Followers

Wednesday, April 27

Takdir Cinta: Pada Mu Kekasih, Aku Berserah

Posted by Abdullah Imrran As-Sabar on 3:32 PM 1 comments





Sejak pertama kulihat engkau, 
Hal yang paling mendalam yang kurasakan adalah 
Kejujuran, kecerdasan dan kehangatan dirimu.
Kini, pun sama hanya seribu kali lebih dalam dan lebih lembut.

Aku mencintaimu sebelum kita berdekatan, 
Sejak pertama kulihat engkau. 
Aku tahu ini adalah takdir. 
Kita akan selalu bersama ...
Dan tidak ada yang akan memisahkan kita 

Sekejap sengih, sekejap termenung, pastu ketawa. Alah bisa tegal biasa. Alangkan gunung yang rendah pun tak terlepas dari di daki. Ni pulak nak daki gunung yang tinggi. Gunung yang tinggi tak pe, ni gunung berapi. Tak sihat ke? Ye, memang tak sihat. Andaian orang bercinta. Bercinta sambil berangan. Macam ni la jadinya. Tak paham.

Kalau dah bercinta bagai nak rak, nak cari bahagia. Mana bahagia itu? Di sinikah? Atau di situ? Dalam lagu shahir “ temu kebahagiaan, dalam perpisahan”. Kenapa dalam perpisahan boleh datangkan bahagia buat sesetengah manusia? Kenapa bukan pertemuan?

Sebab, umat Islam perlu mencari keberkatan dalam hidup. Hatta, kepada kerja sendiri dan diri sendiri pun kena ada keberkatan dari Ilahi. Kalau Allah tidak memberkati hidup dan diri kita. Satu apa pun tak boleh.

Allah berfirman yang bermaksud: “Dan sungguh akan Kami berikan cubaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar, (iaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan: ‘Inna lillaahi wa innaa ilaihi raaji’uun’. Mereka itulah yang mendapat keberkatan yang sempurna dan rahmat dari Tuhan mereka dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk. (Surah al-Baqarah ayat 155-157)


Ada golongan berusaha siang malam mencari rezeki. Malah, sanggup menggadai nyawa tetapi mengapa ia tidak memberikan jaminan kebahagiaan? 
Mengapa ada yang memiliki rumah besar dan megah, tetapi masih tidak gembira? Bahkan mereka bermati-matian mencari kebahagiaan dan ketenteraman, sedangkan apa yang mereka peroleh ialah masalah. Kenapa ia berlaku? 

Antara sebabnya ialah tiada keberkatan. Rasulullah s.a.w mendoakan sahabatnya di majlis perkahwinan semoga rumah tangga berkat.



Mencari Kebahagiaan Dalam Hidup

Kebahagiaan adalah antara nikmat Allah yang terbesar, yang dikurniakan kepada para hambaNya. Ia adalah antara tanda sifat pemurah Allah kepada manusia.Bahagia itu mulanya pada perjalanan kita menuju bahagia. Kalau seseorang menuju kebahagiaan hakiki dan abadi, maka setiap langkah dalam menuju kebahagiaan hakiki tersebut adalah kebahagiaan, begitulah sebaliknya.Ia bermula daripada kita memperbaiki makna kebahagiaan dalam diri kita dengan makna kebahagiaan hakiki, lalu kita terus melangkah menujunya dengan langkah yang teliti berdasarkan petunjuk Ilahi. Pada ketika itulah, kita akan menjalani sebuah kehidupan Rabbani yang membawa kebahagiaan abadi, di dunia ini dan di akhirat nanti.

Kebahagiaan,cinta dan kasih sayang hanya terdapat di hati rohani yang bersih dan merdeka dari belenggu selain Allah s.w.t. serta murni dari pelbagai tujuan selain Allah s.w.t.. Ini kerana, kebahagiaan, cinta dan kasih sayang hanyalah sebuah identifikasi dari cinta dan kasih sayang Allah s.w.t. kepada hambaNya. Maka, kebahagiaan yang hakiki adalah kebahagiaan yang terbit dari roh yang murni ini.

رَبَّنَا ءَاتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

"Wahai Tuhan kami, berilah kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat, dan peliharalah kami dari azab neraka"


'Kebahagiaan, cinta dan kasih sayang hanya terdapat di hati rohani yang bersih dan merdeka dari belenggu selain Allah Ta'ala serta murni dari pelbagai tujuan selain Allah Ta'ala.. Ini kerana, kebahagiaan, cinta dan kasih sayang hanyalah sebuah identifikasi dari cinta dan kasih sayang Allah Ta'ala kepada hambaNya. Maka, kebahagiaan yang hakiki adalah kebahagiaan yang terbit dari roh yang murni ini.' 

Penutup:Kepada Mu Kekasih Aku Berserah

Adakalanya cinta itu menyakitkan namun yang menyakitkan itu akan membuat diri kita lebih menghargai erti sebuah cinta.Cinta itu terlalu kuat dan terlalu indah. Cinta itulah satu-satunya perasaan yang lebih kuat daripada derita akibat kehilangan.Bila hati kecewa kerana cinta,ketika itu remuk rasanya namun apabila kita bersandar padaNya,pasti DIA akan membuka jalan yang tak kita sangka-sangka.DIA tahu apa yang terbaik untuk kita...Kekecewaan bukannya tanda berakhirnya segala cita-cita tetapi ia boleh menjadi satu permulaan untuk membina sebuah jalan kebahagiaan.Setiap apa yang dilalui dalam hidup ini adalah pelajaran,maka di sini kita mempelajari bahawa dalam hidup ini kita tidak dapat lari daripada masalah dan kehilangan sesuatu yang kita sayangi.Kebahagiaan bukanlah seni membangun kehidupan yang bebas dari masalah. Kebahagiaan adalah seni untuk merespons dengan baik ketika masalah menghampiri kita. 

Akhir kata,cinta itu adalah sesuatu yang amat perlu dihargai.Cinta bukannya permainan tetapi satu perasaan yang abstrak di mana terdapat kekuatan yang mampu membina sebuah madrasah kasih sayang dalam kehidupan ini.Orang bijak dan budiman sejak zaman ke zaman pernah mengatakan bahawa cinta adalah sendi segenap keutamaan di dunia ini.Kalau tiada cinta, nescaya nilai kemanusiaan akan hancur.

Meskipun andai cinta ini tidak berbalas,cinta itu tetap akan dihargai hingga ke akhir hayat,meskipun esok dunia ini akan ditinggalkan cinta tetap menjadi keutamaan dalam hidup ini.Cinta mampu menjadikan seseorang insan itu daripada pesimis berubah kepada optimis.Hargailah cinta jika ia hadir dalam hidup dan jangan lukakannya walau sebesar lubang jarum.Dan seandainya kekecewaan tentang cinta yang tak terbalas itu menyelubungi diri,Ibnu Atha'illah dalam Tajul Arus memberi penawarnya dengan berkata,"Andainya kamu menyintai manusia belum tentu cintamu terbalas,tetapi andainya kamu menyintai Allah pasti cintamu akan berbalas,".Dan secebis kata indah dari hembusan angin lalu yang bertiup pilu bagi mengubati hati yang kecewa kerana cintanya tidak berbalas,terimalah kata-kata ini,"Cinta Allah kepada hamba-Nya jauh lebih agung daripada cinta sesama insan.Saat Allah mencintai seseorang, tempat pertama menerima sentuhan cinta itu ialah hati mereka. Di situlah Allah lenyapkan segala rasa putus asa dan kesedihan yang dialami oleh hambaNya. Jumpa lagi di tempat dan blog yang sama. Tautan Hati.
Continue...


Saturday, April 23

Takdir Cinta: Tenggelamkah Aku Dalm RinduNya?

Posted by Abdullah Imrran As-Sabar on 5:19 PM 4 comments




Payung kebesaranMu meliputi seluruh alam,
Hujan rahmatMu membadai atma yang gundah
Kalbuku memberontak
Jiwaku terasa pecah
Tidak dapat ku tahan lagi
Gelojak perasaan ini

Lalu
Ku rebahkan perasaanku
Ke pangkuaan ampunan Mu
Tiada lagi gunung harapan yang di damba selain dari rahmat Mu

Di malam zulmat yang hening ini
Aku hadirkan diriku ke hadrat Mu
Aku rindu sentuhan kasih Mu
Allah, Bawalah aku ke ribaan cinta Mu

Yang Tewas Dan Tertawan

Betul,aku rindukan dia, tapi betul ke cara rinduku ini? Ya, gotcha. Hati sudah tertawan. Tertawan dengan perasaan rindu di hati. Bila hati di belenggu perasaan macam ni apa agak-agak kita nak buat? Luah? Pendam? Tapi bagi saya, lebih baik pendam. Sebab kalau cakap belum tahu lagi bagaimana jawapannyakan? Dustakah? Betulkah?

Dalam remang senja kau mencari
Seorang kekasih menghilang diri
Dialah yang semalam menabur janji
Dibuai kesamaran mimpi

Lupakanlah dia pendusta yang setia
Kembalilah pada hidup lebih bermakna

Mudahnya kau bayar harga sekuntum cinta
Mekar merona tubir sukma
Walau dengan hanya tercium harumannya

Aku rindukan kedamaian,aku rindukan kemesraan.Ya Allah!!!Didiklah hambaMu ini mengenal apa itu cinta kerana hambaMu ini jahil tetang cinta....Ya Allah!!!Ajarilah aku tentang cinta di mana dapat aku merasakan lazatnya ma'rifah & ketenangan.Di mana dapat aku rasakan kecintaan yang mendalam terhadap kekasihMu Muhammad Shallallahu Alaihi Wasallam.

Ya Allah!!!Didiklah diriku mengenal cinta.Kerana aku telah kehilangannya...hatiku gusar,jiwaku sakit...terasa diriku penuh dengan kekotoran 'ghuflah'.terasa diriku sakit akibat godaan nafsu.Kejahatan nafsu telah membuatku bingung hingga aku kehilangan arah...Ya Allah,aku perlukan cinta!!!!Didiklah aku tentang cinta!!!Jadikanlah aku daripada golongan pecinta yang sentiasa mendambakan cinta sejati!!!Kurniakanlah kepadaku kehidupan sebagaimana kehidupan kekasihMu....

Kurniakanlah kepadaku hati sebagaimana hati kekasihMu...Kurniakanlah keperibadian sepertimana keperibadian kekasihMu...sesungguhnya aku mengharapkan belas cinta daripadaMu,ya Ilahi...Bimbinglah diriku menuju jalan cintaMu.Hidup bertemankan nafsu hanya membawaku jauh daripadaMu.Ya Allah!!!ajarilah aku tentang cinta kerana aku amat dahagakannya.Aku memerlukannya kerana hanya kesucian cintaMu dapat membawaku menuju ke arah keredhaanMu.Tiada cinta seindah cintaMu...Tidak kira dalam kesunyian mahupun dalam keramaian,aku mengharapkan hatiku sentiasa berhadap padaMu kerana hidup ini hanya bermakna jika hati sentiasa mengingatiMu...........

Bertemankan malam yang sepi,aku merenung dosa-dosaku.."Ya Allah!!!Banyak benar kesalahan yang ku lakukan...Ya Allah,aku cemburu!!!Aku cemburu dengan insan-insan yang jiwanya tenang kerana aku kekosongan jiwa. Ya Allah...tatkala ku lihat bulan dan bintang di langit,aku merenung diriku yang hina ini...yang selalu lalai,selalu degil.Ya Allah!!Ampunilah dosaku.Tatkala insan-insan mulia mabuk dalam cinta,aku lalai dan sibuk dengan urusan dunia yang tak berkesudahan seolah-olah dunia lebih penting daripadaMu sedangkan dunia itu makhluk yang lemah,dan Engkaulah yang menciptakannya....aduhh...aku langsung tidak menyerahkan urusanku kepadaMu walhal Engkau sentiasa memberitahu hambaMu bahawa sesiapa yang menyerahkan urusannya kepadaMu maka jiwanya tenang namun hambaMu ini leka..sibuk dengan sesuatu yang tak perlu aku sibukkan...

Ya Allah,aku masih lagi tercari-cari erti cinta dan kebahagiaan sedangkan cinta dan kebahagiaan itu tersimpan di dalam hati,cuma aku yang sering leka dan membiarkan hatiku kotor dengan hiburan-hiburan duniawi sehinggakan hatiku terhalang daripada sinar cintaMu...   

Rindu Itu Satu Fitrah

Acap kali jugala den cakap, rindu itu fitrah, rindu itu anugerah. Sebab ia adalah satu “rasa”. Rasa yang hanya kita je yang tahu. Rasa yang selalu buat kita berjuang dalam mencari erti cinta. Berjuang untuk mencari entity satu kehidupan.

Sayyiduna Abu Bakar As-Siddiq dan Sayyiduna Umar Al-Khattab berkata,"Cinta kepada seseorang adalah sebahagian daripada tanda berakal,berkasih sayang kepada sesama manusia adalah satu sedekah,orang yang tidak terpengaruh dengan gemerlapnya dunia,ia termasuk orang yang dicintai Allah.Dan orang yang menghindari perbuatan dosa, ia akan dicintai para malaikat.Dan barangsiapa yang selalu memperbaiki hubungannya dengan sesama muslim, pasti ia dicintai oleh kaum muslimin"

Cinta dan rindu yang sejati adalah dalam diri mereka yang berjuang, bukan berjiwang. Perbezaan orang yang berjuang dan berjiwang, orang yang berjuang pasti meletakkan insan-insan yang dicintainya sebagai inspirasi & pembakar semangat untuk lebih gigih berjuang,sebab itu mereka selalu jujur dalam hubungan cinta dan kasih sayang.Pepatah pun ada mengatakan yang 'di sebalik kejayaan seorang lelaki pasti ada wanita di belakangnya.

Bagi mereka yang berjiwang pula, mereka sentiasa berada di dunia khayalan, dunia fantasi. Bak David Teo cakap, dari dunia reality, pergi ke dunia khayalan, dari dunia khyalan, pergi ke dunia fantasi, dari tu pergi pula ke dunia syaitan. Kenapa? Sebab kalau kita berkhayal, siapa yang memandu kita? Adakah iman yang akan pandu kita?

Orang yang asyik berjiwang takkan ke mana-mana.Mereka hanya hanyut dalam dunia khayalan dan kehilangan apa yang mereka cintai.Berjiwang yang dimaksudkan di sini ialah seperti selalu berdua-duaan bukan muhrim di tempat-tempat sunyi,mengabaikan pelajaran dan pelbagai perkara negatif yang menyongsang daripada erti sebenar cinta

Penutup: carilah erti cinta

Dalam cinta,kesetiaan adalah segala-galanya.Orang yang jujur dalam hubungan cinta dan kasih sayang pasti akan selalu berjuang untuk membahagiakan setiap insan yang dicintainya meskipun dia berada jauh di mata dan mungkin sukar untuk bertemu kembali,namun insan-insan yang dia cintai selalu dekat di hatinya,tak pernah pun dia lupakan.Salah satu perkara yang paling indah dalam hidup ini ialah memberitahu kepada orang yang kita sayangi betapa penting dan istimewanya dia dalam hidup kita.Cinta selalu memerlukan keberanian.Keberanian untuk terus mengekalkan rasa cinta itu.Seterusnya diikuti perasaan keikhlasan untuk menerima orang yang dicintai seadanya.

"Kebahagiaan,cinta & kasih sayang hanya terdapat pada hati rohani yg bersih & murni daripada pelbagai tujuan selain Allah sebab ia hanyalah sebuah identifikasi daripada cinta & kasih sayang Allah kepada hambaNya.Bahagia itu mulanya pada perjalanan kita menuju bahagia.Kalau seseorang menuju kebahagiaan hakiki & abadi,maka setiap langkah dalam menuju kebahagiaan hakiki tersebut adalah kebahagiaan."  

"jika banyak cinta menghampirimu,syukurilah ia kerana anda begitu istimewa bagi cinta"

Tasbih Cinta


"Ya Allah, kurniakanlah daku perasaan cinta kepada-Mu, dan cinta kepada orang yang mencintai-Mu, dan apa sahaja amalan yang menyampaikan daku pada cinta-Mu."

"Ya Allah, jadikanlah Cinta-Mu itu lebih aku hargai daripada air sejuk bagi orang yang kehausan."

"Ya Allah, sesungguhnya aku memohon Cinta-Mu, dan cinta orang yang mencintai-Mu serta cinta yang dapat mendekatkan aku kepada Cinta-Mu." 

"Ya Allah, apa sahaja yang Engkau anugerahkan kepadaku daripada apa yang aku cintai, maka jadikanlah ia kekuatan untukku mencintai apa yang Engkau Cintai." 

"Ya Allah, dan apa sahaja yang Engkau singkirkan daripada apa yang aku cintai, maka jadikanlah ia keredhaan untukku dalam mencintai apa yang Engkau Cintai."

"Ya Allah, jadikanlah Cinta-Mu sesuatu yang paling aku cintai daripada cintaku kepada keluargaku, hartaku dan air sejuk pada saat kehausan." 

"Ya Allah jadikanlah aku mencintai-Mu, malaikat-Mu, rasul-Mu, (serta) hamba-Mu yang soleh."

"Ya Allah, hidupkanlah hatiku dengan Cinta-Mu, dan jadikanlah aku bagi-Mu seperti yang Engkau Cintai."

"Ya Allah, jadikanlah aku mencintai-Mu dengan segenap cintaku dan seluruh usahaku demi keredhaan-Mu."



Continue...


Friday, April 22

Puisi:Jadilah Seperti Epal

Posted by Abdullah Imrran As-Sabar on 6:41 PM 0 comments



Jadilah diri mu seperti sebiji epal,
Yang manis di pandang,
Yang lembut di pegang,
Yang kena berusaha untuk di petik,

Daku mungkin bukan milikmu,
Kau juga mungkin bukan milikku,
Tapi,
Jadilah untuk diri mereka yang memerlukan mu,

Bukan senang menjadi seperti apa yang kita impi
Bukan mudah untuk memberi apa yang kita impi
Bukan mudah untuk menjadi suatu sumber inspirasi
Tapi,
Usahalah menjadi,
Bila menjadi,ia akan menjadi dan mencari,

Bukan untuk menjadi seperti Fatimah Azzahra,
Bukan juga untuk menjadi Aishah,
Dan bukan mudah untuk menjadi seperti Balqis Si Sulaiman,
Adakah cinta diri kita boleh menjadi seperti Zulaikha dan Nabi Yusuf,

Dan jangan mudah tertawan dengan sesuatu rasa,
Mungkin rasa itu boleh tertawan dan menawan,
Mungkin rasa itu boleh menawan lalu menghancurkan,
Hanya pada Dia kita memendam rasa.
22/4/2011/ 06:32

Continue...


Monday, April 18

Bencinta

Posted by Abdullah Imrran As-Sabar on 5:09 PM 3 comments


Pertama sekali moh baca lirik faizal Tahir, Bencinta

Benarkanku tuk berbicara 
bicara terus ke hatimu?..hatimu.. 
hati yang penuh rasa ragu 
jangan terus pergi tanpa mendengar ku 
begitu mudah untuk kau terus berlalu nanti dulu 
berikanlah waktu untuk aku untuk kamu 

ingatkah lagi waktu kau bersamaku 
kaku aku melihat mu 
lidah kelu sedangkan aku mahu kau tahu 
aku cinta padamu, benci padamu, cinta padamu 

ke tepi lihat ku berlalu 
pasti itu yang terbaik untuk ku 
tiada lagi mahu ku tahu 
tentang hidup kamu tentang mati kamu 
aku tahu engkau tahu apa yang mataku tahu 
apa yang kau tunggu mahu aku buka pintu 

ingatkah lagi waktu kau bersama ku 
kaku aku melihat mu sedangkan aku mahu kau tahu 
dengar kata ku aku cinta padamu 
benci padamu cinta padamu 

sakitnya aku membenci kamu 
sakit lagi mencintaimu 
dan aku pergi tapi kembali 
benci aku mencintai dirimu 

ku benci?. kamu? 
aku cinta?.kamu? 

ingatkah lagi waktu kau bersama ku 
kaku aku melihat mu 
sedangkan aku mahu kau tahu 
dengar kata ku 
aku cinta padamu 
benci padamu 
padamu?.. 

ingatkah lagi waktu kau bersamaku 
kaku aku melihat mu 
lidah kelu sedangkan aku mahu kau tahu 
aku cinta padamu 
aku benci padamu 
aku cinta aku benci 
padamu 

ingatkah lagi waktu kau bersama ku 
dengar kata ku 
aku cinta padamu 
aku benci padamu 
aku cinta aku benci


Bertemu kita kembali dalam rancangan Ah-Ha, eh, apa ni? rancangan televisyen ke? Tak la, saja je. Dah lama rasanya tak menarikan jari di atas papan pemuka yang ada huruf-huruf ni. kepada mereka yang menantikan perkongsian terkini dari saya, saya minta maaf sangat sebab lambat seperti yang di janjikan.

Mungkin ada yang tertanya-tanya ke mana saya menghilang, ke mana saya menyepi dari dunia internet. Atau lebih di kenali sebagai dunia ICT. Kekangan masa dengan kerja yang membuat saya tiada masa untuk menarikan jari. Bukan tu je, dengan internet buat hal kat rumah, menyebabkan saya tiada kesempatan untuk memuat turun perkongsian terkini.
Mungkin tajuk perkongsian kali ni agak pelik. Memang pelik pun, BENCINTA. Tiada kena mengena dengan Faizal Tahir mahupun lagu dia. Mungkin sikit-sikit tu boleh kot, tajuk dia je yang sama dengan lagu faizal. Bencinta? Kenapa bencinta? Kenapa tidak mencinta? Di cintai? Ada sebab saya nak buat tentang bencinta. Mula-mula dengar lagu FT, bencinta, apa ni? lama-lama terfikir pulak kat benak. Boleh juga buat tentang bencinta ni. benci dan cinta yang di gabungkan menjadi satu. Menjadi BENCINTA.

Bila di uji, kita kena tahu kenapa kita di uji. Bila merindu, kita kena tau, kenapa kita merindu. Dan kita juga kena tahu kenapa tiba-tiba kita menjadi seorang perindu? Pelayar perindu di sebua denai yang sempit, entah sampai ke mana atau hanyut tanpa arah tujuan. Mungkin kita akan tersadai di mana-mana pelabuhan yang sepi, yang tiada sesiapa yang di rindu. Rindu dalam diam. Bila kita mencintai sesuatu, kenapa kita sampai mencinta? Cinta ni satu lumrah kehidupan, samada yang muda belia, yang tua bangka, sampai ke budak yang baru nak kenal erti dunia. Cinta kepada seseorang sampai jadi gila bayang, cinta kepada harta sampai lupa diri, lupa daratan. Semua yang Alla ciptakan ni ada sebab dan alas an, tanya diri, dan muhasaba diri balik. Adakah betul selama diri kita? (Teguran buat diri)

Rindu Itu Lumrah

Sapa yang tidak pernah merindu? Sila angkat tangan. Tipulah kalau kita di tanya, “awak pernah rasa rindu tak?” ada yang hipokrit akan cakap, “taklah, apa barang rindu-rindu ni, pikir saya ni jiwang ke?”

Rindu dan cinta ni lumprah dalam diri manusia. Ada yang rindu sampai nangis-nangis, ada yang rindu tengok bumbung rumah pun dah terubat dah. (dulu-dulu,masa di lamun cinta.hehe)

Pernah dengar ni tak?

ummati,ummati,ummati”

Seorang rasul, yang amat mulia di sisi Allah pun rindu pada ummatnya di akhir zaman. Lagikan kita insan yang senang di uji dengan ujian. Yang senang kalah dengan ujian. Yang tak tahan dengan perasaan rindu.

Dalam kajian neurologi,sesuatu yang berkait rapat dengan emosi seperti rasa sedih dan gembira,kita mampu ingat lebih daripada kita mengingatinya secara usaha.Sebab itu,apabila kita berkunjung ke tempat yang pernah memberi kita kenangan dan bertemu dengan kawan-kawan lama,semua memori yang lalu akan kembali kita ingati.Itulah dipanggil rindu.
Yang Pergi Tetap Pergi

Kenangan yang berlalu tetap akan berlalu,walaupun ia banyak menyimpan seribu memori indah tetapi kita mesti menerima hakikat yang ia tak akan berulang kembali.Umur sentiasa meningkat,alam semakin tua,hari berganti hari,masa untuk kita
kembali semakin hampir.

Sewaktu hari terakhir di sekolah dahulu,hati saya pernah berdetik yang semua ini akan saya tinggalkan juga suatu masa nanti.Dan '
suatu masa nanti' itu telah tiba sekarang.Zaman sekolah telah saya tinggalkan dan yang tinggal hanya kenangan untuk dikenang.Oleh itu,kita perlu menghargainya kerana kenangan akan menjadi indah jika dihargai,sebaliknya ia akan menjadi pudar jika dibenci dan memori tahun 2006 itu pasti akan saya ingati,hingga ke akhir hayat nanti

"Ukhuwwah Ibarat Tasbih,Tak Akan Terputus kecuali kita yang memutuskannya. Hargailah rasa rindu. Rasa rindu yang di kurniakan kepada kita.

Masalah percaya atau tidak percaya, bukan persoalan. Dan tidak salah jika seseorang lelaki itu atas dasarnya ingin mencari calun isteri. Tetapi pokok persoalan nya sejauh manakah patut hadir rasa cinta dan cara perlaksanaannya. Masalahnya sejauh manakah dia natara kita dapat mengawal perasaan sendiri?

Malah apa yang saya lihat, ramai sekali mudah jatuh hati pada seseorang tanpa mempertimbangkan unsur-unsur agama ialah 'sekufu'. Dalam erti mudah, kesesuaian diantara jiwa , hati baik dari segi rohani, sifat diri, akhlak, bakcground agama, kekeluargaan, harta dll perlu di ambil kira.
Saya telah lihat ramai jatuh hati kerana sandaran nama yang cantik yang di bayangi rupa yang cantik, susunan kata kata manja yang menarik perhatian , penerusan ungkapan manja yang sekaligus melalaikan kita walaupun baru 4/5 kali chat dan kemudian di ekori dengan tarikan suara lunak dalam telefon yang berterusan. 
Malah hadiri rasa rindu yang tak terkawal kerana 'asyik' tanpa dapat mengimbangi akal yang baik. Memang benar kata orang 'cinta itu buta'. Ia akan buta di mata orang yang tidak dapat menilainya dan memikirkan secara rasional..Kawallah emosi anda dan sabarlah untuk 'masa'. 
Dalam chat ini, saya lihat lelaki dan perempuan tidak segan silu menyebut perkataan 'sayang' dan bahasa yang menggoda.Sesungguhnya , bermula dari usik mengusik begitu akan membuahkan rasa 'zina hati'. Jika benar benar anda ingin kan perempuan itu untuk di jadikan isteri; bersifatlah gentleman, bercakaplah berterus terang setelah anda benar benaryakin. 
Ingatlah:- " Aku tidak meninggalkan sesudahku satu fitnah yang lebih berbahaya kepada lelaki melainkan wanita" (Muttafaq Alaihi) 
Simpanlah rasa hati anda dan jika anda benar-benar jujur; beranilah berterus terang terhadapnya. 
Hormatilah pendiriannya dan biarlah secara perlahan-lahan senang anda tidak mengenali sebenar akan dirinya. Manusia bisa menipu untuk menunjukkan kebaikan dirinya sendiri. 
Kalau di ikutkan cara pergaulan sebenar dalam Islam; lelaki bukan ajnabi tidak layak untuk melihat rupa mahupun berhubungan dengan kaum wanita walaupun dalam bentuk tulisan apalagi kalau berjumpa. Selaku kita yang terlalu lemah dan dhaif ini dan iman diri tak dapat membentengi nafsu, hendak janganlah menghampiri zina..yakni jagalah agar perbuatan kita terkawal..Tulislah email dalam kadar batas dan pergaulan yang perlu saja. Nyatakan pendirian anda, akhlak mahupun yang baik dan buruk, dan jangan menipu; nescaya akan menjerat diri sendiri , sebab andaikata ditakdirkan oleh Allah, anda berdua benar-benar menjadi jodoh di antara kedua-duanya. Tidak berguna menyesal di kemudian hari sebab tiada kerserasian dan kesefahaman.

Cinta Itu Adalah Kasih Sayang
"La yu'minu ahadukum hatta yuhibbu li akhihi ma yuhibbu li nafsihi"

"Tiada beriman seorang kamu hingga ia mencintai untuk saudaranya apa yang ia cintai untuk dirinya."

Hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim ini adalah antara hadis-hadis pendek tetapi banyak memberikan kesan kepada kehidupan manusia seluruhnya sekiranya ia dihayati sepenuhnya.

Cinta itu adalah kasih-sayang. Cinta itu merupakan elemen motivasi yang paling kuat dalam hidup manusia. Orang yang hidup tanpa wujudnya perasaan cinta di dalam dirinya kehidupannya adalah kosong dan sia-sia.

Kalau kita ini pembaca komik-komik kungfu Cina, kita akan dapati seorang hero itu akan melakukan apa sahaja demi menyelamatkan kekasihnya dan orang-orang yang dicintainya. Dengan semangat cinta itu juga dia berjaya mencapai kedudukan tertinggi dalam ilmu persilatan yang dipelajarinya.

Kerana cinta jugalah, kita mendengar kata-kata, "Lautan api sanggup ku renangi demi untuk membuktikan cintaku padamu." atau kata-kata, "Ambillah kapak dan belahlah dadaku ini." Orang yang tidak bercinta tidak akan sanggup mengeluarkan kata-kata yang membunuh diri seperti ini.

Seseorang itu adalah menipu sekiranya mengatakan dirinya tidak memerlukan cinta. Kerana cinta itu satu perasaan luhur anugerah Allah kepada semua hamba-hambanya. Orang yang bercinta merasakan hidupnya berwarna-warni dan sentiasa merasakan keseronokan kerana dilamun perasaan cinta.

Maka alangkah ruginya sekiranya dalam diri kita ini tiada langsung apa yang dinamakan perasaan cinta dan kasih sayang.

Cintanya Nabi saw kepada umatnya tidak pernah padam. Hatta sehingga saat sakaratulmaut pun, Nabi saw masih mengingati umatnya. Nabi begitu kasihkan kita sebagai umatnya sehingga umat akhir zaman ini dimohon diberikan pelbagai nikmat dan rahmat.

Umat terdahulu seperti kaum Ad telah dimusnahkan akibat keengganan mereka tunduk kepada ajaran Nabi Hud a.s, kaum Sadum pula telah diterbalikkan bumi mereka kerana mereka engkar kepada ajaran Nabi Lut a.s, kaum Nabi Nuh pula telah ditenggelamkan semua mereka yang menolak ajaran baginda.

Namun, disebabkan doa Rasulullah, umat akhir zaman ini diberi peluang untuk bertaubat sehingga ke hari Akhirat, malah di dalam bulan Ramadhan, dikurniakan pula satu malam yang mana ianya lebih baik daripada seribu bulan. Umat akhir zaman ini masih belum dimusnahkan walaupun sudah seribu satu maksiat berleluasa di muka bumi ini.

Penutup: Semua Yang Berlaku Itu Bersebab.

Bila sesuatu itu berlaku pada diri sendiri, ia mesti ada sebab. Kita kena tau apakah sebabnya. Kenapa ia terjadi dan berlaku pada diri kita. Sinofikasi cinta, carilah cinta yang benar-benar cinta. Bencilah kebencian yang benar-benar benci.
Continue...


Friday, April 15

Aku Tak Sanggup

Posted by Abdullah Imrran As-Sabar on 5:39 PM 0 comments



Sabar itu sebahagian daripada iman
Benarkah kita tidak patut diuji dalam hidup ini?
Orang motivasi selalu memberikan kata-kata perangsang:
“Gagal sekali bukan gagal selamanya!”
Namun harus kita ingat, hakikat sebuah kehidupan bahawa:
“Berjaya sekali bukan bererti kita akan berjaya seterusnya!”
Firman Allah SWT:
”Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata ”kami telah beriman” sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)”? Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang berdusta”.
Al-Ankabut : 2-3
UJIAN HIDUP. Satu lumrah kehidupan. Mari kita renungkan kembali  kisah Nabi Adam melalui kejadiannya.
Ketika baginda diciptakan di syurga baginda dilarang untuk memakan buah khuldi, namun kerana terpengaruh dengan hasutan iblis telah membuatkan Adam AS telah melanggar arahan dan dicampakkan ke bumi. Lihatlah bahawa awal kejadian khalifah sekalipun Allah telah menguji hamba-Nya. Maka apakah kita ingin berkata bahawa ”aku tidak patut diuji”?
Lalu saat kita ditimpa dengan pelbagai ujian maka terdapat segelintir antara kita yang cuba mempersoalkan keadilan Allah SWT dalam memberi dan mengagih ujian kepada hamba-hamba-Nya. Akibat daripada itu maka ramai yang akan mula mengeluh dan mengalah dari rasa untuk berusaha dan terus berdoa kepada Allah SWT untuk diberi kekuatan ke atas ujian yang ditimpakan ke atas mereka.
Anda kita menghadapi ujian, harus kita terima dengan hati yang terbuka kerana sesuatu itu, sama ada positif atau negatif, ia adalah ujian daripada Allah. Setiap penyakit ada ubatnya. Setiap ujian ada hikmahnya. Setiap baik ada buruknya dan setiap buruk ada baiknya. Inilah hakikat duniawi.
Renungilah firman Allah SWT ini:
”… dan boleh jadi kamu benci (tidak suka) kepada sesuatu pada hal ia (sebenarnya) baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka pada sesuatu pada hal ia (sebenarnya) buruk bagi kamu, dan ingatlah Allah jualah yang Maha Mengetahui (semuanya itu) sedang kamu tidak mengetahuinya”.
Al-Baqarah : 216
Semoga dengan ujian-ujian yang kita hadapi, sama ada ringan atau berat, dapat mematangkan kita seterusnya memantapkan keimanan kita kepada Allah. Sahabatku, tabahkan hatimu, la tahzan…
Continue...


Monday, April 11

Luahan Hati

Posted by Abdullah Imrran As-Sabar on 4:31 PM 4 comments


Boleh jadi sesuatu yang kamu benci itu amat baik untuk kamu.....
dan boleh jadi sesuatu yang kamu sukai pula amat buruk untuk kamu......
ALLAH lebih mengetahui sedangkan kamu tidak mengetahuinya"*.:
。✿*゚゚・✿..:*

Hapuslah air matamu dengan bersangka baik kepadaNYA........
Buanglah segala penderitaan dan kesedihanmu dengan mengingati segala nikmat ALLAH kepadamu 

"ALLAH tidak memberi apa yg kita harapkan,
Tapi DIA memberi apa yg kita perlukan.......
Kadang-kala kita sedih, kecewa, dan terluka.....
Tapi jauh di atas segalanya.......DIA sedang mengatur yg terbaik dalam kehidupan kita"....*.:。✿*゚゚・✿..:*

*Berjalanlah dengan penuh harapan walau hidup ini tak selalu bahagia
*Sedekahkanlah sebuah senyuman walau hati tidak lagi mampu bertahan..
*Belajarlah untuk memaafkan walau hati terluka..
*Berhentilah memberi alasan walau ingin menyatakan kebenaran..
*Hiduplah dalam iman walau hari dipenuhi dugaan..~

Kenapa Benci-membenci

Imam Asy-Syafi'e pernah berkata,"Ketika aku menjadi pemaaf dan tak mempunyai rasa dengki, hatiku lega, jiwaku bebas dari bara permusuhan. Ketika musuhku lewat di hadapanku, aku sentiasa menghormatinya. Semua itu ku lakukan agar aku dapat menjaga diriku dari kejahatan. Aku tampakkan keramahanku, kesopananku, dan rasa persahabatanku kepada orang-orang yang ku benci, sebagaimana ku tampakkan hal itu kepada orang-orang yang ku cintai. Manusia adalah penyakit, dan penyakit itu akan muncul bila kita mendekati mereka. Padahal menjauhi manusia bererti memutuskan persahabatan."

Walaupun kita berakhlak baik dengan mereka,tak semestinya hati kita tak terluka kerana Rasulullah sendiri yang berakhlak mulia luar biasa pun pernah dilukai...
Adakalanya kita dibenci tak tentu pasal,takde sebab wal musabab.Mesti kita rasa sedih,kan..Waktu itulah kita kena ingat ,orang yang membenci kita tu tak sampai pun 1% daripada penduduk planet bumi ni....ramai lagi orang yang sayangkan kita.Biarpun kita buat baik pada orang,tetapi kalau orang dah benci kita,dah memang muka kita ni dia dah 'mark' yang dia benci,memang dia benci la kat kita ni walaupun kita buat baik tahap maksima pun kat dia.....

Jika kita dibenci,ingatlah yang tak semua manusia sukakan kita.Imam Syafi'e pun pernah bagitau yang setiap insan ada peminat dan pembencinya..tapi kita kena sentiasa berakhlak baik walaupun kepada orang-orang yang bencikan kita sebab itu yang Rasulullah ajar kat kita...berakhlak yg baik tu pun salah satu cara dakwah bil hikmah.

Belajar Untuk Memaafkan

Lagipun,kalau kita buat baik kat orang,kita dapat melatih diri kita menjadi orang pemaaf.Orang cemerlang & selalu 'open minded' suka memaafkan kemudian melupakan, seolah-olah takde apa-apa yang berlaku. Diorang suka memaafkan kesalahan orang yang bersalah padanya, walau sebesar manapun jua kesalahan yang dilakukan. Kenapa? Sebab kalau tidak memaafkan, dendam akan berkumpul di dalam hati,tu yang tak best tu..Selesa ke kalau kita selalu ada rasa dendam kat orang?Mesti tak selesa kan?Muka kita yang selalu senyum pun jadi monyok je tak tentu pasal.Memaafkan lebih baik dari berdendam. Kita senang jadi bersemangat dalam apa jua perkara.

Biar saja orang yang benci kat kita terus membenci,yang penting kita selalu'happy'...Kita kena selalu menggembirakan orang lain,tak kira kita dalam nikmat atau musibah kerana sesiapa yang membahagiakan orang lain,nanti Allah akan jadikan kita dalam kalangan orang-orang yang bahagia..:)

"successul people talk about ideas. Ordinary people talk about other people"

Continue...