Followers

Saturday, July 28

Relakah Kau Menanti?

Posted by Abdullah Imrran As-Sabar on 7:23 AM 0 comments


“Pada saya bila ditanya antara cinta dan sayang , maka saya berpandangan sayang mempunyai skop yang cukup luas berbanding cinta. Ini kerana cinta mempunyai sifat tidak ingin berkongsi. Berbeza berbanding sayang ia bersifat universal, sebab itu kita tak boleh memanggil isteri dengan cinta.

Sebagai contoh: “Cinta, cinta cinta cinta?, Cinta cinnnta Cinta. Kan kurang enak bunyinya”, apalagi kalau ditukar menjadi cipan lagi buruk bunyinya.. Tapi kalau sayang ia akan lebih enak : Sayang, sayang sayang sayang?, Sayang sayang Sayang”. Tapi kalau isteri orang Terengganu jangan panggil sayang, ia jadi Nasi Ayang, Ayang Goreng dan sebagainya”. Dewan ceria dengan ungkapan beliau.

Itulah kata-kata Ustaz Badlishah yang merupakan Pegawai Agama Daerah Temerloh yang berasal dari terengganu dalam Program Halaqah. Merungkai konsep cinta dan sayang.

Realiti dan Harapan

Setiap yang hidup pasti mati, pertemuan maka pasti akhirnya perpisahan. Kata orang, bila diri cuma memberi maka dia akan menerima. Mungkin ia berbeza dengan cinta. Ramai yang mencari bahagia namun masih ramai yang belum ketemu cinta itu. Mencari dilautan luas namun bertemu dialam sempit tak bermaya, namun semakin terang menuju jalan bahagia. Ungkapan ini mungkin saya akan dicop orang yang jiwang, kata-kata senget masyarakat sekarang. Namun ingin sekali hati berbicara tentangnya yang mana titik akhirnya berpaut didahan yang satu dengan seribu pandangan.



Ramai yang mencarinya, dan kebanyakkan mereka bertemu dengannya. Namun, kenapa diakhirnya berlaku perpisahan. Kononnya bercinta sampai kemati namun cinta berakhir ditengah jalan tanpa bertemu jalan. Manusia, khususnya kaum adam perlu melihat jauh ke hadapan, berkasih jika sekadar ingin memilih maka pilihan itu mungkin bertemu kegagalan. Ada mereka yang kononnya “memasang” ramai kononnya “ Bila lagi nak pilih, masa bujang la”. Betul dan tidak dinafikan. Tetapi fikirkanlah tentang perasaan orang. Begitu juga dengan wanita. Perlu difahami golongan ini memandang jauh ke hadapan sehinggakan menjerumus mereka kepada perkara seperti lelaki iaitu “Memasang” ramai. Inilah realiti sekarang, tulisan ini bukan sindiran sekadar meluahkan apa yang terbuku.


“ Kepedihan mencapai cita-cita adalah nikmat, keletihan dalam mewujudkan obsessi adalah ketenangan, peluh kerana kerja adalah pewangi, dan pujian yang baik adalah wewangi yang semerbak.” Dr. Aidh Abdullah Al-Qarni Pandangan Setitis dari Lautan Nan Meluas

Ramai yang mencari bahagia dalam hidup, menunggu dan terus menunggu. Namun sedarkah kita keinginan manusia untuk bahagia sering tidak kesampaian. Ini disebabkan ramai manusia tidak tahu apa makna bahagia sebenarnya dan mereka juga tidak tahu bagaimanakah caranya untuk mendapatkannya. Jika kita mencari sesuatu yang tidak diketahui dan dikenali, sudah pasti kita tidak akan menemuinya. Oleh itu, usaha mencari kebahagiaan itu mestilah bermula dengan mencari apa erti kebahagiaan itu terlebih dahulu.

Apakah erti bahagia? Ada yang beranggapan erti bahagia itu relatif. Ia berubah-ubah dan berbeza antara seorang individu dengan yang lain. Bagi yang sakit, sihat itu dirasakan bahagia. Tetapi apabila sudah sihat, kebahagiaan itu bukan pada kesihatan lagi. Sudah beralih kepada perkara yang lain lagi. Ramai manusia yang mencari bahagia dengan mengorbankan bahagia yang sedia ada. Ada perkahwinan yang tidak mendapat persetujuan daripada ibubapa. Tega sungguh hati seorang anak meninggalkan ibu ayah demi meletakkan kesetiaan kepada yang belum pasti. Ingatlah redha Allah bersama dengan redha kedua ibubapa.

Bahagia tak semestinya memiliki tetapi ia sentiasa memberi. Tak semestinya cinta berakhir dengan terbinanya masjid yang tersergam indah namun ahli jawatankuasa di dalamnya bergolak. Namun alangkah indahnya bila kita menjadi peng”imarah” masjid itu yang mana menyelesaikan segala pergolakkan di dalamnya.

Persoalan Ikhtilat


Pernah diri ini disuruh untuk mengunkap persoalan ikhtilaf, sungguh jiwa ini tak mampu, bimbang ianya terkena pada diri. Namun, ramai rakan-rakan yang sudah berpunya, bermain SMS yang telefon bimbit tak lekang ditangan. Pernah aku berpesan kepada seorang rakan, biar lah sekadar SMS dan jangan keluar, Kerana jika keluar ia akan membawa kepada beberapa keburukan yang lain. Namun bagi mereka yang tersungkur di tengah jalan maka ingatlah satu Firman Allah;

“Diwajibkan kamu berperang, sedangkan ia yang kamu benci. Boleh jadi sesuatu yang kamu benci itu amat baik untuk kamu dan boleh jadi sesuatu yang kamu sukai pula amat buruk untuk kamu. Allah Mengetahui sedangkan kamu tidak mengetahui” (Al-Baqarah Ayat 216)

Pesanku, jika sayangkan seseorang maka relakanlah cintamu menunggu, menunggu kala syariat membenarkan. jika kamu seorang penanti cinta, maka relakanlah dirimu untuk menerima. Jika berat bagimu, maka relakanlah melepaskan ia pergi jauh nun sana. Jika kesanggupanmu mengatasi kebimbangan maka sabarlah dengan ujian. Ingat, sayang harta, kelak hilang ditelan zaman, cintakan dunia kelak dunia melambai pergi tatkala terdengar tiupan, sayangkan manusia kelak ia menjenguk terus menghilang. Labuhkanlah cintamu kepada Allah, kerana Dia kekal abadi.

Nasihat Buat Teman Yang Berkasih

Jangan menabur janji seribu benih, bimbang tumbuhnya beribu buah dendam,
Jangan panjang angan-angan bimbang tak terjangkau akal,
Jangan banyak bermain dengan maaf, kerana sukar untuk diterima,
Jangan terlalu bermain dengan kata-kata, bimbang sukar ditarik,
Jangan suka bersikap tidak jujur, bimbang pecah tembelang,


Dalam meniti hidup sikap kasih perlu tulus,
Hati sentiasa sangka baik pada yang lain,
Bangunlah dari kecewa, terus berlari menuju Allah,
Allah pinta diampunkan segala dosa,
Sesalkan hati penuh luka bila malam tiba,
Tempatkanlah diri bersama golongan mereka yang dikasihi Allah,
Moga nusrah tetap bersama.




Continue...


Sunday, July 8

Separuh Jiwa Ku Akan Pergi?

Posted by Abdullah Imrran As-Sabar on 6:29 PM 0 comments



Manusia tidak akan mampu menjalani kehidupannya tanpa cinta. Tanpa cinta, kehidupan akan gersang, hati menjadi keras, tubuh menjadi kurus kering laksana mayat. Memang seharusnya manusia itu hidup dengan perasaan cinta kasih. Manusia yang kehilangan perasaan cinta, biasanya tubuhnya laksana mayat, atau menderita depresi dan gangguan kejiwaan atau kesedihan. Kerana dia telah kehilangan sesuatu yang sepatutnya menjadi pemacu utama dalam satu nilai kehidupan.



Semakin besar rasa cinta, semakin kencang denyut nadi kehidupan seseorang. Maknanya, setiap kali cinta seseorang bertambah hebat, cinta itu akan menambah denyut kehidupan manusia, kehidupannya menjadi lebih baik dan semakin dipenuhi dengan kasih sayang.


Lantas, apa yang kita cintai?

Ramai manusia yang mencintai harta. Tetapi sedar atau tidak, harta tersebut akan hancur binasa. Di saat ketika menemui ajal, kita akan meninggalkan harta-harta kita, dan ianya akan dibahagi-bahagikan setelah kita mati. Bahkan lebih malang apabila ada orang yang sanggup mati kerana harta.

Ada juga yang mencintai takhta dan kekuasaan! Tetapi sedar atau tidak bahawa apa yang dimilikinya itu akan lenyap atau minima akan ada orang lain yang menggantikan dia.

Ada juga yang tergila-gila pada wanita, wanita pula tergila-gila pada lelaki. Sedar atau tidak itu hanyalah dorongan syahwat. Ia akan hilang, akan berakhir atau mungkin akan berakhir dengan tragedi. Jika cintanya itu bukan berbasiskan kerana Allah, ia hanya “rayuan kosong” belaka, dan ia akan berakhir secara alami, lalu lenyap tidak meninggalkan kesan, atau berakhir dengan kematian salah satu daripada pecinta, atau akan ranap kerana pengkhianatan. Semua ikatan itu akan berakhir.

Kerana itulah, cinta yang perlu kita cari ialah cinta yang akan terus kekal dan tidak akan pernah binasa. Cinta yang akan menambah kekuatan kita, dan kita tidak takut akan berakhir dengan kekerasan, penentangan, pengkhianatan, atau keretakan. Ya.. cinta yang abadi.

Apakah kita mencintai Allah dengan sesungguhnya? Apakah mencintai Allah itu satu kewajipan atau kurnia? Apakah kita lebih mencintai anak-anak dan isteri kita daripada Allah? Apakah kita lebih mencintai meja study berbanding dengan Allah?

Ini baru pada taraf cinta yang dibenarkan. Lalu, apa pendapat kita tentang orang yang lebih mencintai maksiat daripada Alah? Apa pendapat kita tentang orang yang kemaruk cinta dengan -wanita yang tidak memiliki ikatan apapun dengannya- kemudian kita berjaya mendapatkan cinta wanita itu, dan wanita itu juga mencintai kita? Lalu, di mana cinta Allah? Apa pendapat kita tentang orang yang berbuat maksiat? Apa pendapat kita tentang para penagih dadah?

Memang. Berbicara mengenai masalah cinta memang sangat rumit dan pelik, tetapi kita akan cuba mengfokuskan perbincangan kepada cinta yang “halal”. Mengenai mereka yang lebih mencintai harta –walaupun harta itu halal– daripada Allah, apa pendapat kita mengenai orang ini?


Renungkan..

“Katakanlah: “Jika bapa-bapakmu, anak-anakmu, saudara-saudaramu, isteri-isterimu, keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perdagangan yang kamu khawatirkan  kerugiannya, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, lebih kamu cintai daripada Allah dan Rasul-Nya serta berjihad di jalan-Nya, maka tunggulah sampai Allah memberikan keputusan-Nya.” Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang fasik.”
[QS At-Taubah, 9:24]
Cuba kita perhatikan, di dalam ayat ini, Allah SWT telah melukiskan sebuah gambaran seandainya ada saja lapan jenis rasa cinta di satu sisi timbangan, dan di sisi lainnya rasa cinta kepada Allah, Rasul dan jihad, kemudian keduanya ditimbang. Jika lapan hal itu lebih berat, walaupun hanya serambut atau seatom sahaja, maka bersiap siagalah menunggu apa yang kita akan peroleh.
Allah SWT memberitahu kita,

“Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang fasik.”

Maknanya, orang fasik ialah mereka yang lebih mencintai lapan hal tersebut daripada Allah, walaupun hukum lapan perkara itu mubah (boleh).

Salahkah jika kita mahu mencintai ibubapa kita? TIDAK. Bahkan berapa banyak perintah Allah SWT dalam al-Quran menyuruh kita berbuat baik kepada mereka. Sama juga dengan anak-anak, isteri-isteri.

“Sebaik-baik kalian adalah yang paling baik pada keluarganya.” 
[HR Tirmidzi, Ad-Darimi dan Ibn Hibban]

Harta kita, perniagaan kita, rumah kita yang megah. Semua itu boleh. Bahkan islam memerintahkannya dan mewasiatkannya. Siapa yang mati mempertahankan harta, maka dia mati syahid. Jadi? Ayat ini bukanlah untuk kita mematikan cinta kita terhadap semua perkara itu, tetapi untuk membandingkan. Allah SWT juga tidak memerintahkan kita untuk mencintai Dia, kemudian selesai. Tetapi Dia mahu agar kita mampu untuk membezakan kejujuran daripada kebohongan yang kita lakukan.

Allah telah menciptakan manusia supaya dia mengenal dan mencintai Pencipta-Nya. Maka, masuk akalkah kalau kita menjadi sibuk dengan hal cabang dan melupakan hal pokok? Allah telah memberikan kita kemampuan untuk mencintai isteri, anak, harta dan keluarga kita. Dialah yang menumbuhkan rasa cinta dalam hati kita, lalu Dia memberitahu kepada kita yang manakah yang lebih utama untuk dicintai. Maka jangan kita menaruh hal itu di atas cinta kita pada Allah.

Separuh Jiwaku Pergi?

Depends.

Kalau cinta itu mengarah kepada kemaksiatan. Maka, MATIKANLAH IA SEKARANG JUGA!

Kalau cinta itu mengarah kepada dunia, maka hidupkanlah ia, walaupun kita kena tahu dan sedar bahawa sampai suatu saat kelak ia akan tetap mati. Cuma kita kena sentiasa waspada kerana dunia ini sangat licik dan bijak menipu. Jangan sampai apabila ditimbang cinta dunia itu melebihi daripada cinta Allah, Rasul dan jihad. Kalau terlebih, maka bersedialah.

Kalau cinta itu mengarah kepada Allah, Rasul dan jihad, maka teruslah menghidupkan ia dan menjaganya dengan sangat baik. Jangan biarkan ia mati sebelum tiba waktunya.
  
Seorang laki-laki Arab badwi datang menemui Nabi SAW dan bertanya: 
“Bila kiamat itu?” 
Mendapat pertanyaan itu, Nabi SAW balik bertanya: 
“Apa yang telah engkau persiapkan untuk itu?” 
Dia menjawab: 
“Demi Allah, saya tidak mempersiapkan amal yang banyak baik berupa solat atau puasa. Hanya saja saya mencintai Allah dan Rasul-Nya” 
Nabi SAW bersabda: 
“Engkau akan bersama dengan orang yang engkau cintai” 
Kata Anas bin malik: 
“Aku belum pernah melihat kaum muslim berbahagia setelah masuk Islam karena sesuatu seperti bahagianya mereka ketika mendengar sabda Nabi itu” 
[HR Bukhari]

Jika yang dicintainya itu kemaksiatan, maka dia akan bersama dengan kemaksiatan.

Jika yang dicintainya itu kebaikan, maka dia akan bersama dengan kebaikan. 

Kita di mana?

Inilah Masanya Untuk Kita Ubah Diri.
Continue...


Sunday, July 1

Sahaja Aku Mencintai Kau Kerana Allah

Posted by Abdullah Imrran As-Sabar on 8:32 PM 0 comments




Ramai manusia ingin mencari cinta dan redha Allah. Ramai manusia menyimpan hasrat untuk menjadikan Allah sebagai kekasih nombor satu. Tetapi niat sahaja tidak memadai, sekiranya tidak diaplikasikan mengikut cara yang tepat. Sudah tentu, ilmu dan kefahaman sangat penting. Tanpa ilmu dan kefahaman, kita boleh tersasar jauh dari landasan syariat, sedangkan kita menyangka kita sedang berada di jalan yang lurus dalam mencintai dan mencari redha Allah.

IKHTILAT

Isu ikhtilat tidak pernah sunyi dalam kamus hidup remaja. Lumrahnya begitu, kerana remaja cenderung untuk mencari cinta dan kasih sayang. Mereka dambakan belaian dan tempat bermanja. Mereka mahu menyayangi, merindui, disayangi dan dirindui. Segala fitrah ini seringkali membawa remaja jauh tersasar dari landasan syariat andaikata tidak dipandu dan dikawal oleh ilmu dan kefahaman Islam yang sebenar.

Begitu juga ramai di kalangan remaja yang keliru tentang ikhtilat. Ramai juga yang menyangka, menjaga ikhtilat itu untuk golongan ‘agama’ sahaja. Adapun golongan ‘biasa-biasa’, soal ikhtilat atau percampuran antara lelaki dan wanita tidak perlu ditekankan sangat. Apa yang penting, jangan sampai terjebak dengan zina. Kalau setakat berdua-duaan, berpegangan tangan atau bertepuk tampar, itu dianggap perkara biasa. Sedangkan hakikatnya, syariat Islam itu sama sahaja untuk semua.

Dari situ kita melihat, isu ikhtilat tidak pernah selesai. Para remaja masih jauh dari memahami dan mengamalkan etika dan disiplin Islam yang sebenar dalam begaul, terutama melibatkan lelaki dan perempuan.

CINTAN CINTUN

Terjebak dengan cinta adalah perkara biasa hari ini. Orang bercinta dianggap normal, manakala orang yang tidak bercinta pula seolah tidak normal. Fenomena bermain cinta bukan melanda golongan ‘biasa-biasa’ sahaja, bahkan turut sama melanda golongan ‘agama’ dengan begitu

hebat. Cuma praktikalnya sahaja berbeza. Golongan ‘agama’ mungkin tidak sampai membonceng pasangan mereka menaiki motor ke hulu ke hilir. Tetapi berdua-duaan tetap ada. Bertukar kata rindu dan sayang tetap ada. Kononnya, ‘couple islamic’ kata mereka.

Cinta itu lumrah dan fitrah. Namun seringkali ia bertukar menjadi fitnah. Jangan salahkan Tuhan kononnya itu fitrah dan kita hanya mengikut fitrah. Sebaliknya kena sedar, bahawa Allah menyediakan garis panduan yang cukup lengkap bagaimana mahu menguruskan fitrah tersebut. Allah sekali-kali tidak pernah menzalimi manusia, tetapi manusia itulah yang menzalimi diri mereka sendiri.

Allah tidak menghalang perasaan dan keinginan untuk bercinta, bermanja, berkasih sayang, rindu-rinduan, tetapi Allah menyuruh kita supaya menggunakan saluran yang betul. Salurannya ialah pernikahan. Bukan sahaja segala fitrah tadi dapat disalurkan dengan baik, bahkan juga dapat menjaga keturunan dan maruah manusia. Lihat bagaimana Allah selaku mekanik kepada manusia, menyediakan manual yang begitu teliti. Takkan pula kita sewenang-wenangnya mahu ‘menyalahkan’ Allah atas nama fitrah, sedangkan kita sendiri yang mengubahnya menjadi fitnah?

ZINA HATI?

Banyak orang mentakrifkan zina hati sebagai ‘pengharaman mengingati’ orang yang bukan mahram. Pendapat ini mungkin agak keras dan syadid, berbanding pendapat yang mengatakan zina hati sebagai ‘pengharaman mengingati bukan mahram yang berlebihan, bercampur baur dengan unsur dan nafsu dan syahwat serta mendorong kepada maksiat’. Apa yang penting adalah, zina perkara dosa yang sangat ditegah oleh Allah. Mendekati zina sudah dilarang keras, apatah lagi sewenang-wenangnya mengamalkan tabiat berzina. Mendekati zina ada banyak cara, antaranya adalah dengan tidak menjaga lisan, telinga dan hati sehingga terjebak dengan unsur-unsur nafsu syahwat dengan kaum yang berlainan jantina dengan kita.

Mengingati seseorang pula tidaklah sampai menjadi haram. Apatah lagi dikategorikan sebagai zina hati. Umpamanya, seorang lelaki tiba-tiba teringat kepada seorang wanita yang dikagumi dan diminati. Namun dia sedaya upaya mengawal dirinya supaya tidak terus beranganan, berimaginasi, berkhayal dan dia lekas-lekas beristighfar kepada Allah. Itu bukan namanya zina hati. Sebab utama adalah, manusia tidak mampu menyekat hatinya dari mengingati orang lain. Di sana ada perbezaan antara ” teringat “ dan ” sengaja ingat “. Teringat adalah diluar usaha kita, manakala sengaja ingat adalah usaha kita sendiri.

Sekiranya seseorang itu mempunyai kekasih, dan setiap malam dia membiarkan dirinya leka dengan ingatan pada kekasihnya, sehingga cenderung untuk berkhayal dan berimaginasi, maka jelas sekali dia terjebak dengan apa yang dikatakan sebagai zina hati. Termasuk juga di dalamnya adalah berkhayal tentang pipi kekasihnya, mata, bibir, bentuk badan, suara, kemanjaan, kelembutan, jelingan , lebih dahsyat lagi kalau sampai tahap membayangkan ‘seekor lembu yang tidak memakai baju’.

DISIPLIN

Bercinta tidak salah. Meninggalkan perasaan cinta suatu perkara yang bukan mudah. Kerana itu, alternatif yang ada wajar digunakan sebaiknya. Antara yang boleh dibuat adalah mengamalkan disiplin yang tinggi dalam bercinta. Awak suka saya dan awak berhasrat tinggi untuk memiliki saya, dan saya juga mempunyai perasaan yang sama kepada awak. Namun , masanya belum tiba. Sebelum masa itu tiba, kita berdua wajib amalkan disiplin yang tinggi, sama seperti orang yang tidak pernah mengenali antara satu sama lain.

Kita tidak boleh bebas bergayut di telefon setiap masa yang kita suka. Kita tidak boleh bebas keluar berdua. Kita tidak boleh dengan selamba mengisytiharkan ‘status’ cinta kita kepada orang lain. Contohnya, meletakkan status ‘in a relationship with minah / mamat’ dekat facebook. Kita juga tidak boleh menulis kata-kata manja, rindu, sayang dan sebagainya, apatalah lagi berbalas-balas kata yang serupa di wall facebook masing-masing. Ketahuilah bahawa kesemua itu adalah dosa. Bahkan dosa itu telah ‘beranak’ menjadi dua tanpa anda sedari.

Dosa pertama, anda tidak menjaga batas hubungan antara bukan mahram, meskipun berupa kata-kata. Dosa kedua, anda mempamerkan pula maksiat tersebut di hadapan semua orang. Fikir-fikirkan jugalah, bagaimana hubungan anda dengan si dia akan beroleh keberkatan, kalau segalanya bertentangan dan berlawanan dengan kehendak Allah?

Dari situ, adakah anda mahu melafazkan niat : ” Sahaja aku mencintai pakweku / makweku kerana Allah ? “

RAHSIA

Soal anda suka siapa, sayang siapa, siapa sayang anda dan suka anda, biarlah rahsia antara anda dan dia. Bukan maksudnya, rahsia anda bebas berhubungan dengan dia. Maksudnya begini ; anda dan dia ada hubungan atau perjanjian. Lebih baik, perhubungan dan perjanjian ini dikawal oleh keluarga. Alternatif paling bijak adalah bertunang. Kemudian, anda hidup dengan cara anda, begitu juga dengan dia. Sekiranya ada perkara penting yang memerlukan perbincangan, maka anda dan dia boleh berbincang. Sekiranya tiada, maka cukuplah anda mengetahui yang dia masih hidup, tidak sakit dan dia juga begitu.

Ada pun fenomena bersibuk-sibuk dengan status ‘sudah berpunya’, ‘dah ada couple’ , ‘dah jadi hak orang’ , maka ini semua jauh dari tatacara yang diajarkan agama. Lebih-lebih lagi wanita, anda sangat perlu menjaga maruah dan sifat malu. Nabi s.a.w sangat menekankan tentang peri pentingnya sifat malu pada manusia, lebih-lebih lagi wanita. Sehingga Baginda s.a.w menyebut : ” Sekiranya kamu sudah hilang sifat MALU, maka kamu boleh buat apa sahaja yang kamu MAHU “.

Seorang wanita boleh berdiri di atas pentas memperagakan fesyen bogel di negara barat, sedangkan dia seorang wanita. Tetapi itulah kebenaran kata Nabi s.a.w : kalau kamu sudah hilang sifat malu, segala benda kamu boleh buat. Hatta kencing di tepi jalan pun kamu boleh buat tanpa rasa malu.

Tetapi kita wanita Islam, jagalah sifat malu sebaik mungkin.

Malulah untuk bercakap dengan kaum yang bukan mahram. Malulah untuk berlebih-lebihan menampakkan rasa cinta , sedangkan diri belum bernikah. Malulah untuk mengisytiharkan kononnya aku sudah ‘berpunya’ sedangkan masih di bangku sekolah.

Lebih-lebih lagi, MALU lah untuk mengatakan AKU CINTA ALLAH, sedangkan hakikatnya anda sedang mendewa-dewakan manusia dan meminggirkan syariat Allah.

Semoga Allah memberikah hidayahNya kepada kita semua. Amin.

Continue...