Followers

Wednesday, May 16

Aku Fikirkan Alim Ulama, Rupanya Alim bin Fullamak Fuyyoh

Posted by Abdullah Imrran As-Sabar on 6:09 PM 3 comments


Aku Fikirkan Alim Ulama, Rupanya Alim bin Fullamak Fuyyoh

‘Aku tak nak terima kau kalau kau bukan seorang ustaz atau ulama’

‘ Kalau setakat sekolah agama, mana boleh jadi ustaz, kalau tak boleh jadi ustaz, mana boleh jadi calon menantu. Saya nak calon menantu saya ulama atau title ustaz paling koman’

Ini cerita dari seorang teman (berusia 18 tahun) yang ingin masuk meminang seorang gadis pujaan hati. Hai, nak masuk minang pun payah? Kena ada title ustaz baru boleh masuk minang?

Kalau orang biasa? Macam saya, saya bukan sekolah agama, sekolah sains pulak tu, lulusan pun bukan diploma dalam bidang agama, lulusan dalam bidang kejuteraan. Nak masuk minang macam mana?

Teman saya, saya lihat berkaca-kaca matanya. Sedih. Tapi dia redha. Aik, sedih tapi redha? Macam mana tu?

Saya tanya dia,

‘kau tak sedih ke dia cakap macam tu kat kau?’

‘ tak sedih apanya, memang la aku sedih. Malu pun ada juga. Tapi aku tak kesah, aku kehilangan seorang yang aku cintai. Tapi dia kehilangan seorang insan yang mencintai dia’

Saya rasa dia ada macam Karam Singh Walia cakap,

Terbakar kampung nampak asap, terbakar hati siapa yang tahu

Cerita Lama, Cerita Baru

Ini cerita tujuh tahun yang lalu, selepas berakhirnya peperiksaan SPM. Dia di maki, dia di hamun. Saya terbuka balik minda saya kepada peristiwa lama kerana sejak dia menghubungi saya untuk menghantar undangan 
perkahwinan.

Dalam hati saya, walimah juga dia ni. walaupun setelah di kecewakan bertahun-tahun lama.

Saya tak banyak bertanya tentang dia dengan bakal isteri. Macam mana dia kenal, macam mana dia bercinta. Sebab saya kenal dengan dia, dia jenis tidak bercinta tanpa ikatan.

Cuma saya terfikir, kasihan dekat dia masa kisah lama. Kena maki hamun, kena rendah-rendahkan. Yerlah. Budak sekolah agama belum tentu keluar sekolah jadi budak agama. Belum tentu keluar jadi ustaz, atau ulama. 
Mungkin jadi engineer agama? Mungkin jadi pensyarah agama?

Secara tidak langsung saya teringatkan kisah Kassim Selamat. Ala Kassim, maafkan mak nak. Tapi, sekurang-kurangnya Kassim Selamat dapat berkahwin dengan pujaan hati. Cuma perbezaan taraf kehidupan antara seorang pemuzik dengan seorang doktor yang di anak tirikan.

Ahli muzik.. apa kelas??

Mula-mula dengar cerita begini memanglah terkejut. Yerlah. Pilihan yang mengikut taraf.

Saya akui keluarga si wanita itu merupakan keluarga yang mempunyai latar belakang agama yang cukup kuat. Kata orang, barangkali keluarga dia mementingkan agama. Saya bersangka baik. Andai keluarga mementingkan agama, mestilah calon menantu pandai taranum. Namun itu hanyala pandangan cetek saya. Mungkin mereka ada pandangan sendiri.

‘ Kalau tak nak terima aku pun, janganlah sampai menghina keluarga aku sekali. Keluarga aku tak salah pun.’ Dialog sedih yang keluar dari mulut seorang kawan.

Benar, kadangkala saya hairan mengapa golongan yang hebat ilmu agama mereka, namun mempunyai perwatakan yang berlainan.

Bab merendahkan orang, Allah dah berfirman :

Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah sesuatu puak (dari kaum lelaki) mencemuh dan merendah-rendahkan puak lelaki yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka; dan janganlah pula sesuatu puak dari kaum perempuan mencemuh dan merendah-rendahkan puak perempuan yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka; dan janganlah setengah kamu menyatakan keaiban setengahnya yang lain; dan janganlah pula kamu panggil-memanggil antara satu dengan yang lain dengan gelaran yang buruk. (Larangan-larangan yang tersebut menyebabkan orang yang melakukannya menjadi fasik, maka) amatlah buruknya sebutan nama fasik (kepada seseorang) sesudah ia beriman. Dan (ingatlah), sesiapa yang tidak bertaubat (daripada perbuatan fasiknya) maka merekalah orang-orang yang zalim.
(Al-Hujuraat 49:11) 

Cinta Itu Menguatkan

Cinta yang terputus di tengah jalan membuatkan sahabat saya semakin bersemangat menyambung pelajaran. Azamnya, biarlah bukan menjadi seorang ustaz, tetapi dia akan tetap berjaya menjadi seorang yang berakhlak.

Tidak kira apa juga karier, dia mahu menjadi seorang yang berakhlak.

Itu ceritanya. Cerita saya, entah bila akan habis dan tamat.

Saya masih teringat kata seorang teman saya semasa berada bersama liqa’.
 Mulianya kita hari ini di mata manusia, kerana Allah masih simpan aib kita’

Menutup perbualan dengan teman, saja saya menanyakan khabar mengenai bekas teman lamanya.

‘ Mak dia memang dapat menantu idaman. Menurut cerita, menantunya itu lulusan jurusan agama. nampak macam ustaz,  di hebokan seorang yang pandai dalam bab agama. Setaun kemudian kahwin, kena tangkap polis. Rupanya menantunya seorang pengedar. ‘

Saya simpati. Cuma saya teringat kata-kata ikhwah.

‘ Allah akan balas dengan apa yang kita lakukan, kalau tak kat dunia, kat akhirat.. lagi baik kena balas dekat dunia, dari kena balas kat akhirat.’

Saya ingatkan betul-betul dalam orang alim ulama’, rupanya dia memang nama Alim bin Fullamak Fuyyoh.







3 Responses so far:

s a r said...

assalamualaikum.
entry kamu ni sangat buat saya tersenyum dari kelat sepanjang hari :D

itu alkisahnya kepada yang alim ulamak. erm tak tahu la mcm mana nak ckap. tapi byk yang sya jmpa pun lebih kurang gini jugak. macam ada tmbok pulak antr org yang berilmu agama ni dgn org yg tak bljr dlm alirn agama.

memanglah ikut alquran, perempuan yang baik utk lelaki yg baik. begitulah sebaliknya. tapi, tak smstinya yg tak dlm aliran agama tu tak baik n tak beragama kan.

betul la kan. tak dpat blasan kat sini, di sana menanti.~mcm lagu pulak dah. :D

anywy, thanks entri ni. sangat bermakna. :)

Abdullah Imrran As-Sabar said...
nor iza said...

hahaha.i like this -->>>"Saya ingatkan betul-betul dalam orang alim ulama’, rupanya dia memang nama Alim bin Fullamak Fuyyoh."