Followers

Friday, April 8

Aku Bukan Untuk Mu

Posted by Abdullah Imrran As-Sabar on 5:05 PM 15 comments




Aku Bukan Untuk Mu (Tak Semua Cerita)

Cuaca yang sejuk mencengkam ubun-ubun rambut bagai di tarik-tarik dari akar rambut.  Aku nyaris tidak kuat dengan keadaan sel yang sangat menyiksa. Tanpa disiksapun musim dingin dalam sel gelap, pengap, basah dan berbau pesing itu sangat menyiksa. Seluruh sumsum tulang terasa pedih bernanah. 

Aku memasuki hari-hari yang sangat berat.
Bagaikan ada bebanan seberat lima tan yang menghempuk dan menekan kepala. Seksaan yang amat mendalam, sedalam lautan pasifik. Cinta? Apa itu cinta? Rindu apa itu rindu? Semua udah tiada bagi diriku yang telah lama membungkus perasaan rindu dan cinta terhadap manusia. Semuanya di sebabkan oleh mereka yang tidak reti menilai cinta dan sayang yang telah aku berikan. Cinta yang aku berikan di buang bagai sampah dan di tending lalu masuk ke dalam sungai yang airnya mengalir deras. Bagaikan Messi menjarinkan gol untuk Barcelona. Begitulah cintaku kepada manusia. Ini semua di sebabkan seorang insan yang pernah mengajar aku erti kehidupan, erti cinta, dan erti kasih sayang berlawanan arus.

Bukan mudah untuk di lembutkan hati yang keras, mungkin lebih keras dari batu. Entah ilmu apa yang di pakai, semua cair begitu sahaja. Cinta sampai mati? Cinta hingga akhir hayat? Semuanya hanya madah berhelah.
“Kerana cinta, demi cinta, ku cinta dia, lautan berapi sanggup ku renangi, gunung berapi pun sanggup di redahi. Tambahan peribahasa baru, sungai yang penuh buaya akan ku berenang demi membuktikan cinta dan kasih pada mu duhai sayang.”

Kehidupan di UIA memang banyak mengubah dan mendidik aku menjadi ke arah yang lebih baik. Semuanya di sebabkan usrah-usrah dan taskil dari senior-senior yang belajar di sini. Bukan dulu aku tidak pernah mengikuti mana-mana program yang menghubungkan antara Sang Pencipta dan Yang Di ciptakan, tapi hati dan terlampau ikut nafsu, membuatkan hati terketuk dengan cinta lain.

Aku duduk bersandar di kerusi malas. Sambil memikirkan sesuatu. Benar aku cinta dia. Benar aku rindu dia. Tapi, rindu dan cintaku hanya untuk yang haq. Rindu dan cintaku hanya untuk Allah dan Rasul.



Hentian Pertama:Cinta Itu Adalah Penawan, Siapa Kalah Dia Tertawan

Apa yang dimaksud bahwa cinta itu adalah tawanan? Siapa yang ditawan? Cinta menawan hati. Sebab hati akan tunduk demi mengejar apa yang dicintainya. Banyak sekali orang yang rela melakukan apa pun demi yang dicintainya. “Gunung kan kudaki, lautan akan kusebrangi.” begitu kata syair yang menggambarkan bagaimana hati tertawan oleh cintanya kepada kepada seorang gadis pujaan. Lihatlah… banyak orang yang melakukan segala cara untuk mendapatkan harta dan jabatan. Yang haram dihalalkan, apa pun dilakukan demua cintanya kepada harta dan jabatan.

          Cinta selalu menggerakkan hati pada apa yang dia inginkan. Keinginan diri inilah yang disebut dengan hawa nafsu. Sehingga dengan cinta ia menjadikan hatinya sebagai tawanan hawa nafsu, mengikuti apa yang dikatakan hawa nafsu dan menjadikan hawa nafsu dengan pimpinannya dalam hidup. Sehingga masuklah dia ke dalam fintah syahwat, yang menghalangi hatinya dari petunjuk dan rahmat.

Hati yang aku rasakan pada hari amat riang, macam ada sekumpulan kicauan burung berlagu di dalam hati. Mana tidaknya, sebentar sahaja lagi akan keluar dating bersama Haja. Kekasih hati yang mana pengubat jiwa dan duka lara. Engkaulah racun dan engkau jugalah penawar bagi setiap racun yang engkau titiskan.
Perkenalan yang singkat mengakibatkan bait-bait cinta bermain. Di mulakan dengan pesanan ringkas, berpanjangan ke telefon. Asikin, nama itu lah yang telah mencuri hatiku. Yang telah membawa jauh pergi bersama kenangan yang bagiku cukup indah. Indah dari segi akhlak, paras rupa dan kesopanannya cukup membuat mana-mana hati lelaki tertawan dan mudah terpaku. Itu termasuk diriku.

Sewaktu membuat kerja subjek Biologi, handphone ku berbunyi.
“Ah,sape je la yang mesej malam-malam macam ni. Malaslah aku nk layan, buat kerja lagi bagus.”getus hati kecilku. Selesai kerja rumah di buat. Aku perlu menunaikan tanggungjawabku sebagai seorang hamba Allah. 

          Selang lima minit hanphoneku berbunyi lagi. Kali ni bertalu-talu bunyi nada yang menandakan mesej yang banyak di hantar kepadaku. “Aduh, sapa la yang bagi mesej ni,tak tau dah malam ke,”aku membebel sendirian. Sambil melipat sejadah, aku membaca mesej.
“aik, sampai tiga mesej dia hantar,sapa la ni” aku berbicara sendiri.

“Assalamualaikum, ni Adam kan?”

“Assaalamualaikum, tengah buat apa tu?”

“Aik, sombongnya dia tak nak layan mesej saya”

“Hmmm,nak balas ke tak aerk?”getus hatiku.

“Wa’alaikumusalam, sapa ni,?”tanyaku.

“Ha, balas pun, pikir tak nak reply mesej dah, saya orang r, tak kan patung lak yang hantar mesej kat dia”balasnya

“Adui, memang la manusia, manusia ada nama, lagi satu mana dapat nombor saya ni? Ni dak sekolah Dato’ ke?” aku bermula dengan nada yang agak kasar.

“Hehe, jangan la marah. Saya Cuma nak berkenalan dengan awak je. Bolehkan? Nombor awak? dapat dari orang la,hehe. Nantila dah lama sikit baru saya cakap saya dapat dari mana,ok?” pelik makin pelik.

Aku bermonolog sendirian. “Sape la minah ni.nama pun tak nak bagi tau tapi tau nama aku, aku dah la baru pindah sekolah ni, tak sampai seminggu pun masuk dah ada orang mesej?”

“Boleh tak awak terus terang, sape awak ni? Lau nak berkawan kena la jujur. Betol tak?” aku cuba mengorek siapa dia. Mana la tau kawan-kawan lama saja nak kenakan aku. Elakkan makian je keluar ni.

“Hehe, sabar la. Sabarkan separuh daripada iman. Nanti saya jujur dengan awak ok, Adam?”katanya kepada aku.

“Hish, dia ni. Bagi nasihat pulak, tau la sabar tu separuh dari iman, habis kalau dah kena ngacau macam ni, tak minat tau tak?”

“Janganla marah. Ok, saya bagitau nama saya, saya Haja. Saya perati awak sejak awak masuk sekolah ni” balasnya.

“Hmm, dah la, ngantok mata ni. Nak tido dulu la. Salam” aku membalas dengan malas.


Hati Di Ketuk, Ketukan Terkuak

Hari ni merupakan hari ke tiga penghabisan peperiksaan SPM. Dan merupakan hari ketiga juga Adam tidak berjumpa Asikin. Bukan sahaja tidak berjumpa malah tidak berhubung antara satu sama lain. Ibu Adam telah menyimpan handphone Adam kerana Adam makin leka dan lalai dalam pembelajaran.

Adam memohon kebenaran ibunya untuk bekerja sementara keputusan peperiksaan SPM belum keluar. Kerinduan Adam kepada Haja hanya di serah kepada yang Maha Penyayang. Adam bekerja sehingga dapat mengambil lesen kereta dan motor. Keinginan Adam ingin berjumpa Haja makin hari makin kuat.

Setelah lima bulan berlalu, kepuutusan SPM pun keluar. Adam mendapat 12A semua matapelajaran yang di ambil oleh Adam termasuk juga matapelajaran yang Adam belajar sendiri iaitu Syariah Islamiah dan Quran Sunnah. Ramai cikgu yang mula-mula menentang dan cakap-cakap belakang, tetapi dengan keyakinan dan azam yang tinggi, Adam tidak mempedulikan cakap belakang orang lain. Adam melilau mata memerhati keadaan sekeliling kelibat seseorang tidak Adam nampak, yang ada hanya rakan-rakan Haja.

Adam pulang ke rumah lalu memeluk ibunya. Terperanjat ibunya dengan keadaan Adam yang berjaya menaikkan martabat keluarga. Sujud dan menitis airmata tanda kesyukuran ibu Adam ke hadrat Ilahi kerana memperkenankan doa’ Adam sekeluarga.

Ketika malam sunyi hening, bulan pun sndiri
Bersimpuh di atas kain yg menjadi alas raga berlumur dosa
Memejamkn mata, heningkn jiwa, mendengarkn hati
Perlahan bergetar raga yg nmpk kuat ini tanpa kuasa 

Hatiku berbicara, menjerit, menangis pilu, tersingkap malu
Atas semua ulah akan raga, ucapan akan kata
Dan pandngan akan hina
S'akan bulan mmalingkn wajahnya krna suara jeritn hatiku
Dn tak kuat mlihat lukany hati akibat dri sgala dosa 

Mulut ini smpi malu utk bbicara
Tngan ini smpi tk kuat utk mnadah
Mata ini smpi tk bisa utk dbuka
Seakn tubuhku spt rsa mati 

Air mata pn mnitis mbasahi pipi
Suara pn parau, serak tk thenti
Nafas pn berat, seakan dada ini bebani
Ats gala khilafku yg mbungkam hati

Dgn sgala sisa asa jiwaku mmohon
Dgn sgala malu & luka hati ini aku mmohon
Dgn bgetarny raga ini aku mmohon
Dgn piluny hati ini aku mmohon 

Mmohon utk d'ampuni dosa ini
Mmohon utk dsembuhkn hati ini
Mmohon utk djaga raga ini
Mmohon utk dlindungi lisan ini 

Inilh muhasabahku
Utk diriku
Ats dosaku
Dgan sgala ktidaksederhanaanku
Ya Rabb, jk hati & jiwa ini tk mmpu tuk sempurna
Aku ingin selalu djaga
Dgn sgala ksederhanaan yang ku punya
Dn diampuni dr sgala dosa.

Bila Di Rindu, Memang Menjadi Perindu

Ada awan awan kemerah-merahan bagaikan mata bianglala di langit barat. Berdiri kemudian duduk. Berdiri lagi dan duduk kembali di bangku rehat seorang diri sambil memberi ruang yang cukup melampau mengingati masa lalu. Ingatan itulah yang membuatkan Adam berkonflik dengan diri sendiri tidak sudah-sudah. Sambil Adam merenung keindahan ciptaan Ilahi, Adam teingat akan sepotong ayat yang bermaksud: 

Dan Dia lah yang menjadikan bumi terbentang luas, dan menjadikan padanya gunung-ganang (terdiri kukuh) serta sungai-sungai (yang mengalir). Dan dari tiap-tiap jenis buah-buahan, Ia jadikan padanya pasangan: dua-dua. Ia juga melindungi siang dengan malam silih berganti. Sesungguhnya semuanya itu mengandungi tanda-tanda kekuasaan Allah bagi kaum yang (mahu) berfikir. (Ar-Ra'd 13:3)

          Adam terfikir begitu indahnya Islam, dan betapa Islam begitu menyenangkan umatnya untuk mendapatkan pahala. Begitu besar kasih sayang yang Khaliq berikan kepada hambanya. Adam kembali pantas mengalihkan perhatian daripada terbang bebas ke masa silam. Adam kemabli memikirakan ayat-ayat Quran yang sungguh suci dan sungguh sedap apabila di fahamkan dan di fikirkan. Adam mengira-ngira ayat yang hendak di ingati. Kerana bagi Adam, ayat Al-Quran merupakan halwa telinga dia dahulu. Lantas Adam teringat akan ayat suci al-quran yang bermaksud:

Sesungguhnya bandingan kehidupan dunia hanyalah seperti air hujan yang Kami turunkan dari langit, lalu (tumbuhlah dengan suburnya) tanaman-tanaman di bumi dari jenis-jenis yang dimakan oleh manusia dan binatang - bercampur-aduk dan berpaut-pautan (pokok-pokok dan pohonnya) dengan sebab air itu hingga apabila bumi itu lengkap sempurna dengan keindahannya dan berhias (dengan bunga-bungaan yang berwarna-warni), dan penduduknya pun menyangka bahawa mereka dapat berbagai-bagai tanaman serta menguasainya (mengambil hasilnya) datanglah perintah Kami menimpakannya dengan bencana pada waktu malam atau pada siang hari lalu Kami jadikan dia hancur-lebur, seolah-olah ia tidak ada sebelum itu. Demikianlah Kami menjelaskan ayat-ayat keterangan Kami satu persatu bagi kaum yang mahu berfikir (dan mengambil iktibar daripadanya). (Yunus 10:24)

          Angin tasik berhembus lembut. Sebatang pokok paku lima tua, yang daunnya banyak gugur, menampakkan bintik-bintik hitam apabila berlatarkan langit petang. Pokok tua itu sengaja di simpan pihak majlis perbandaran. Mungkn untuk menjadka manusia berfikir samaada kita sebagai manusia ingin mensyukuri nikat yang telah Allah berikan pada kita. Jikalau dapat di lihat bintik-bintik hitam dalam hati manusia, sudah tentu ramai yang takut untuk melakukan dosa. Adam teringat, ketuaan pokok itu sama sahaja dengan usia Adam yang semakin meningkat.jika kulit-kulitnya mengelupas, kulit-kulit badannya juga mengelupas dan akan dim aka ulat tanah.

          Adam cuba bersandar pada kerusi,mendepakan tangan dan sesekali mengeliat menghilangkan lenguh. Ketika mendongak,beberapa ekor burung gagak berterbangan di atas kepala kemudian mengejar-ngejar kelekatu dan pepatung yang bermain gila di permukaan air tasik. Ada pula yang menunggu belalang kecil keluar dari celah rumput.


Kerusi yang Adam duduk memang hampir benar dengan tebing tasik. Jikalau terdapat kanak-kanak nakal berkeletah, dua tiga kali langkah sudah berada di dalam air tasik.

Memang air tasik petang itu sungguh jernih dan tenang tapi sering berkocak. Tapi itulah, kocakan air tasik tidak sama dengan kocakan hati Adam. Seorang hamaba Allah yang benar-benar daif. Senyuman Haja masih berlari-lari di fikiran Adam.

          Landskap memang cantik, tentu perancangnya sungguh bjak dalam menilai dan pembuatan tasik. Dengan batu-batu sungai dan simen di sepanjang tebing utuk pejalan kaki, ia membolehkan sesiapa sahaja becangkung lalu meraup air tasik itu. Malah jika berdiri, bayang-bayang sangat jelas nampak di permukaan tasik.

Kadang-kadang dalam hidup dan landskap pun ada yang songsang. Kadang-kadang yang songsang pun ada indahnya.

          Amat menjelekkan di sebilangan mata yang memerhati gelagat Adam. Memang songsanglah itu. Manusia pun bukan mustahil menjadi songsang dan Adam tidak mahu dirinya terus dalam persimpangan. Bagi Adam, biarlah dirinya tidak di cintai. Tapi, biarlah dia yang mencintai dengan keilhklasan dan dengan keredhaan Ilahi. Cinta yang bagi Adam tidak di belenggu nafsu amat indah sekali.

          Adam memerhati seorang anak bermain dengan ibunya dan pengunjung-pengunjung lain bersiar-siar tidak jauh dari tempat duduk Adam. Seorang lelaki yang aku yakin bapa anak itu telah duduk keseorangan di bangku. Adakah dia seperti aku yang hendak melyan kerenah fikirannya?getus hati kecil Adam. Mungkin dia di bebani hutang yang amat banyak. Mungkin juga dia di belenggu dengan janji yang tak pernah langsai? Tapi, anak itu tidak perlu di bimbangi, kerana si kecil mempunyai si ibu untuk menjaga.itulah gaya kebanyakan orang. Dan Adam juga tidak pernah bersama orang yang di sayang di tempat sebegini. 

          Ilusikukah yang menyusup? Ada semacam menerkam jiwa dan perasaan untuk memuhasabah diri dan meminta untuk di hitung. Dir rumah sudah jenuha di fikirkan, akan tetapi banyak kali jugalah tiada jalan penyelesaian. Di taman tasik ini, rasa-rasanya segala telah terbuka. Di rumah, walaupun duduk di kondominium mewah tingkat sembilan, Adam tidak mampu berdiri lama kerana yang terlantun hanyalah kecut muka sendiri.

“ Jangan kacau papa” kata si ibu apabila si anak mendekati bapanya yang sedang termenung seorang.

Adam yang asyik memerhati juga seperti sedang membuka benang yang kusut memang akur dengan kata si ibu. Memang pun aku tidak suka diganggu sejak dulu lagi kalau fikiran tengah berserabut.

Petang itu, Adam sedang bergelut dengan perasaan sendiri, samaada hendak melupakan Haja terus atau brjumpa dengan Haja. Adam berasakan dirinya kembali ke alam dahulu apabila namanya di panggil sebagai abang. Bagi Adam, panggilan yang amat-amat Adam rindui dari seorang wanita yang bukan mahram. Apabila merindui sesorang yang bukan mahram lebih daripada penciptanya membuatkan Adam berasa serba salah. Alangkan Nabi Sulaiman A.S di tegur oleh Allah kerana baginda lebih mencintai kuda lebih daripada Allah, membuatkan baginda lalai dalam mengerjakan ibadah. Itu seorang nabi. Tapi, Adam hanya seorang insan yang tiada nilai. 

Berkali-kali sudah Adam bermuhasabah diri, di mana silapnya diri Adam. Kenapa sampai saat ini, Adam tidak dapat berjumpa dengan Haja.

Adam merenung jauh ke dalam air yang membalikkan dirinya.air tidak pun berolak. Yang mucul hanyalah Adam seperti hari-hari yang lalu, rambut yang sudah mula keguguran dan semakin nipis, berjanggut sejemput di hujung dagu, bertelinga rapat ke muka, bergigi yang putih bersih dan misai yang di cukur nipis.

Ku Kuburkan Rasa Cinta Itu Atas Pusara

Ah, cinta itu boleh tumbuh, subur dan berbuah. Cinta juga boleh lumpuh, terkubur dan musnah. Ramai pasangan yang berkahwin, tetapi tidak sampai setahun, cintanya patah. Ada juga yang berkahwin, berpura-pura bahagia. Akhirnya kecundang, berpisah di usia senja. Namun lebih ramai yang terus berkahwin, namun rumah tangganya bagai pusara… tidak ada cinta, jauh sekali bahagia.
Jika terdetik sahaja di dalam hati, “Aku tidak berpisah dengannya (pasangan kita) hanya kerana anak-anak…” itu petanda bahaya. Selalu kita diingatkan “hadiah” termahal untuk anak-anak ialah mencintai ayah atau ibunya (isteri atau suami kita). Jadi, jangan sekali-kali kematian cinta. Bina dan binalah lagi walaupun bagaimana perit dan deritanya.
Satu kebaikan perlu dimulakan berkali-kali. Jangan terperangkap dalam ilusi kesempurnaan. Jadi, binalah cinta berkali-kali. Walaupun sukar sungguh mencari  ”kerana-kerana”nya lagi, tapi jangan putus asa. Cari dan binalah kerana yang baru. Jangan jemu. Berilah dan teruslah memberi. Insya-Allah, akan terpinggir juga akhirnya rasa benci, jemu dan letih oleh karenah, kekurangan atau “keburukan” pasangan kita.
Ingat selalu, terlalu banyak “sebab” untuk  menyintai, berbanding sebab untuk membenci!
Jangan cepat berubah hati. Bila “kerana-kerana” yang lain sudah hilang dan terasa tiada sebab untuknya mencintai lagi, ketahuilah itulah permulaan CINTA sejati. Itulah cinta tanpa syarat yang terlalu mahal harganya. Kata hukama, “di kala manusia hilang segala-galanya, maka ketika itulah dia menemui siapa dirinya yang sebenar.”
          Cintailah pasangan kita kerana Allah. Ikhlaslah dalam bercinta. Inilah yang akan mengekalkan rasa cinta selepas perkahwinan. Jangan terikat dengan cinta yang murah – yakni cinta berbentuk “maddiah” (fizikal dan material). Jangan diteladani syaitan yang terlalu materailistik, yang merasakan dirinya yang tercipta daripada api lebih baik dari Adam yang tercipta dari tanah. Syaitan terlalu material. Sebaliknya, mulianya Adam kerana ilmu dan ketaatannya kepada Allah. Cinta kita jangan berpusatkan materail dan fizikal!
Adam pernah terdengar kata yang pesimis, perkahwinan itu adalah pusara cinta. Semakin bertambah usia perkahwinan, kata mereka, semakin tipis rasa cinta. Tidak ada lagi kemanisan, kehangatan dan keharmonian seperti yang pernah dirasakan sebelum bernikah dahulu. Segala-galanya menjadi semakin suram dan bungkam… seakan-akan pusara.
Hakikatnya, dakwaan di atas adalah satu bentuk tipuan syaitan untuk menghindarkan manusia daripada perkahwinan. Agar dengan itu, kebanyakan manusia tertipu untuk beranggapan bahawa kemanisan cinta hanya dapat dinikmati dalam lembah dosa pergaulan bebas dan perzinaan.
Namun kita lebih tertarik dengan kata yang optimis – perkahwinan itu adalah kebun cinta. Semakin lama berkahwin, semakin menebal dan mendalam rasa cinta. Akan ada kemanisan, keharmonian dan ketenangan sepanjang kembara mengharungi kehidupan berumah tangga.
Dalam alam rumah tangga, pasti ada kesusahannya tetapi ada juga kesenangannya. Ada kepahitan, namun kemanisan yang seiringannya juga lebih banyak. Susah-susah pun dijanjikan pahala. Inilah janji Islam, yang menegaskan ada “syurga” di dunia. Di mana lagi? Kalau bukan di dalam rumah tangga kita – Baiti Jannati!
Apa yang harus dilakukan untuk menjadikan perkahwinan itu sebagai kebun cinta bukan pusara? Salah satu caranya ialah dengan menjaga perasaan, sama ada perasaan kita sendiri dan perasan pasangan kita. Cinta itu berkait rapat dengan perasaan. Sering disebut “perasaan” cinta bukan “fikiran” cinta. Maka menjaga perasaan samalah dengan menjaga cinta.
Perasaan adalah bayangan fikiran. Jika fikiran kita positif, perasaan kita akan gembira. Sebaliknya, apabila perasaan kita sedih, marah atau kecewa, fikiran kita juga negatif. Justeru, dengan menjaga perasaan, bererti kita juga menjaga fikiran kita. Perasaan dan fikiran itu saling berkaitan. Perasaan itu umpama nyala api manakala fikiran itu adalah unggunnya.
Dalam sebuah rumah tangga, perasaan suami isteri mesti selalu gembira dan fikiran mesti sentiasa positif. Mengapa ini penting? Jawabnya, fikiran yang positif akan melahirkan tindakan, tingkah laku dan respons yang positif juga. Rumah tangga adalah wadah berlakunya pelbagai keadaan, insiden dan kejadian. Yang pahit dan manis akan datang bersilih ganti. Rumah tangga akan sentiasa teruji.
Bagaimana suami dan isteri bertindak (memberi respons) terhadap rangsangan-rangsangan ini? Ini semua bergantung pada fikiran dan perasaan mereka ketika berdepan dengan rangsangan-rangsangan itu. Satu perkara atau situasi yang sama tetapi dihadapi oleh dua orang yang berbeza akan memberi impak yang berbeza bergantung pada fikiran mereka.
Bila dicaci misalnya, bagi mereka yang berfikiran negatif akan menganggap itu satu penghinaan. Sebaliknya, bagi yang berfikiran positif menganggap itu sebagai cabaran untuk bertindak dengan lebih baik. Kesannya, yang berfikiran negatif bertindak secara destruktif (meruntuh) – menghina balik, berdendam atau susah hati. Manakala yang berfikiran positif akan bertindak konstruktif (membina) – sabar, muhasabah diri dan melupakan. Tindakan-tindakan yang konstruktif akan menyuburkan cinta. Manakala tindakan destruktif akan “menguburkan” cinta.
Jika cinta itu umpama sebuah kebun… maka adalah lebih mudah untuk memiliki sebuah kebun berbanding menjaga kebun itu agar sentiasa subur dan tidak dimusnahkan oleh haiwan perosak. Justeru, amat penting pasangan suami isteri menjaga perasaan masing-masing.
Jagalah perasaan sendiri agar ceria selalu. Insya-Allah keceriaan itu akan memudahkan kita menjaga perasaan pasangan kita. Orang yang gembira selalunya dapat menggembirakan orang lain. Hindarilah rasa benci, marah, kecewa, sayu dan putus asa. Tetapi jika kekadang rasa-rasa negatif itu timbul jua, bermujahadahlah untuk memeranginya. Jangan sekali-kali dibiarkan menetap lama-lama di hati kita. Ia umpama serangga perosak yang boleh memusnahkan kebun cinta kita.
Inilah rahsia kesuburan “kebun cinta’. Bila kebun cinta kedua suami-isteri telah subur, insya-Allah seluruh isi rumah (anak-anak, pembantu rumah dan siapa sahaja yang tinggal sebumbung dengan mereka) akan turut merasa teduh oleh rimbun daun-daunnya dan akan dapat pula merasakan keenakan buah-buahnya. Orang yang penuh dengan rasa cinta umpama bunga yang harum. Ia sentiasa menyebarkan “keharumannya”.
Apakah yang harus dilakukan agar perasaan selalu ceria atau gembira? Mungkin untuk merasa gembira lebih mudah jika memang ada sesuatu, seseorang atau keadaan yang boleh menggembirakan. Kalau ada suatu insiden atau kejadian yang melucukan… kita tertawa, gembira. Jika ada orang memberikan hadiah, kita gembira.
Namun bagaimana jika semua itu tidak ada? Maksudnya, tidak ada seseorang, keadaan, perkara atau benda pun yang boleh menggembirakan kita? Pendek kata, sumber kegembiraan langsung tidak ada. Bagaimana? Jawabnya, jadilah sumber kegembiraan itu sendiri! Maksudnya, jadikanlah diri kita sebab untuk orang lain gembira.
Bagaimanakah caranya? Carilah orang lain dan gembirakan dia. Siapakah dia itu?
Siapa lagi kalau bukan pasangan kita. Sentiasalah berfikir, berusaha dan melakukan apa sahaja yang boleh menggembirakan pasangan kita. Insya-Allah, kegembiraan yang kita berikan kepadanya akan kembali kepada kita semula. Pepatah Cina ada mengungkapkan, tangan yang menghulur bunga mawar pasti akan berbau harum. Bijak pandai juga berkata“what goes around, comes around.”
Ya, hulurkanlah “bunga mawar” kepada pasangan kita, setiap hari, setiap masa. Insya-Allah, sebelum pasangan kita mencium keharumannya, tangan kita yang menghulurkannya akan berbau harum terlebih dahulu. Bunga mawar itu simbolik kepada kebaikan. Maksud menghulurkan bunga mawar itu ialah buatlah kebaikan kepada pasangan kita – tidak kira sama ada kecil atau besar. Kebaikan itu umpama baja kepada kebun cinta kita.
Teringat apa yang dikatakan oleh A’id Al Qarni dalam bukunya “La Tahzan”, “orang yang pertama merasakan nikmat kebaikan ialah orang yang melakukannya!” Ertinya, sesiapa yang berusaha menjadi sumber kegembiraan (dengan terlebih dahulu berbuat baik), maka dialah yang akan menikmati kebaikan itu sebelum orang yang ditujukan akan kebaikan itu merasa gembira. Bukankah sering dipesankan, dengan menyalakan lilin orang lain, lilin kita tidak akan padam, malah kita akan mendapat lebih banyak cahaya? Suami yang menggembirakan isterinya akan gembira dan begitulah sebaliknya.
Saya ulangi, langkah paling utama menjaga kesuburan kebun cinta berusahalah selalu menggembirakan pasangan kita. Berbagai-bagai cara, aktiviti, perkara dan usaha boleh dilakukan untuk itu. Jangan kebuntuan jalan. Jangan ketandusan idea. Percayalah, bila hati sudah “mahu” kreativiti dan inovasi akan timbul dengan sendirinya. Jadilah “tukang kebun” cinta yang rajin dan setia.
Kata bijak pandai, dunia akan menyediakan jalan kepada orang yang mempunyai tujuan. Orang yang sudah mempunyai tujuan, umpama air yang sedang mengalir, tidak payah ditunjukkan ke arah mana hendak mengalir. Air itu tahu dengan sendirinya! Begitulah juga suami atau isteri, jika mereka memang tukang kebun cinta yang setia, tidak payah diajar untuk mengairi, membajai dan menjaga kebun cintanya.
Kaedah pertama untuk menjaga perasaan ialah dengan memberi senyuman. Berilah senyuman kepada isteri atau suami kita. Senyuman itu ada dua jenis. Pertama, kerana gembira. Kedua, kerana ingin menggembirakan. Kalau senyum kerana gembira, itu biasa-biasa sahaja. Siapa pun akan tersenyum jika ada sesuatu yang lucu atau menyenangkan. Senyuman jenis ini, kurang nilainya.
Senyuman yang luar biasa dan mahal harganya ialah senyuman untuk menggembirakan orang lain. Sungguh pun ada kalanya dalam hati sendiri bergelojak dengan masalah, badan sendiri sedang sakit, diri sedang letih, tetapi demi pasangan di depan mata kita senyumlah jua. Bukan kerana gembira tetapi ingin menggembirakan.
Wah, itu payah. Namun kerana Allah, demi cintakan isteri atau untuk mentaati suami, kita tersenyum juga… Inilah jenis senyuman yang dikaitkan dengan iman, yang disamakan dengan satu sedekah. Rugikah kita dengan senyuman itu? Tidak. Insya-Allah, niat kita untuk menggembirakan pasangan kita akan dibalas oleh Allah dengan kegembiraan yang setara atau yang lebih lagi.
Kedua, berilah salam. Jangan anggap salam itu hanya diberikan ketika hendak memasuki rumah atau ketika hendak bertemu dan berpisah sahaja. Pada hal salam boleh dihulurkan sebaik ingin tidur atau bangun dari tidur. Hulurkan salam dan senyuman waktu pertama kali bertentang mata selepas bangun dari tidur atau sebelum menutup mata untuk tidur. Atau jika bersua semula setelah sudah agak lama berada di tingkat atas (jika rumah dua tingkat) atau di bilik yang lain.
Ketiga, berjabat tangan. Budayakan isteri berjabat dan mencium tangan suami ketika mula bertemu atau hendak berpisah. Begitu juga para suami, jangan sekali-kali kedekut untuk menghulurkan tangan buat bersalaman. Jika terasa bersalah, cepatlah meminta maaf dengan menghulurkan salam. Bila dihulurkan tangan, jangan pula ego untuk tidak menyambutnya. Maafkanlah pasangan kita, bukan dengan hanya dengan kata-kata, tetapi juga dengan perbuatan yakni dengan cara berjabat salam.
Kesimpulannya, ingatlah tiga perkara yang akan menyuburkan kebun cinta kita – mengucapkan salam, memberi senyuman dan sering berjabat tangan. Salam itu umpama “baja”, senyuman itu umpama “air” dan berjabat tangan itu umpama cahaya di kebun cinta kita.
Insya-Allah, jika kebun cinta kita selalu diairi, dibajai dan diberikan cahaya, maka perasaan kita akan selalu gembira, fikiran kita akan positif dan tindakan-tindakan kita akan sentiasa membuahkan kebaikan. Dan itulah antara resipi “baiti jannati”.
Sekiranya, cintamu hampir menjadi pusara… tafakurlah sejenak di atasnya. Cari kembali dirimu dan dirinya. Bermulalah langkah “menghidupkan” semula cinta itu daripada dirimu sendiri. Dalam pencarian itu hendaklah selalu diingat… carilah di tempat dimana kita kehilangannya. Justeru, kita akan hanya menemuinya semula di tempat yang kita kehilangannya!








15 Responses so far:

Anonymous said...

teruja!tp kenapa tak ade komen ye?benarkah ini wajar?

Sekiranya, cintamu hampir menjadi pusara… tafakurlah sejenak di atasnya. Cari kembali dirimu dan dirinya. Bermulalah langkah “menghidupkan” semula cinta itu daripada dirimu sendiri. Dalam pencarian itu hendaklah selalu diingat… carilah di tempat dimana kita kehilangannya. Justeru, kita akan hanya menemuinya semula di tempat yang kita kehilangannya!

mohd saad mubarok bin ahmad said...

sebab dia punya share lebih dari 200 share..=)

Anonymous said...

ulang balik soaklan;
benarkah ini wajar?-Sekiranya, cintamu hampir menjadi pusara… tafakurlah sejenak di atasnya. Cari kembali dirimu dan dirinya. Bermulalah langkah “menghidupkan” semula cinta itu daripada dirimu sendiri. Dalam pencarian itu hendaklah selalu diingat… carilah di tempat dimana kita kehilangannya. Justeru, kita akan hanya menemuinya semula di tempat yang kita kehilangannya!

Anonymous said...

oOo.xpe2 dah dapat faham dah.alhamdulillah.hee

mohd saad mubarok bin ahmad said...

ni sebenarnya belum di edit sepenuhnya, sebab ini buat sikit untuk pertandingan cerpen. sebenarnya apa yang banyak ada di sini adalah Sekiranya, cintamu hampir menjadi pusara… tafakurlah sejenak di atasnya. Cari kembali dirimu dan diriNya. Bermulalah langkah “menghidupkan” semula cinta itu daripada dirimu sendiri. Dalam pencarian itu hendaklah selalu diingat… carilah di tempat dimana kita kehilangannya. Justeru, kita akan hanya menemuinya semula di tempat yang kita kehilangannya!

Anonymous said...

owh gitu..faham2.menarik tertarik terasa.hee.salam ramadhan al mubarak ampun maaf dipinta(Y_Y)=)

mohd saad mubarok bin ahmad said...

tertarik terasa ke tertarik teratak?selamat bersahur..dan selamat bersinggah sahu..=)xda salah pape kot..

mohd saad mubarok bin ahmad said...

gaya tulisan ni macam di kenalilah,tapi siapakah?ishk3..

Anonymous said...

maafkan je la yee..trima kasih.alhamdulillah diberi peluang buat menebus dosa tika baca artikel ni.o_O

Anonymous said...

eit!hua3..bagoslah kalu dikenali,kih3

mohd saad mubarok bin ahmad said...

yerla2.maafkan ni.dari hujung kelibat kuku kaki kiri sampai kuku kaki kanan.

Anonymous said...

Alhamdulillah.bereh(*.*)de'maafkn jg.hii

mohd saad mubarok bin ahmad said...

gelak pulak.series ni,macam kenal..(baik2 nak maafkan tak jadi lak)

Anonymous said...

yeke..mmg xde'maafkan lg ke?hu2.

mohd saad mubarok bin ahmad said...

huu..ce gtau sape?pening pale