“ pelik je peribahasa Tok Ayah tu.”

“ Memang ada pelik sikit ad, Cuma. Tok nak Ad berfikir dengan rasional, walaupun dia tahu, yang dia akan di akhiri dengan kematian, cacing tetap berusaha nak menjadi yang terbaik, dengan memberi ayam makanan, pemancing umpan.”

Sekarang baru saya terfikir. Betul kata Tok Ayah. Setiap kehidupan memerlukan pengorbanan. Dan akan menzahirkan satu kecerian untuk diri dan orang lain.

Untuk harga sebuah syurga. Diri ini perlu berjalan walau terpaksa merangkak merentas bara api.
Continue...


[ Nukilan Back To Life ] Surat Kepada Bakal Zaujahku

Posted by Abdullah Imrran As-Sabar on 1:03 AM 1 comments




Alhamdulillah, kali ini saya nak membawa semua membaca coretan yang tidak seberapa di gemari. Saya akui, sejak kebelakangan ini coretan saya semua berbaur dengan emosi. Berbaur dengan perasaan. Kali ini saya ingin mencoretkan sedikit perasaan saya untuk seorang insan yang akan bergelar zaujah atau isteri. Kenapa? Sebab semua orang akan menamatkan zaman “bujang”. Cepat atau lambat, Dia yang tentukan. Siapa hendak jadi zaujah saya? Silalah baca. Yang lelaki, baca pun boleh, berikanlah coretan ini untuk bakal zaujahmu.

Bakal isteriku, cinta bukan melemahkan hati, bukan membawa putus asa, bukan menimbulkan tangis sali sedan. Tetapi cinta menghidupkan penghargaan, menguatkan hati dalam perjuangan, menempuh onak dan duri penghidupan,".
Imam Abu Hassan Asy-Syadzili berkata:
"Seseorang yang senang mendengar kisahnya para kekasih dia itu kekasih".
Cinta itu indah,hanya kekasih yang mengenal kekasihnya kerana cinta itu buta. Apabila wujud cinta, maka jiwa pun menghadap pada yang dicintai.
Tuhan, kerja-Mu penuh rahsia. Dalam pahit yang kami depani, Kau limpahkan manis di hujungnya menanti. Dalam sukar mendepan mehnah, Kau ada menghampar mudah, kami hamba lemah mentadbir, sedang Kau Maha Gagah mentaqdir. Jadikanlah kami selalu rendah hati di sisi tingginya Kekuasaan-Mu, namun tak putus asa berusaha mencapai yang terbaik kerana-Mu.

Allah menguji seseorang bukan kerana Allah benci kepada kita tetapi percayalah yang Allah sangat kasih kepada kita. Cuma kita sebagai hamba-Nya tidak pernah hendak bersabar dalam menghadapi ujian-Nya. Pasti Allah telah aturkan yang terbaik buat kita kerana setiap yang berlaku ada hikmahnya.

Alihkan pandangan matamu ke arah LAUT, airnya cantik membiru dan penuh dengan ketenangan. Tetapi hanya Allah sahaja yang mengetahui rahsia di dalamnya. Begitu juga dengan kehidupan manusia, riang dan ketawa tetapi hanya Allah yang mengetahui rahsia kehidupannya. Jika rasa kecewa, alihkan pandanganmu ke arah SUNGAI, airnya tetap mengalir biarpun berjuta batu yang menghalangnya. Dan jika rasa sedih,alihkan pandanganmu ke arah LANGIT, sedarlah dan sentiasa ingatlah bahawa Allah sentiasa bersamamu.

Jadi seharusnya apa yang perlu kita lakukan? berdoalah kepada Allah, Allah lah tempat kembali segala masalah yang sering membelenggu diri kita. Jangan malu untuk merayu-rayu, meminta-minta, memohon-mohon kepada Allah swt.Selalu diingatkan yang Allah tidak pernah jemu mendengar rintihan hambaNya, Allah itu Maha Mendengar.

Surat untuk dirimu duhai bakal zaujah,
Aku akui,
Aku terlalu memilih dalam bab pemilihan isteri,
Tapi,
Aku memilih atas dasar iman,
Atas dasar yang di namakan seorang hamba,

Kita hendak bersama-sama membina mahligai yang indah,
Kita impikan bersama menuju ke arah husnul khatimah,
Yang membawa kepada kebaikan,
Dalam mencari satu cinta dan cahaya,
Aku harapkan sinaran
Ilahi punya sinaran,
Sinaran di atas satu sandaran.

Aku sedar,
Aku perlu menjaga hati,
Aku perlu menjaga dua hati,
Dua hati yang Allah berikan untuk hamba-Nya,
Dua hati yang bila di satukan akan menjadi tiga bahagian,
Aku perlu menjaga ke tiga-tiga bahagian itu,
Satu untuk aku suamimu,
Satu untuk dirimu zaujahku,
Satu lagi untuk Allah pemberi cinta di hati

Duhai bakal zaujahku,

Aku bukan seperti Saidina Ali r.a yang mempunyai akhlak yang cukup indah,
Yang boleh menawan hati baginda Rasul,
Yang menjadi suami kepada Fatimah Az-Zahra,
Yang menjadi bapa kepada keturunan baginda yang mulia.

Aku juga bukan seperti Luqman Al-Hakim,
Yang mampu memberi didikan pada anak-anaknya,
Sehinggakan namanya tercoret dalam salah satu lembaran cinta kita,
114 lembaran cinta ada tercoret satu nama,
Surah Luqman.

Aku juga bukan seperti Sultan Iskandar Zulkarnain yang agung yang menawan dua bahagian,
Yang menyatukan dua lembayung di bawah satu pemerintahan,
Yang menyatukan dua daerah hati timur dan barat,
Ke dalam satu daerah cinta,
Yang di kisahkan oleh pemikir dan ilmuwan Islam,
Yang di kaitkan dengan pemerintahan zaman lama,

Aku juga bukan seperti Ibrahim yang mencari cahaya,
Bila di lihat bulan, bila di lihat bintang, di lihat pula kepada mentari,
Ibrahim menemui satu kisah,
Menemui satu hikmah yang memberi Ibrahim satu cinta,
Kisah cinta Ibrahim ada di dalam 114 lembaran surat cinta Dia.

Tapi aku hanya insan kerdil,
Yang baru bertatih untuk menapak di dunia persekolahan yang cukup luas,
Aku hanya seorang hamba yang hanya mampu bersandarkan cintaku pada-Nya,
Bukan aku tidak memerlukan seorang wanita di sisi,
Bukan aku tidak memerlukan seorang penyeri di hati,
Bukan aku tidak memerlukan semua itu.
Aku ingin menjadi seperti mereka,

Aku perlukan semua itu,
Tapi aku tidak terkata,
Mulut terkunci,
Kelu,
Lidah tidak mengalunkan kata,
Aku tidak mahu mengungkapkan aku cinta,
Aku tidak mahu mengungkapkan aku melamar mu,
Setiap yang kita rancang hanya dalam pengetahuan Dia yang Maha Agung.

Tapi buat dirimu duhai muslimah,
Andainya di kau bersabar,
Andainya di kau redha dengan ketentuan-Nya,
Andainya di kau memahami pemikiran aku,
Aku rasa kita tidak akan lari dari mengejar cinta.

Dulu pernah aku nyatakan pada dirimu,
Biarlah kita membina perkenalan ini atas dasar iman,
Atas dasar taqwa,
Supaya kita di jauhkan dari perasaan hati,

Tapi kini,
Kita dah jauh dari landasan,
Aku mahu kita kembali kepada Ilahi.
Pemberi cinta sejati.

Kenapa aku sering katakan,
Istiharakh itu penting,
Istiharakh itu perlu,

Tapi atas dasar apa?
Atas dasar satu rasa,
Rasa cinta dan tawajuh hanya pada Dia.
Kenapa istiharakh?
Istiharakh dalam memburu satu cinta,
Bukan istiharkah siapakah suamimu!
Tetapi istiharakh siapakah yang bakal membawa kita kepada satu daerah cinta,
Daerah cinta yang lagi manis,
Daerah cinta yang lagi Allah redha,

Duhai dirimu,
Aku terkelu masa kau mengungkapkan,
Nak walimah tahun depan,
Kaget,

Bermacam persoalan bermain di minda,
Tunang atau walimah?
Walimah atau tunang?
Di mana pendirian mu duhai mujahidah?
Di mana asas imanmu duhai mujahidah?
Di mana di kau campakkan rasa ikhwahmu?
Di mana dirimu tatkala diri mu menyatakan tentang cinta?
Aku mengajak diri ku merenung kembali juga
Mungkin aku juga ada khilaf
Tanpa aku sedar.
-Terasing sendiri melihat denai-denai kehidupan-
-Abdullah Imran-
22 September 2011
24 Syawal
- Nottingham City, London-
6.12 p.m

 Seorang Muslimah sejati akan merasa cukup bahagia tanpa kekasih tidak halal di sisinya, kerana yakinnya dia pada janji Allah, serta telah diserahkan hatinya pada Allah untuk diuruskan, kerana ia percaya hanya Allah sahaja sebesar-besar pengharapan yang mampu membawa dirinya kepada insan yang dicintainya itu. Begitu juga,seorang lelaki yang ingin menjadi Muslim sejati takkan mengalah dan takkan berputus asa dalam hidup hanya kerana cinta seorang perempuan. Kata seorang wanita,

 "Aku tidak menafikan manusia itu memerlukan cinta, sebab cinta itu kurniaan yang nan indah oleh Allah. Tapi, jangan rosakkan cinta itu dengan kelalaian hatimu dalam mempertimbangkan antara yang abadi dan bersifat sementara. Cinta manusia hanya sementara, jadikanlah ia penyuluh untuk dirimu meraih syurga Allah.Takkan kau temui cinta hakiki, selagi kau tidak membuka mata hatimu untuk mencari cinta abadi yang telah wujud dalam dirimu sedari azali.

Wanita yang cantik ialah yang menjaga maruah dan dirinya dari tercemar dek debu dosa dan aurat yang terdedah ke sana ke mari,banyak dosa yang kita akan tanggung setiap kali lelaki yang memandang kita tanpa kita menutupkan aurat. Kata Sayyiduna Aisyah RadhiyaLlahu anha, "Sebaik-baik wanita adalah yang tidak memandang dan tidak dipandang". Jangan kau berasa bangga dengan kecantikanmu sehingga kau dikejar jutaan lelaki.  Itu bukan kemuliaan bagimu. Jika kau berasa bangga, kau menyamakan dirimu dengan pepasir di pantai,yang boleh dipijak dan dimiliki sesiapa sahaja. Muliakanlah dirimu dengan taqwa, setanding mutiara Zabarjad, yang hanya mampu dimiliki penghuni syurga. 

Lelaki, Murah pada matanya, apabila dia memandang wanita yang tidak halal semahunya.

Murah pada tangannya,apabila dia memegang wanita yang tidak halal sebebasnya.
Murah pada hatinya,apabila dia membayangkan wanita yang tidak halal semasa tidurnya.

Oleh itu, mahalkanlah dirimu duhai wanita, kerana dirimu sangat berharga.
Dari telinga jatuh ke hati,itu wanita,mudah terpesona dengan apa yang didengarinya.Akibatnya, sering tertipu antara pujian hakiki dan tipu helah perangkap. 

Dari mata jatuh ke hati,itu lelaki,mudah terpesona dengan apa yang dilihatnya, hingga kerap terkeliru antara indah hakiki & palsu. Justeru, wanita perlu berhati-hati dengan ucapan indah yang didengarinya dan lelaki perlu menjaga pandangannya.

"Perlakukan orang yang engkau sayangi sebagaimana Allah menyayangimu selama ini"

[Ustadz Raden Arfan Rifqiawan Al-Syadzili Al-Azhmatkhan Al-Husaini]

'Biarkan orang yang engkau cintai dengan hidupnya,jangan mengganggunya...kerana engkau tak semestinya memiliki orang yang engkau cintai kecuali jika takdirNya telah menetapkan bahawa engkau ialah miliknya. Biarkan dia dengan pilihannya...kerana jika dia tercipta untukmu, walau apa halangan sekalipun ia tetap untukmu. Tetapi jika dia bukan untukmu, walau apa sekalipun ia tetap bukan untukmu..."


Tuhan Izinkan Aku Mencintai
Tuhan,
Izinkan aku memandang cinta,
Walau hanya dari kejauhan,
Izinkan aku dekati cinta
Walau hanya dalam kebisuan

Tuhan,
Izinkan aku membisik rindu
Biar hanya berkumandang di sudut hati
Izinkan aku menitip kasih
Biar hanya berbekas di dada malam

Tuhan
Izinkan aku menyentuh cinta
Lewat lafaz zikrullah
Seiring dengan degupan jantung ini
Seiring dengan denyutan nadi ini
Seiring dengan setiap hembusan nafas ini

Tuhan,
Biarlah cinta tak pernah lagi berbalas
Biarlah rindu ini mengundang sejuta pilu
Tapi izinkan aku menyubur rasa cinta
Dengan detak lafaz zikrullah
Kerana cinta ka uterus mekar mewangi
Seiring dengan seharum asma-Mu Ya Ilahi.
Continue...