Followers

Sunday, April 28

Cerpen : Cinta Aku Sama

Posted by Abdullah Imrran As-Sabar on 11:45 PM 1 comments



Cuaca yang sejuk mencengkam ubun-ubun rambut bagai di tarik-tarik dari akar rambut.  Aku nyaris tidak kuat dengan keadaan sel yang sangat menyiksa.. Aku memasuki hari-hari yang sangat berat. 
Bukan mudah untuk di lembutkan hati yang keras, mungkin lebih keras dari batu. Entah ilmu apa yang di pakai, semua cair begitu sahaja. Cinta sampai mati? Cinta hingga akhir hayat? Semuanya hanya madah berhelah.
“Kerana cinta, demi cinta, ku cinta dia, lautan berapi sanggup ku renangi, gunung berapi pun sanggup di redahi. Tambahan peribahasa baru, sungai yang penuh buaya akan ku berenang demi membuktikan cinta dan kasih pada mu duhai sayang.”

Bukan dulu aku tidak pernah mengikuti mana-mana program yang menghubungkan antara Sang Pencipta dan Yang Di ciptakan, tapi hati dan terlampau ikut nafsu, membuatkan hati terketuk dengan cinta lain.

Aku duduk bersandar di kerusi malas. Sambil memikirkan sesuatu. Benar aku cinta dia. Benar aku rindu dia. Tapi, rindu dan cintaku hanya untuk yang haq. Rindu dan cintaku hanya untuk Allah dan Rasul.

Hentian Pertama: Yang Menyusur Jalan Cinta Itu

“Abang Ad” Suara Aiman dan kuakan pintu rumah memecah gegendang telingaku. Aku menoleh. Dia memberi salam. Lantas aku menyahut.

“ Wah, Man. Orang beri salam dulu baru panggil nama. Ni tak, panggil nama dulu baru bagi salam. Cara baru ke?” Aiman hanya tersengih macam kerang busuk.

“ Ada apa pagi-pagi jumpa abang? Macam ada hal yang mustahak je? Selalu petang-petang baru nak jumpa.” Aku buat-buat nada merajuk dengan Aiman. Aiman adalah salah seorang anggota jemaah usrah yang aku kelolakan. Dia dari seorang budak nakal, menjadi seorang syabab yang berkualiti.
“ Erm.. Man sebenarnya datang jumpa abang ada hajat..”

“ Lah, ada hajat buat apa nak jumpa abang? Pergi tandas tu buang hajat.” Aku saja berseloroh buat tidak memahami.

“Abang, main-main pulak. Aiman nak tanya tentang chenta ni. Aiman sekarang ada terlibat akan perkara ni. Kadang-kadang Aiman rasa macam Aiman tak seimbang bila memikirkan perkara ini. Apa pendapat abang tentang chenta? Abang pernah lalui rasa chenta tak? Sebab abangkan penulis dan ada kipas susah mati sendiri, follower kat facebook pun ramai. Takkan tak boleh bagi nasihat sedikit kat Man?” Bertalu-talu soalan yang menerjah ke gegendang telinga. Pagi-pagi sudah di terjah dengan soalan mengenai cinta.
“ Bohonglah Aiman kalau abang cakap, abang tidak pernah jatuh chenta. Bagi abang, biarlah jatuh chenta itu hanya sekali. Bukan dua kali bukan tiga kali. Sebab apa? Jatuh cinta itu sakit tau.”
“Kenapa pulak sakit abang? Bukankah jatuh chenta itu bahagia?” Aiman semakin rapat dengan kerusi malas yang sedang aku duduk. Makin menghampiri dan mungkin makin rancak perbincangan mengenai chenta.
“ Sebab apa abang cakap jatuh chenta itu sakit? Sebab dah namanya jatuh. Mesti ada rasa sakit. Siapa yang jatuh tak sakit? Aiman kalau jatuh ada rasa sakit tak?” Aku ketawa kecil melihat Aiman menarik muka.
“ Iya abang faham soalan Aiman. Dan abang tidak setuju dengan perkataan Aiman, jatuh chenta itu membawa kepada bahagia. Ya. Sesetengah orang mungkin mengatakan jatuh chenta itu boleh membawa kebahagiaan. Sesetangah orang lagi tidak. Mereka akan tersungkur di tengah jalan yang panjang. Inilah syurga dunia aku. inilah kebahagiaan yang aku impikan. Kenapa selama ini aku tidak jumpa dan tidak jatuh chenta?” Aiman mencebik ke arah ku.
“ Tapi abang, Aiman rasa bahagia dengan rasa ni. abang nak tau kenapa? Sebab bila Aiman sedih Aiman cerita kat diakan, Aiman rasa lapang. Aiman tak da rasa sedih lagi. Semuanya hilang.” Aiman mengeluarkan hujah dia yang sedang hangat berchenta. Ya. Macam aku dulu. Aku yang sedang hangat bercinta semasa di bangku persekolahan. Aku lagi awal berjumpa dengan perkara yang di beri nama Inchik Chenta. Tapi perkara ini aku harus perbetulkan kembali agar Aiman tidak hanyut dan tidak menjadi macam aku sekarang. Sakit yang aku rasa berpanjangan.
“ Aiman, abang tak larang Aiman berchenta. Abang pun tidak menggalakkan Aiman berchenta. Tapi bagi abang biarlah Aiman letakkan rasa chenta itu bukan seratus sepuluh peratus pada dia. Sebab kalau Aiman letakkan rasa chenta itu seratus sepuluh peratus pada dia, bila Aiman di tinggalkan, Aiman akan rasa satu kesakitan yang mendalam dalam diri Aiman.. Itu yang abang tak nak. Abang dah kena sekali, abang tak nak orang yang abang kenal dan abang didik ini terkena sekali macam yang abang kena. Apa yang abang rasa biar abang sahaja yang rasa.”
Aku ingin mengupas isu tentang bahagia itu bukan sahaja berasal dari inchik chenta, tetapi rasa bahagia itu juga berasal dari rasa memberi. Ah, apakah Aiman akan mengerti? Rasa chenta itu akan menyakitkan bila tidak tiba pada tepat masanya?
“ Aiman, jom ikut abang pergi Nusajaya? Abang nak riadah sebenarnya ni. Sambil tu boleh abang cerita kat Aiman. Apa itu yang melahirkan bahagia.”

“ Aiman tak bawa kasut sukan. Boleh pakai abang punya?”

“ Man. Ambillah kasut ni, abang bagi kat Aiman, hadiah.” Aiman menoleh ke arah aku. Aku menghulurkan kasut sukan Nike yang paling aku sayang dan aku beli semasa menuntut di Politeknik Merlimau Melaka. Perkara yang aku sayang aku berikan pada Aiman yang sudah aku anggap macam adik aku sendiri.

“Man, abang nak cakap sikit ni.”
“ Apa dia bang?”
“ Orang yang menyelusuri jalan chenta ini, akan rebah di tengah jalan andai tiada rasa didikan dalam memberi chenta.” Aku menumpukan perhatian aku memandu kereta ke Nusajaya.

Hentian Kedua: Bahagia Itu Meditasi Jiwa.

Masing-masing tenggelam dalam dunia sendiri, aku dengan fokus pemanduan. Aiman dengan dunia dia. Barangkali bahagia dengan chenta yang baru berputik di hati.

Bila aku sebut pasal bahagia, aku teringat akan sahabat usrah semasa aku di Politeknik. Seorang murrabi yang banyak membimbing aku keluar dari dunia aku. dunia kecewa. Dunia hampa.

“ Saad, ana nak cakap sikit. Kenapa ana tengok anta banyak diam. Menyendiri. Ana tengok akhi lebih banyak dengan dunia akhi sendiri. Akhi kecewa dengan chenta manusiakah?”

Aku mengganguk sepi. Tanpa balasan.

“ Selama ni akhi mencari makna bahagia dengan makna chenta berlainan jeniskah?”

Aku mengganguk lagi.

“ Ana nak cari bahagia. Bahagia ada di mana?” aku membuka mulut memulakan soal bicara.

“ Bahagia itu sifat lumrah manusia Ad, bukan dengan berkasihan antara bukan mahram sahaja yang akan mendatangkan bahagia. Konsep yang perlu kita fahami dalam perchentaan adalah menerima dan memberi. Jika kita sudi memberi, maka kita akan rela menerima. Itu hakikat asal Ad. Bukan kita memberi, tapi kita langsung tak nak membuat penerimaan.”
“ Ana memberi contoh yang lain. Pemberian yang paling mudah. Luka di tangan, dan setitis air limau. Kalau akhi kena air limau yang di titiskan di tangan akhi rasa sakit?” Aku mengangguk kepala.
“Hmm.. samalah. Air limau yang di titiskan pada luka di tangan akan membuatkan luka tu bertambah pedih. Sama konsep dengan memberi dan menerima. Air limau itu memberi, dan tangan kita menerima. Sama juga dengan konsep hati. Akhi balik asrama dan fahamkan kata-kata ana.”


Hmm, sekarang aku terfikir sendirian. Kenapa bila di kaitkan dengan soal chenta, orang mesti akan mengaitkan bahagia itu dengan chenta. Owh, orang yang berchenta itu akan selalu bahagiakah? Tidak. Orang yang berchenta itu ada yang tergolek-golek lalu jatuh kebawah. Ada orang yang berchenta itu terbang naik ke awan lalu bersama menjadi sepasang burung yang terbang beriringan. Semua orang mengimpikan begini. Chenta yang ku damba hanyalah sementara.

Cuma kadang-kadang terfikir sejenak. Kenapa bila sebut dengan chenta, kita akan rasa, itulah bahagia yang aku impi. Bahagia bukan lahir dari rasa kita berchenta dengan berlainan jenis, tapi rasa bahagia lahir dari jiwa yang memberi. Kita memberi chenta, kita yang aka rasa bahagia. Tidak semestinya dengan memberi chenta kita akan menjadi bahagia. Oh, sleptikal yang menjadi-jadi sekarang. Sedangkan bahagia itu adalah sebahagian daripada meditasi jiwa. Owh, jiwa yang kosong begini jadinya. Tiba-tiba lagu Najwa Latiff Kosong berkumandang di corong radio. Lamunan aku terhenti sampai situ.

Hentian Ke tiga: Cinta Itu Tawanan.

“Man, jom kita pergi sebelah tasik sana. Kita duduk-duduk sambil bermuzakarah tentang masalah Aiman?” Aku mematikan engine kereta.

“ Abang, Aiman masih lagi berfikir tentang masalah tadi.” Aku melihat memberi isyarat dia menyambung kata-kata.

“ Abang tadi kata, kalau kita jatuh cinta, kita akan sakit. Dan abang sebelum kita gerak tadi ada kata. Orang yang menyelusuri jalan chenta ini akan rebah andai tiada di beri didikan dalam memberi. Apa maksud abang kat sini? Aiman dari tadi termenung. Memikirkan jawapan.” Aku berlari perlahan menuju ke arah Pearl Harbour. Sambil aku merenung dan memikirkan apa penerangan yang sesuai untuk aku berikan pada Aiman.

“ Aiman cuba lihat sana, ada pokok. Ada kapal layar. Mana yang Aiman berminat antara dua perkara ini? Antara tumbuhan dan kapal layar?”

“ Umm, sudah tentulah Aiman lagi minat dengan kapal layar.”

“ Sebab apa Aiman minat dengan kapal layar? Sebab dia cantik?”

“ Umm tak lah.. sebab kalau kita ada kapal layar, kita boleh bergerak dengan lebih bebas. Kita boleh bergerak jauh. Boleh duduk atas laut. “

“ Owh, kiranya sekarang ini Aiman tidak bebas? Abang lagi sukakan tumbuhan. Sebab tumbuhan memberi. Dia juga menerima.” Aku memandangnya sambil tersenyum.

“ Maksud abang? Kapal layar tu tak boleh memberi dan menerima?” aku menggeleng bukan untuk menafikan katanya, tapi untuk memberi pandagan dari sudut berbeza.

“ Abang lagi suka dengan tumbuhan sebab sifat dia. Sifat dia yang menerima dari kita karbon dioksida dari manusia dan memberikan oksigen kepada manusia. Sudah sunatullah, dalam kehidupan ni Man, ada yang memberi, dan mesti ada yang menerima. Kita memberi cinta pada orang lain, dan orang lain menerima cinta dari kita. Kita akan rasa bahagia. Tapi sebenarnya bila di luaskan lagi konsep memberi dan menerima bukan sahaja dalam konsep cinta. Banyak lagi. Contoh memberi penerangan macam abang beri kat Aiman ni.?”

“ Bila kita sudah jatuh cinta, kita memang akan rasa bahagia. Itu abang akui. Abang sendiri pernah lalui zaman tu. Abang sendiri pernah terduduk. Abang sendiri pernah menangis. Semua abang pernah. Sebab abang terjatuh dengan chenta. Kalau Aiman nak tau, abang tujuh tahun menderita. Abang tercari-cari dalam makna. Apa sebenarnya bahagia? Bukankah bahagia itu ada dalam sifat orang yang berchenta? Sampailah abang di temukan dengan kata-kata chenta itu tawanan, siapa yang tertawan dia akan terkorban.

Sebab itu dalam percintaan, siapa tertawan dia yang terkorban.




Nama: Mohd Saad Mubarok Bin Ahmad
Pekerjaan: Pembantu Jurutera
Umur: 24 tahun.
Pendidikan: Kejuteraan Mekatronik, Politeknik Merlimau Melaka


Continue...


Thursday, April 18

Makcik, Rasa Ini Apa?

Posted by Abdullah Imrran As-Sabar on 9:32 PM 1 comments



Saya pernah mendengar di satu seminar masa saya dalam usia belasan tahun. Ada yang bertanya pada seorang naqibah (senior dalam jemaah). 
" Makcik, kalau saya ada satu rasa nak ambil berat pasal seseorang, sebenarnya itu rasa apa? Cintakah?"
Dengan senyuman makcik tadi menjawab tanpa sebarang prejudis. Ya, anak muda perlu di terangkan dengan perasaan ini. Bukan di biarkan terawang-awang tanpa arah.
"Masa muda, hanya merasakan apa itu perasaan, tetapi tidak pernah tahu apa erti perasaan itu. Boleh jadi ini hanya feeling simpati, tafsiran sahaja. Kita berasa ingin memuji dan kagum dengan peribadi dia, dengan cantiknya dia dan dengan apa yang dia miliki sekarang. Hinggakan kita terasa yang hati kita seperti sudah jatuh cinta, padahal itu bukan cinta! Mungkin itu hanya perasaan yang mempunyai pelbagai tafsiran."

Ya, mungkin ianya bukan cinta, hanya tafsiran sahaja.

Apakah Ini Cinta?

Di saat kita jatuh cinta di usia remaja, marilah kita pastikan sekali lagi, apakah benar ini cinta? atau hanya perasaan kagum yang hadir secara tiba – tiba? kitatidak mampu menahan kekaguman pada dia yang sangat cantik jelita, hensem dan kacak. Kita tidak mampu menahan dari berkata kepada dia, “cantiknya!” “hensemnya!”
Apakah ini hanya perasaan sesaat kita sahaja? Atau benar – benar cinta?
Boleh jadi ia hanya perasaan sementara kita sahaja. Kita yang masih muda, beranjak dari masa kanak – kanak kita, kemudian menduduki usia remaja dan sangat memungkinkan mengalami perasaan ini. Mencuri – curi pandang gadis di pinggir jalan, memandang dengan perasaan malu tapi mahu. Hanya sekadar kagumdan mencuba menjadi orang yang istimewa di hatinya. Hanya ingin tahu siapa namanya, ingin sekadar hanya ingin tahu dimana rumahnya dan hanya  ingin bahagia saat melihatnya. Ini hanya sesaat sahaja, ini hanya cinta monyet.
Kita berasa ingin menjadi seperti orang lain, yang memiliki teman istimewa, sentiasa berSMS, berjalan berdua-duaan di pusat membeli belah atau keluar melihat wayang selepas pulang dari sekolah atau kuliah. kita ingin menjadi seperti itu. Sebuah keinginan yang bukan kerana cinta, tetapi hanya sebuah ikut – ikutan. Definisinya pun kadang – kadang ramai diantara kita tidak tahu.
Teliti lagi, apa itu cinta? Atau ia hanya perasaan kita yang ingin mendapatkan perhatian? Selama ini kita kurang mendapatkan perhatian dari orang tua. Kita ingin dimanja, kita ingin diperhatikan dan dihargai sebagai seorang manusia. Dicintai sepenuh hati, disayangi sepenuh kasih sayang dan dimanusiakan sebagai seorang manusia. Apakah perasaan itu yang mendominasi kita? Perasaan yang sangat manusiawi dan tidak perlu mencintai wanita cantik bila kita memerlukannya.
Kita seharusnya mencintai ibu bapa, yang akan memberikan segalanya kepada kita. Boleh jadi ini hanya sebelum ini kita tidak pernah melihat wanita cantik atau lelaki kacak. Sehingga sekali melihatnya, kita terkena pesonanya. Kita tidak berkuasa menahan godaannya dan kemudian terbelit lantaran kecantikannya dan kekacakkannya.
Ini bukan cinta, ini hanya perasaan sementara sahaja.

(Walaupun demikian), ada juga di antara manusia yang mengambil selain dari Allah (untuk menjadi) sekutu-sekutu (Allah), mereka mencintainya, (memuja dan mentaatinya) sebagaimana mereka mencintai Allah; sedang orang-orang yang beriman itu lebih cinta (taat) kepada Allah. Al-Baqarah (165)





Continue...


Apa Sebab Kau Hidup?

Posted by Abdullah Imrran As-Sabar on 1:57 AM 0 comments


Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani
Tidak mungkin hidup ini tiada tujuan. Amat mustahil hidup ini tiada Tuhan. Tahniah! Pada yang diberikan peluang dan kesempatan untuk meneruskan kehidupan. Tatkala cabaran, ujian, serta dugaan menyinggah, kita masih lagi menghadapinya dengan sebaik – baik mungkin. Insyaallah~
Mengimbau kembali sejarah Nabi Adam a.s, Nabi Adam a.s tidak pernah meminta pada Tuhan untuk diciptakan dan dihidupkan. Tetapi kerana ianya kehendak Ilahi, bukan sahaja Nabi Adam a.s yang diciptakan, dihidupkan, malah sekalian makhluk yang berada di langit dan di bumi adalah daripada kehendak Tuhan. Ciptaan Allah SWT.
Binakan satu soalan dengan menggunakan kurniaan akal yang diberi, lalu gunakan pula hati untuk menjawabnya.
Tanyalah diri sendiri!

‘Kenapakah aku diciptakan?’
Bukan ingin mengajak mempersoalkan tugas – tugasan Tuhan. Hakikatnya, persoalan ini adalah untuk membentuk diri, kenali diri, dan mengenali Ilahi. Pastinya, ia bukan satu perkara yang mudah. Tetapi, jangan sesekali cuba memberi alasan ‘aku kalah!’, kerana hidup ini adalah anugerah.
Cuba dan usaha serta jangan lupa pohon dan pintalah kepada-Nya. Itulah adalah tuntutan buat manusia. Sentiasa berharap dan bergantung pada-Nya. Usah sesekali kita cuba – cuba mengetepikan-Nya tatkala hidup kita senang mahupun susah. Sebaik – baiknya sentiasa bersama-Nya tidak kira apa.
Bilamana kita meminta, lalu Tuhan makbulkan permintaan kita.. bersyukurlah. Andai permintaan kita jadi sebaliknya ‘tidak dapat apa yang diinginkan’… bersyukur jugalah. Kerana, itulah hadiah buat kita. Itulah jawapan daripada permohonan kita. Kita tidak dapat apa yang diimpikan, tidak mengapa. Kerana Allah SWT tahu segala – galanya.
Semoga berbahagia. Wallahuaklam~
“Ya Allah sesungguhnya Engkau yang sangat mengetahui terhadap hati ini dan yang sangat mengetahui terhadap niat-niatnya. Kami memohon pada-Mu ya Allah perbetulkan niat-niat hati kami dalam menghadap-Mu. Jadikanlah kami dari kalangan yang Engkau lihat dengan pandangan redha sehingga tiada yang kekal di hati ini melainkan ingin menghadap-Mu. Ya Allah jadikanlah hati-hati kami sentiasa berhubung dengan-Mu, menghadap-Mu, jujur bersama-Mu dan sentiasa menyintai apa yang ada pada-Mu. Dan bukakanlah bagi kami kemenangan disisi-Mu. Wahai yang memuliakan bagi yang meminta dan wahai yang maha memberi bagi mereka yang memberi. Berkatilah bagi kami dan jadikanlah kami dari mereka yang benar menghadap-Mu. Ya Allah jadikanlah keinginan kami adalah Engkau ya Allah dan jadikanlah kehendak kami hanya untuk-Mu dan hanya keredhaan-Mu. Ya Allah jadikanlah kami orang yang berkeinginan pada akhirat dan janganlah jadikan kami orang yang berkeinginan semata-mata dunia, dengan kasih sayang-Mu yang maha mengasihani dari yang mengasihi. Dan selawat serta salam keatas junjunngan Nabi Muhammad SAW serta ahli keluarga dan sahabatnya.”
.
Continue...